BBC dan Sky Sports News melaporkan bahwa Lewis Hamilton masa depannya untuk musim 2022 di tengah penyelidikan yang sedang berlangsung mengenai hasil yang sangat kontroversial untuk kejuaraan dunia tahun lalu.

Hamilton kehilangan gelar juara dari Max Verstappen pada lap terakhir balapan terakhir musim ini di Abu Dhabi setelah Race Director FIA Michael Masi menerapkan prosedur berbeda saat Safety Car terakhir.

Mercedes sempat mengajukan banding atas hasil balapan, namun dibatalkan setelah FIA mengumumkan akan meluncurkan penyelidikan rinci ke dalam peristiwa yang berlangsung di Abu Dhabi.

Badan pengelola mengatakan akan melakukan "analisis terperinci dan latihan klarifikasi" di sekitar akhir musim setelah mengakui itu "menodai citra kejuaraan".

Menurut BBC , Mercedes membatalkan bandingnya setelah menyetujui 'kesepakatan' dengan FIA yang membuat Masi dan Direktur Teknis Single-Seater, Nikolas Tombazis, dicopot dari posisi mereka untuk musim 2022, rumor yang langsung dibantah oleh The Silver Arrows.

Team Principal Mercedes Toto Wolff mengatakan Hamilton kecewa setelah peristiwa di Abu Dhabi, dan tidak bisa menjamin pembalap Inggris itu akan kembali bertarung untuk gelar juara dunia kedelapannya tahun ini.

3011605.0064.jpg

Sampai berita ini rilis, Hamilton tetap diam sejak melakukan wawancara pasca-balapan dengan mantan rekan setimnya di McLaren, Jenson Button, di Parc Ferme.

Hal ini membuat spekulasi seputar masa depan Hamilton tersebar luas, dengan anggapan juara dunia tujuh kali itu dapat mengambil cuti panjang, atau bahkan benar-benar pensiun dari Formula 1.

"Diketahui bahwa Mercedes ingin melihat sesuatu yang nyata," kata Craig Slater dari Sky Sports News tentang penyelidikan FIA. “Sudah diberikan kepada saya seperti ini: semakin lama ini berlarut-larut maka semakin buruk situasi Lewis Hamilton, dan itu dari sumber senior.”

Pembalap yang baru saja berulang tahun ke-37 tahun ini dikontrak oleh Mercedes hingga akhir musim 2023 setelah menandatangani kontrak baru dua tahun tahun lalu.

Tes pra-musim untuk 23 balapan musim 2022 - kampanye terlama F1 - akan berlangsung pada 23 Februari, menjelang pembukaan musim Grand Prix Bahrain pada 18-20 Maret.