Sebastian Vettel kembali memimpin kejuaraan pembalap Formula 1 setelah memimpin dari light-to-flag dalam perjalanan menuju kemenangan di Grand Prix Kanada hari Minggu, mencetak kemenangan pertama Ferrari di Montreal dalam 13 tahun.

Setelah merebut posisi terdepan pada hari Sabtu, Vettel mampu mempertahankan keunggulannya di awal sebelum dengan cepat menarik penyangga yang sehat ke Mercedes 'Valtteri Bottas di posisi kedua, mempertahankan margin sepanjang balapan.

Meskipun prediksi menuju balapan akhir pekan ini mungkin balapan dua stop, semua pencetak poin mampu mencapai finis hanya dengan satu kunjungan ke jalur pit, menawarkan sedikit variasi dalam hal strategi di kepala lapangan.

[[{"fid": "1304769", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Satu-satunya peluang nyata Bottas untuk mengejar Vettel di depan datang ketika pembalap Ferrari itu mengalami kemacetan, menyebabkan jarak jeda turun dari sekitar enam detik menjadi hanya tiga detik pada putaran kedua balapan. Namun, kesalahan dengan 15 lap tersisa mengakhiri harapan kemenangan tipis bagi pembalap Finlandia itu, yang memungkinkan Vettel meraih kemenangan.

Hasil tersebut menandai kemenangan ketiga Vettel musim ini menyusul keberhasilannya di Australia dan Bahrain, dan membuatnya kembali memimpin kejuaraan pembalap sebagai saingan utama Lewis Hamilton hanya bisa finis kelima setelah mengalami cedera otot.

Hamilton memenuhi syarat keempat dan mempertahankan posisi melalui tugas pertama balapan, tetapi tertinggal di belakang pembalap Red Bull Daniel Ricciardo di pit stop, melaporkan pemadaman listrik sesekali. Mercedes mengonfirmasi bahwa ada masalah yang menyebabkan mobil Hamilton menjadi terlalu panas selama tugas pertama, dengan pendinginan tambahan ditambahkan di pit stop-nya.

Terlepas dari upaya terbaik pembalap Inggris itu, dia tidak dapat memulihkan posisi, meninggalkan pemenang enam kali Grand Prix Kanada itu dengan P5 yang mengecewakan di bendera kotak-kotak, dan turun ke posisi kedua dalam klasemen pembalap, satu poin di belakang Vettel.

Di belakang Vettel dan Bottas, Max Verstappen mampu melengkapi podium untuk Red Bull dengan drive bersih, bangkit kembali setelah masa sulit di Monaco dua pekan lalu. Sementara mobil-mobil di sekitarnya mulai menggunakan Ultrasofts, Verstappen dan rekan setimnya Ricciardo mampu melakukan balapan satu atap dari Hypersofts ke Supersofts. Verstappen telah pergi dari roda ke roda dengan Bottas di lap pembuka, tapi tidak bisa mengoper.

Serangan terlambat membuat pembalap Red Bull memotong jarak ke Bottas menjadi kurang dari satu detik saat pembalap Finlandia itu kehabisan bahan bakar, melewati garis setelah 70 lap hanya tertinggal 0,1 detik. Namun, campur aduk dengan bendera kotak-kotak berarti balapan disebut satu lap lebih awal, meninggalkan jarak pada sembilan persepuluh detik.

Kimi Raikkonen telah mencoba untuk mendapatkan podium dengan lebih dari 15 lap lebih lama dari Verstappen, Ricciardo dan Hamilton pada tugas pertamanya, mencoba untuk melakukan overcut, tetapi kurangnya kecepatan membuat pembalap Finlandia itu tertinggal. keenam di bendera kotak-kotak.

Renault dengan nyaman finis sebagai tim lini tengah terdepan saat Nico Hulkenberg dan Carlos Sainz Jr. masing-masing finis ketujuh dan kedelapan, dengan keduanya berhasil melewati Esteban Ocon selama balapan. Ocon mengambil dua poin untuk Force India di tempat kesembilan.

Musim F1 pendatang baru yang mengesankan dari Charles Leclerc berlanjut saat dia mencatatkan poin ketiganya dalam empat balapan terakhir, melewati garis ke-10 untuk Sauber. Pembalap Monegasque pulang kurang dari lima detik dari Toro Rosso Pierre Gasly, yang setelah start terakhir karena perubahan mesin mampu meningkatkan urutan berkat tugas panjang Hypersoft yang lama, akhirnya finis ke-11.

Rekan setim Gasly, Brendon Hartley, berada di urutan ke-12 di grid untuk Toro Rosso dengan harapan poin, hanya untuk terjebak dalam kecelakaan putaran pembukaan dengan Williams 'Lance Stroll. Mencoba menyalip di sekitar bagian luar Belokan 5, mobil Hartley didorong ke dinding ketika Stroll mengalami oversteer, menyebabkan Toro Rosso naik ke penghalang sebentar. Kedua pembalap muncul tanpa cedera saat mobil mereka berhenti, namun itu merupakan akhir yang mengecewakan dari balapan mereka yang memicu satu-satunya periode Safety Car dari balapan tersebut.

McLaren juga merasa pahit karena gagal mencetak poin untuk balapan kedua berturut-turut, karena Fernando Alonso mundur di jarak menengah karena masalah knalpot. Alonso telah bertarung dengan Leclerc melalui tugas pertama balapan, melakukan lompatan di pitstop, tetapi melaporkan kehilangan tenaga sebelum dipaksa untuk pensiun. Rekan setimnya Stoffel Vandoorne mengalami tusukan pada lap pembukaan yang membuatnya berada di urutan terakhir, dengan petenis Belgia itu akhirnya diklasifikasikan ke-16 di belakang Sergio Perez dan Marcus Ericsson.

Haas dibiarkan tanpa poin untuk balapan kedua berturut-turut saat Romain Grosjean dan Kevin Magnussen masing-masing finis di urutan ke-12 dan ke-13. Grosjean mencoba menjalankan tugas pertama yang panjang sebelum pindah ke Supersofts dengan 21 lap tersisa, tetapi tidak bisa memanfaatkan keunggulan kecepatannya, akhirnya menyelesaikan setengah detik dari Gasly. Sergey Sirotkin adalah finisher rahasia terakhir di P17 untuk Williams.