Lewat drama final lap, Max Verstappen berhasil mengakhiri dominasi Lewis Hamilton dengan memenangi balapan terakhir dan penentu gelar, F1 GP Abu Dhabi, di Yas Marina.

Mengambil keputusan untuk masuk pit saat Safety Car dari insiden Nicholas Latifi, Verstappen yang memakai ban Soft baru berhasil menyalip Hamilton yang kesulitan dengan kompoin Hard berusia 40 lap pada lap pamungkas.

Hamilton sebelumnya unggul lebih dari 10 detik dari Verstappen memasuki 10 lap tersisa ketika Nicholas Latifi menabrakkan Williams-nya ke tembok menyusul pertarungan sengit melawan Mick Schumacher.

Itu menghasilkan Safety Car dan Red Bull segera merespon dengan menarik Verstappen untuk ban Soft baru, sementara Hamilton tidak dapat merespons pada waktunya untuk mengganti ban keras yang sudah sangat usang.

Ada kontroversi di akhir ketika FIA memberi keputusan untuk mengizinkan mobil yang dioverlap untuk menyalip, meninggalkan Verstappen tepat di belakang Hamilton dengan ban yang lebih segar untuk lari satu putaran hingga finis.

Verstappen merangsek ke sisi dalam Tikungan 5 untuk merebut keunggulan, sebelum dua protagonis kejuaraan bertarung wheel-to wheel dalam pelarian ke Tikungan 9, dengan Hamilton terpaksa kebobolan setelah meluncurkan gerakan ambisius di luar.

Dari sana, Verstappen tak tertandingi saat ia melewati garis finis pertama untuk menyegel gelar dunia pertama yang bersejarah untuk mencegah Hamilton meraih gelar kedelapan dalam kesimpulan ala film Hollywood.

Mercedes kecewa dengan keputusan Direktur Balapan FIA yang melanjutkan balapan dengan 1 lap tersisa, memberikan keuntungan Verstappen di akhir kampanye 22 ronde yang luar biasa.

Verstappen telah mengakhiri rentetan lima gelar dunia berturut-turut bagi Hamilton untuk menjadi juara dunia Belanda pertama dan ke-34 dalam sejarah F1.

Meskipun memulai dengan ban yang lebih keras daripada saingannya, Hamilton meluncur melewati Verstappen untuk merebut keunggulan di Tikungan 1 dengan start impian.

Kontroversi menyusul saat Verstappen menerjang melewati Hamilton ke Tikungan 6, memaksa pebalap Mercedes keluar jalur dan melintasi run-off. Setelah melewati chicane, Hamilton mempertahankan keunggulan sebelum melambat di sektor terakhir.

Steward menganggap bahwa tidak ada penyelidikan yang diperlukan untuk insiden tersebut karena Hamilton menyerahkan semua keuntungan abadinya sebelum akhir lap pertama.

Hamilton tampak mengendalikan jalannya balapan setelah tugas pertama tetapi Sergio Perez mempersulit hidupnya dengan melakukan pertahanan sensasional untuk menahannya selama lebih dari satu putaran, memungkinkan Verstappen memangkas dari enam menjadi dua detik.

Saat Hamilton mulai membangun jarak dengan Verstappen kembali, sebuah Virtual Safety Car dikeluarkan saat Antonio Giovinazzi diparkir dengan masalah mekanis.

Dengan Mercedes memilih posisi trek, Red Bull mengambil apa yang secara efektif merupakan pit-stop gratis dengan meninju Verstappen dan Perez.

Itu membuat kesimpulan 20 putaran yang menyerap, dengan Verstappen yang sedang mengejar memburu Hamilton dengan ban yang jauh lebih segar.

Di tengah semua kekacauan di akhir dan pengunduran diri Perez yang terlambat, Carlos Sainz mampu menyelinap ke podium di posisi ketiga.

Yuki Tsunoda mencetak hasil terbaiknya di F1 dengan finis di urutan kelima di depan rekan setim AlphaTauri Pierre Gasly, sementara Valtteri Bottas menempati urutan keenam untuk menyegel gelar juara dunia konstruktor kedelapan berturut-turut untuk Mercedes.

Lando Norris finis ketujuh untuk McLaren, di depan duo Alpine Fernando Alonso dan Esteban Ocon, sementara Charles Leclerc menyelesaikan 10 besar untuk meraih poin terakhir yang ditawarkan untuk Ferrari.