Max Verstappen mengamankan posisi pole penting dalam perlombaan penentuan gelar di Sirkuit Yas Marina, memegang keunggulan hampir 0,4 detik dari Lewis Hamilton.

Pada awal Q3, Perez memberi Verstappen tarikan ke Tikungan 9, yang bernilai hingga sepersepuluh detik. Meski tidak terlalu krusial, Wolff mengaku terkesan dan mengisyaratkan timnya akan menerapkan strategi serupa meski sulit dilakukan dengan efek dirty air.

“Kami umumnya memiliki keyakinan bahwa slipstreaming, apa yang kami dapatkan di trek lurus, Anda kalah di tikungan karena Anda terlalu dekat dan sangat sulit untuk diatur,” kata Wolff.

“Saya pikir Red Bull melakukannya dengan sempurna hari ini dan memuji mereka bagaimana mereka melakukannya dan itu memberi mereka keuntungan, tetapi itu bukan alasan mengapa kami tertinggal.

"Kami benar-benar tidak memiliki kecepatan, kecepatan yang tidak cukup dan Verstappen terlambat, saya yakin mereka tidak tergelincir dan masih cepat. Pelajaran untuk dipelajari adalah bahwa sesuatu yang harus kita pertimbangkan di masa depan tetapi hari ini pada dasarnya 1-0 untuk mereka.”

Verstappen akan dipaksa untuk memulai balapan dengan ban Soft, sementara Hamilton akan menggunakan ban Medium yang lebih awet.

Pembalap Belanda itu mencoba untuk mencatatkan lap dengan Medium, tetapi gagal setelah mengalami penguncian pada flying lap kedua di Q2, membuat ban kempes.

Akan memulai balapan dengan strategi berbeda dari Red Bull, Wolff berharap Mercedes membuat keputusan tepat dengan strateginya.

“Saya tidak tahu,” jawab Wolff ketika dia bertanya apakah dia pikir Red Bull sedang berjudi di Q2 dengan pilihan bannya. “Saya tidak tahu tetapi pada akhirnya, saya berharap untuk percaya bahwa memulai dengan soft adalah suatu kerugian.

"Mungkin juga tidak, dia mungkin menghilang ke kejauhan dengan Soft di beberapa lap pertama dan kemudian Anda mempertahankan posisi trek tetapi pada hal lain, mungkin ada beberapa degradasi.

“Yang benar adalah, saya tidak tahu apa rencananya dan kami tidak tahu apa hasilnya besok. Ini adalah dua strategi yang berbeda dan kemudian lihat apa yang berhasil.”

Mercedes adalah tim yang harus dikalahkan di berbagai sesi latihan dengan Hamilton memimpin di FP2 dan FP3.

Wolff menunjuk pada perubahan suhu lintasan sebagai salah satu alasan potensial untuk peningkatan daya saing Red Bull dan mengapa Mercedes berjuang untuk mendapatkan ban dalam jendela yang tepat saat kualifikasi.

“Saya pikir mobil mereka sangat cepat karena Anda dapat melihat di mana Sergio berada,” tambah Wolff. “Dia kompetitif, dia ada di sana, dia P4 dan meskipun itu cukup ketat. Saya pikir mereka hanya menyetel mobil dengan cara yang sangat kompetitif di kualifikasi.

“Ini mengingatkan saya pada kecepatan Jeddah yang tidak dapat dicapai bagi kami dan tentu saja mereka meningkat secara besar-besaran dengan kecepatan satu putaran.

“Mungkin ambient [penurunan suhu] bekerja untuk mereka, bisa sedikit lebih dingin dan inilah mengapa kami berada di sisi yang lebih dingin dari suhu ban kami dan itu tentu saja tidak membantu. Kami mulai mengunci dan kehilangan waktu di [Turn] 5 dan Saya yakin saat itu [Turn] 12, 13.”