Dengan regulasi saat ini, tim F1 diizinkan untuk menggunakan tiga komponen mesin pembakaran internal (ICE), Turbocharger, MGU-K, MGU-H, dan penyimpanan energi dalam satu musim.

Penggunaan komponen keempat secara otomatis memicu penalti 10 grid, yang dikurangi menjadi lima tempat untuk setiap elemen berikutnya yang dipakai di luar itu. Namun dengan 22 balapan tahun ini, dan 23 putaran yang dijadwalkan musim depan, reabilitas power unit akan didorong hingga batasnya.

Dengan F1 bertekad untuk menemukan cara lebih lanjut untuk menghemat biaya, telah ada pembicaraan bahwa tim dapat dibatasi hanya dua unit daya per musim di masa depan, sesuatu yang menurut Horner akan menjadi kesalahan.

"Saya tidak pernah menjadi penggemar dua mesin atau tiga mesin. Bagi saya, Anda akhirnya cukup banyak menggunakan empat mesin dalam satu musim jadi itu adalah sesuatu yang perlu kita perhatikan.

“Untuk masa depan, ada pembicaraan tentang turun ke dua mesin yang menurut saya akan menjadi kesalahan. Itu perlu menjadi keseimbangan yang masuk akal dan merupakan sesuatu yang harus dilihat untuk masa depan.”

Mercedes menjadi salah satu tim yang paling terpengaruh karena masalah power unit mereka telah memaksa Valtteri Bottas melewati enam komponen ICE musim ini, dengan pembalap Finlandia itu menerima penalti grid di tiga dari empat acara terakhir.

Rekan setimnya Lewis Hamilton juga terkena penalti grid di Turki setelah Mercedes memasang V6 keempat ke mobilnya, dan ada kekhawatiran dia mungkin harus mengambil ICE lagi sebelum akhir musim.

Secara total, enam dari delapan pembalap Mercedes telah mengambil penalti grid musim ini, dengan hanya Lando Norris McLaren dan Lance Stroll Aston Martin yang belum melebihi alokasi mesin mereka pada tahun 2021.

Bos Mercedes Toto Wolff mengklaim sistem penalti mesin saat ini bertindak sebagai "peraturan anti-permaluan" setelah kesengsaraan keandalan yang melanda Honda ketika bergabung kembali dengan F1 dengan McLaren pada tahun 2015.

Sementara sistem penalti saat ini terbukti membuat frustrasi para penggemar dan tim, Wolff mengakui F1 belum menemukan solusi yang lebih baik.

"Saya pikir sistem penalti pada unit daya cukup kuat," katanya. "Karena yang perlu kami hindari adalah kami sedang membangun unit tenaga dengan cara mereka tampil di performa puncak hanya untuk beberapa balapan.

“Dan jika Anda mengubah peraturan, dan Anda berkata, 'oke, tidak ada penalti grid untuk pembalap, tetapi hanya poin konstruktor,' itu masih berarti bahwa tim, jika Anda bersaing untuk kejuaraan pembalap, hanya akan melemparkan mesin ke mobil itu.

“Dan saya pikir jika kami menemukan solusi yang baik, pasti itu layak untuk dilihat. Ini membingungkan bagi penggemar baru mengapa, di luar tanggung jawab pembalap, penalti mesin menempatkannya di belakang grid, atau 10 atau lima tempat jauhnya. . Dan itu jelas tidak bagus, tapi saya tidak punya solusinya.”

Team Principal McLaren Andreas Seidl mengakui sistem saat ini tidak ideal tetapi menerima bahwa pesaing hanya harus berurusan dengan peraturan sebaik mungkin.

"Saya jelas mengerti bahwa tidak ideal memiliki semua hukuman ini," katanya. “Tapi sejujurnya, saya tidak benar-benar melihat solusi langsung untuk itu.

"Karena misalnya jika Anda memutuskan, mari kita beralih ke mesin empat mesin, bukan tiga, kita akan berakhir dengan lima mesin, karena kita hanya akan menghidupkan mesin. .

"Pada akhirnya, itu hanya menunjukkan bahwa semua tim pabrikan saling mendorong begitu keras sehingga kami semua mendorong teknologi yang kami gunakan hingga batas absolut atau lebih, dan itulah yang berakhir dengan masalah atau masalah. Jadi kami hanya memiliki untuk menerima itu saat ini, dan melanjutkannya.”

Direktur eksekutif Alpine Marcin Budkowski memiliki pandangan lebih luas soal hal ini karena sebelumnya pernah menjabat sebagai technical chief FIA, dan percaya bahwa subjek tersebut perlu diperdebatkan dengan benar di Komisi F1.

"Beberapa orang membenci penalti grid dan saya belum pernah bertemu penggemar penalti grid," kata Budkowski.

“Tetapi setelah berada di sisi lain pagar di FIA dan kemudian di tim, saya memikirkan selama bertahun-tahun tentang alternatif yang akan lebih baik daripada yang sekarang, dan saya belum menemukannya. Jadi tidak. berarti tidak ada satu, tapi itu kasus yang paling buruk.

“Ini adalah debat yang perlu kita lakukan di Komisi F1 dan institusi semacam itu untuk melihat di mana kita ingin menempatkan kursor? Hari ini untuk menambah jumlah mesin berarti meningkatkan biaya untuk semua orang.