Max Verstappen dan Lewis Hamilton terlibat dalam pertarungan sengit untuk gelar 2021, dengan Verstappen saat ini memegang keunggulan 12 poin menuju lima balapan terakhir tahun ini.

Sejauh musim ini, kedua pembalap sudah dua kali terlibat insiden di Silverstone dan Monza, dan Wolff tidak terkejut melihat insiden lainnya pada Grand Prix Abu Dhabi penutup musim jika posisi klasemen tetap ketat.

Hal ini membuat insiden kontroversial ala Ayrton Senna dan Alain Prost pada 1989 dan 1990, serta Michael Schumacher dengan Damon Hill (1994) dan Jacques Villeneuve (1997), bisa terulang akhir tahun ini dengan Hamilton dan Verstappen menjadi sorotan.

“Jika itu datang ke skenario balapan terakhir di Abu Dhabi dan mereka saling bertarung untuk gelar, siapa pun yang berada di depan [pada poin] benar-benar akan mencoba melakukan hal yang sama seperti di Senna- Tahun-tahun melawan Prost," kata Wolff kepada The Daily Mail .

“Apa yang terjadi di Monza? Verstappen mengeluarkan Lewis karena dia akan menyalip dan dia lebih cepat. Dan itu sangat bisa dimengerti.

“Jika Anda berlomba untuk kejuaraan dan Anda melihatnya memudar karena orang lain menyalip Anda, alat apa yang Anda punya selain yang memastikan dia tidak bisa menyalip? Kami telah melihatnya dengan Schumacher dan Villeneuve, kami melihatnya dengan Senna dan Prost dua kali.

"Saya tidak akan pernah memberikan instruksi untuk menabrak orang lain, tetapi jika mereka pergi ke balapan terakhir dan siapa pun yang berada di depan memenangkan kejuaraan, mereka akan berlomba satu sama lain, keras.

“Dan saya pikir Anda tidak bisa mengendalikannya, Hamilton dan Verstappen, saya pikir Anda tidak ingin mengendalikannya karena mereka adalah gladiator di mesin mereka. Itulah yang membuat olahraga ini begitu menarik, karena sudah mendarah daging dalam diri kami. sifat bahwa kita tidak suka konfrontasi dan kemudian orang tertarik untuk melihat bagaimana hubungan itu terungkap.

"Jika mereka bertabrakan, apakah mereka akan saling berhadapan? Apa yang akan mereka katakan? Apakah mereka akan saling menatap? Kami tidak akan ikut campur. Hubungan itu diselesaikan antara individu-individu."

XPB_1109508_HiRes.jpg

Tabrakan pertama di Silverstone menyebabkan Verstappen dirawat di rumah sakit setelah mengalami dampak benturan 50G, sementara Hamilton mampu memenangkan Grand Prix Inggris meskipun mendapat penalti waktu.

Hamilton menghadapi kritik dari kubu Red Bull atas perannya dalam kecelakaan itu dan perayaan pasca-balapannya, tetapi Wolff menuduh Helmut Marko sebagai "pemain pantomim" karena mengklaim Hamilton berpura-pura cedera untuk menunjukkan "pertunjukan" setelah insiden lanjutan di Monza.

“Bisakah kita melakukannya dengan lebih baik? Perayaan yang diredam? Tidak,” kata Wolff. “Orang-orang selalu melihat sesuatu secara hitam dan putih. Aku benar, kamu salah. Mereka tidak mengerti.

“Kalau begitu kita pergi ke Monza. Jadi apa yang lebih buruk? Dampak 50G, atau memiliki mobil di kepala Anda? Lihat, keduanya pergi tanpa cedera. Itu konsekuensinya, baiklah, kita lanjutkan.

“Lewis tidak pernah memainkan angsa yang sekarat, kami juga tidak pernah mengatakan dia terluka parah. Dan itu bisa terjadi ketika mobil balap seberat 750kg menabrak kepala Anda, bahkan untuk waktu yang singkat. Dia memiliki leher yang kaku, atau tubuh yang kaku. Tapi itulah mengapa mereka dibayar dengan baik.

“Satu pemain pantomim di Red Bull merasa dia perlu berkomentar dan mengatakan Lewis cukup sehat untuk pergi ke Met Gala. Tapi kami tidak mengatakan dia terluka parah. Itu hanya judul lain yang dibuat. ”