Tempat kelima dan keenam untuk Charles Leclerc dan Carlos Sainz di Grand Prix Mexico City membantu Ferrari melompati McLaren dan melonjak ke keunggulan 13,5 poin dalam pertempuran atas P3 di kejuaraan dunia dengan empat putaran tersisa.

Tapi Binotto mengakui Ferrari mengharapkan lebih dari sudut pandang kinerja, dengan kedua pembalapnya finis jauh di belakang pebalap AlphaTauri Pierre Gasly, yang mengklaim posisi keempat yang mengesankan.

“Kami berharap untuk akhir pekan yang lebih baik dalam hal kinerja, tetapi secara keseluruhan saya pikir sebagai hasil tim, ini adalah hasil tim yang hebat,” kata Binotto pada hari Minggu.

“Kedua pembalap itu bekerja sama dengan baik. Dalam hal strategi tim, kami mencoba apa pun yang kami bisa untuk mengejar Gasly, tetapi kami tidak bisa.

“Dalam hal poin dan kejuaraan, kami berada di posisi ketiga sekarang, unggul 13,5 poin dari McLaren, empat balapan tersisa. Jadi saya pikir ini masih pertarungan yang sangat ketat.

“Tentu saja McLaren berjuang juga akhir pekan lalu. Mari kita lihat sekarang di Brasil dalam waktu seminggu. Semoga kita dapat mengkonsolidasikan apa yang telah kita lihat hari ini.”

Meskipun Ferrari telah menikmati bentuk yang lebih kuat dari McLaren dalam beberapa peristiwa terakhir, Leclerc masih mengharapkan pertarungan untuk ketiga menjadi "sangat ketat", percaya pada akhirnya akan diputuskan oleh tim yang membuat kesalahan paling sedikit.

“Terserah tim mana yang akan melakukan kesalahan paling sedikit karena kami sangat, sangat cocok,” jelas Leclerc.

“Mungkin ada balapan di mana kami sedikit di depan, dan beberapa lainnya di mana mereka sedikit di depan. Tapi saya tidak berpikir ini akan membuat perbedaan. Orang yang akan melakukan kesalahan besar berikutnya akan menang. Hari ini telah menjadi contoh yang baik untuk ini.

“Kami telah mengambil peluang besar dengan kedua McLarens cukup jauh di belakang. Kami berhasil mendapatkan sedikit poin, yang menurut saya adalah waktu yang penting untuk tempat ketiga di kejuaraan.”

Lando Norris mencetak satu-satunya poin McLaren di Meksiko saat ia pulih ke urutan 10 dari belakang grid menyusul penalti mesin, sementara balapan rekan setimnya Daniel Ricciardo hancur ketika ia mengalami kerusakan dalam tabrakan tikungan pertama dengan Valtteri Bottas dari Mercedes.

Meskipun kebangkitan Ferrari di paruh kedua musim ini, kepala tim McLaren Andreas Seidl belum berminat untuk menerima kekalahan.

"Yang paling penting adalah menerima bahwa hari-hari seperti hari ini bisa terjadi di balapan, mereka adalah bagian dari olahraga," kata Seidl.

“Pada saat yang sama, itu bisa terjadi pada pesaing Anda. Jadi tidak ada alasan untuk menyerah pada pertarungan ini. Kami terus maju dan untungnya ada balapan lain langsung akhir pekan depan, dan kami bisa mencoba menyerang balik.

“Kekecewaan hari ini adalah kami hanya mencetak satu poin tetapi sekali lagi ini bisa terjadi pada pesaing kami. Kami hanya perlu fokus pada diri kami sendiri dan mencetak poin secara konsisten, yang tidak kami kelola hari ini.