Max Verstappen tetap tenang untuk mencetak kemenangan ketiganya musim ini di Grand Prix Brasil hari Minggu sebagai penyelesaian panik di Interlagos melihat pembalap Ferrari Sebastian Vettel dan Charles Leclerc saling berhadapan, dan Pierre Gasly finis kedua untuk Toro Rosso.

Verstappen mengontrol jalannya pertandingan melalui 71 lap di Interlagos, dua kali melewati Lewis Hamilton untuk memimpin, dengan juara dunia diselidiki karena tabrakan di akhir dengan Alexander Albon saat berjuang untuk tempat kedua.

Verstappen berhasil mempertahankan keunggulannya dari tiang melalui tahap pembukaan, dengan Hamilton melompat ke posisi kedua dengan gerakan di sekitar sisi luar Sebastian Vettel di Tikungan 1. Pembalap Mercedes berjuang untuk mengimbangi Verstappen melalui tugas pertama di Softs, meskipun, jatuh beberapa detik ke belakang meski mendorong dengan keras.

Mercedes dengan cepat memutuskan untuk menempatkan Hamilton pada strategi dua-stop, membawanya pada akhir Lap 20 untuk satu set Softs lainnya untuk mendapatkan undercut. Hamilton memperingatkan timnya, "jangan lewatkan tembakan ini", dan hal itu sepatutnya disampaikan dengan membalikkannya tepat waktu untuk melompat ke Verstappen, yang muncul dari pit di belakang Mercedes setelah mengadu satu lap kemudian. Penyebab Verstappen tidak dibantu oleh pelepasan yang tidak aman dari Robert Kubica dari Williams yang memaksanya untuk menginjak rem di ujung pit lane, menghasilkan penalti waktu lima detik untuk Kutub.

Tapi Verstappen tidak membuang-buang waktu untuk memulihkan posisi, menaikkan suhu bannya dengan cepat sebelum menggunakan DRS untuk melewati Hamilton dengan melakukan penyelaman di tikungan ke dalam satu lap ke dalam menjalankan tugasnya. Hamilton ditinggalkan meratapi panggilan ban dan seharusnya kurangnya tenaga pada mesin Mercedes-nya, tergelincir kembali saat tugas itu terus berlanjut untuk memberi Verstappen lebih banyak ruang bernapas lagi.

Vettel telah kehilangan kontak dengan duo pemimpin melalui tugas pembukaan, tetapi melakukan strategi ban yang berbeda dengan mengambil Mediums untuk tugas kedua. Valtteri Bottas berada di urutan keempat untuk Mercedes, tetapi membuka kemungkinan one-stop dengan mengambil ban Hard untuk tugas kedua di depan Alexander Albon dan Charles Leclerc yang pulih, yang kembali ke enam besar di awal balapan setelah memulai P14. penalti mesinnya.

Mercedes tampak memberikan tekanan pada Verstappen sekali lagi di depan dengan mengadu domba Hamilton terlebih dahulu, memindahkannya ke Mediums di Lap 43 sambil duduk tiga detik di belakang. Verstappen kembali bereaksi satu lap kemudian, muncul beberapa detik lebih cepat.

Tekanan mulai dibangun pada Verstappen memasuki sepertiga akhir balapan saat Hamilton menemukan alurnya di Mediums, menarik ke dalam sedetik dari pemimpin balapan - hanya untuk Safety Car yang akan digunakan dan mengguncang strategi di depan saat Bottas diparkir dengan kerusakan mesin, setelah menghabiskan lima lap bekerja keras di belakang Leclerc dalam perebutan posisi keempat.

Mercedes mengatakan kepada Hamilton untuk melakukan pit call yang berlawanan dengan Verstappen, sehingga dia memimpin net saat pembalap Red Bull itu mengadu satu set Softs. Sementara itu memberi Hamilton posisi trek, dia ditinggalkan sebagai bebek duduk di restart pada set Mediumsnya yang sudah usang, tidak berdaya untuk menghentikan Verstappen dari menyapu masa lalu.

Albon adalah orang lain yang bergerak untuk Red Bull pada restart, mengambil tempat ketiga dari Vettel dengan gerakan bagus di Tikungan 1, menjatuhkan Jerman ke dalam cengkeraman Leclerc di belakang yang juga masuk untuk satu set baru Softs.

Leclerc berhasil mengoper Vettel ke Tikungan 1 dengan lima lap tersisa, hanya Vettel yang merespons dan pasangannya berjalan berdampingan menuju Tikungan 4. Mendekati jalan masuk ke sudut, kedua Ferrari bersentuhan, meninggalkan keduanya dengan kerusakan yang memaksa mereka untuk parkir di pinggir trek dan mundur dari balapan. Puing-puing yang tertinggal di trek juga memicu periode Safety Car lainnya.

Mercedes memanfaatkan Safety Car kedua untuk mengadu domba Hamilton dengan Softs, berharap balapan akan kembali hijau setelah kehilangan posisi trek dari Albon dan Pierre Gasly, yang duduk di posisi ketiga untuk Toro Rosso.

Balapan kembali menjadi hijau dengan dua lap tersisa, dengan Hamilton membuat usaha ringan Gasly di Tikungan 1. Dia menutup di Albon melalui sektor tengah sebelum mencoba menyelam ke dalam di Tikungan 10, hanya untuk menabrak Red Bull RB15 dan mengirim Albon berputar. Itu membantah Albon kemungkinan podium pertama, dan menjatuhkan Hamilton kembali di belakang Gasly lagi, dengan penyelidikan atas kepalanya untuk pindah ke Albon.

Verstappen melewati garis enam detik di depan lapangan untuk mengamankan kemenangan, sementara Gasly berhasil bertahan dengan hanya 0,062 detik dalam perlombaan drag dengan Hamilton berada di urutan kedua, mengamankan podium F1 pertamanya dalam prosesnya. Hamilton mengambil posisi ketiga, tetapi akan bertemu dengan pengurus atas kepindahannya ke Albon setelah balapan.

Carlos Sainz mengambil posisi keempat untuk McLaren di depan pasangan Alfa Romeo Kimi Raikkonen dan Antonio Giovinazzi, dengan Daniel Ricciardo di urutan ketujuh untuk Renault. Lando Norris meraih posisi kedelapan untuk McLaren di depan Sergio Perez dari Racing Point, dengan Daniil Kvyat melengkapi 10 besar untuk Toro Rosso.

 

Comments

Loading Comments...