Lewis Hamilton menuju ke lima balapan terakhir 12 poin di belakang Max Verstappen setelah menelan kekalahan di Grand Prix Amerika Serikat, sementara Mercedes masih memegang keunggulan 23 poin dari Red Bull di klasemen konstruktor.

Tantangan besar menanti skuat Brackley di Autodromo Hermanos Rodriguez akhir pekan ini, karena meski Mercedes memenangi tiga dari lima balapan terakhir di Mexico City, Red Bull menjadi favorit untuk Grand Prix Meksiko akhir pekan ini.

Verstappen memenangi balapan tersebut tahun 2017 dan 2018 saat Red Bull masih memakai Power Unit Renault, dan pembalap Belanda itu mengakhiri kualifikasi 2019 di posisi teratas saat tim beralih memakai Honda.

Hamilton mengakui setelah balapan di Austin bahwa Mercedes harus "mencoba meminimalkan seberapa kuat mereka dibandingkan dengan kami, dan melihat apakah kami dapat melakukan pekerjaan yang lebih baik."

Dari pernyataan tersebut, sepertinya Hamilton sadar bahwa timnya berada dalam mode "pembatasan kerusakan" atas Red Bull di Meksiko.

2986644.0064.jpg

Hal serupa juga diutarakan Direktur Teknis Trackside Mercedes, Andrew Shovlin, mengakui bahwa berusaha mengalahkan Red Bull seperti yang terjadi di Austin mungkin jadi skenario terbaik untuk tim pada GP Meksiko.

"Ada banyak yang harus dilakukan," kata Shovlin. “Ini sirkuit yang berbeda dan lingkungan yang berbeda untuk Power Unit beroperasi, tetapi belum banyak sirkuit di mana kami jauh dari kecepatan.

“Kami telah berjuang di Monaco, kami berjuang di Baku. Kami sedikit kesulitan di Austria kedua, tetapi ada lebih banyak dari mereka di mana kami dapat menantang mereka dan kami dapat menantang mereka untuk pole.

“Kami tahu di mana kami telah berjuang di masa lalu. Kami tahu apa yang perlu kami kerjakan dan itulah yang akan membuat kami terjebak.”

XPB_968003_HiRes.jpg


Keunggulan daya Mercedes sebelumnya telah disamakan di masa lalu di Meksiko karena sirkuit berada di ketinggian lebih dari 2000m di atas permukaan laut dengan kepadatan udara 25% lebih rendah dari biasanya.

Tim juara bertahan juga tengah dilanda masalah keandalan mesin, namun Valtteri Bottas yakin Mercedes seharusnya lebih kuat di Meksiko dibandingkan beberapa tahun terakhir setelah menemukan cara untuk "mengoptimalkan" power unitnya.

"Untuk Meksiko, kami tahu ini biasanya menjadi sedikit kelemahan bagi kami dan rasanya seperti potongan besar telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir dari unit daya, karena ketinggian," jelas Bottas.

“Tapi saya pikir kami telah dapat mengoptimalkan banyak hal sejak itu, jadi saya berharap kami berada di tempat yang lebih baik daripada dalam beberapa tahun terakhir.

“Tetap saja, di atas kertas, kami pikir mereka [Meksiko dan Brasil] adalah tempat yang sangat kuat untuk Red Bull. Kami hanya benar-benar mencoba melakukan semua pembelajaran yang kami bisa dari tahun-tahun sebelumnya dan mempersiapkan diri dengan cara terbaik.

"Mereka tidak akan menjadi akhir pekan yang mudah, tetapi tidak pernah mudah dalam olahraga ini."

Sementara itu, Team Principal Mercedes Toto Wolff menekankan bahwa hasil GP AS tahun ini - di trek yang dianggap sebagai benteng Mercedes - membuktikan bahwa performa masa lalu memiliki sedikit relevansi dalam perebutan gelar tahun ini.

“Red Bull telah berjalan dengan baik di sana di masa lalu dan itu bukan sirkuit terkuat kami,” kata Wolff. “Tetapi tahun ini telah menunjukkan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi dan sirkuit di mana Anda sebelumnya lemah, tiba-tiba menjadi kuat, dan sebaliknya.

“Jadi, itu menambahkan lapisan yang tidak diketahui dalam build-up, yang hanya meningkatkan kegembiraan.

“Kami akan terus melakukan balapan demi balapan dan mempersiapkan yang terbaik yang kami bisa, dan kami akan mendarat di Meksiko siap untuk mulai beroperasi pada hari Jumat, mendapatkan pemahaman yang baik tentang kinerja mobil dan membangun dari sana.”