Lewis Hamilton mengalahkan Max Verstappen pada balapan yang dramatis dan kontroversial di Jeddah untuk menyamakan poin dengan rivalnya, memastikan pertarungan gelar berakhir di Abu Dhabi akhir pekan depan.

Kedua penantang gelar terlibat bentrokan pada beberapa kesempatan dalam pertarungan penuh insiden untuk kemenangan, 

Pesaing kejuaraan bentrok pada beberapa kesempatan selama pertempuran penuh insiden untuk kemenangan, yang Hamilton akhirnya keluar di atas untuk mengklaim kemenangan kedelapan musim ini.

“Bagi saya, saya benar-benar harus mencoba dan tetap tenang di luar sana, yang sangat sulit dilakukan,” kata Hamilton setelah balapan. “Saya telah membalap dengan banyak pembalap sepanjang hidup saya.

"Dalam 28 tahun, saya telah menemukan banyak karakter yang berbeda. Dan ada beberapa di atas yang seperti, melebihi batas. Aturan seperti tidak berlaku, atau tidak memikirkan aturan.

"Hari ini saya hanya mencoba untuk berbicara di trek, menjaga mobil saya di antara garis putih dan melakukannya dengan cara yang benar."

Ditanya apakah Verstappen termasuk dalam kategori yang dia sebutkan, Hamilton menjawab: “Dia pasti melewati batas. Saya telah menghindari tabrakan dalam banyak kesempatan dengan pria itu.

"Saya tidak selalu keberatan menjadi pria yang melakukan itu, karena Anda hidup untuk bertarung di hari lain, yang jelas saya lakukan."

SI202112050203_hires_jpeg_24bit_rgb_news.jpg

Hamilton mengatakan dia tidak mengerti mengapa Verstappen tiba-tiba melambat dalam perjalanan ke Tikungan 27, yang menjadi insiden paling kontroversial antara keduanya karena dia tidak diberi tahu.

Verstappen telah diperintahkan untuk menyerahkan posisi kembali ke Hamilton, tetapi pembalap Mercedes itu akhirnya menabrak bagian belakang saingannya, menyebabkan kerusakan pada kedua mobil.

Hamilton mengklaim Verstappen sengaja melakukan brake-testing padanya pada saat itu. Keduanya telah dipanggil ke pramugari atas insiden dan dugaan pelanggaran peraturan olahraga F1.

"Saya tidak mendapatkan informasinya, jadi saya tidak benar-benar mengerti apa yang sedang terjadi," jelas Hamilton. “Tiba-tiba dia mulai mundur, dan kemudian agak bergerak sedikit. Saya seperti, apakah dia mencoba memainkan semacam taktik gila? Saya tidak tahu.

"Tapi kemudian tiba-tiba pesan mulai masuk, saat dia suka mengerem, dia menginjak rem begitu keras, dan saya hampir menabraknya dan membuat kami berdua keluar.

"Baginya, tidak masalah baginya jika kita tidak berdua finis. Bagi saya, kita berdua harus finis. Tapi akan menarik untuk melihat apa yang terjadi."