Quantcast

Paul dari Resta

Paul dari Resta
Nama lengkap: 
Paul di Resta
Tanggal lahir: 
15 April, 1986
Tempat Lahir: 
Uphall, West Lothian
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Single
Tinggi Pengemudi: 
185cm
Berat Pengemudi: 
74kg
56
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Paul di Resta Biography

Paul di Resta tampak ditakdirkan untuk level paling atas dari motorsport sejak awal, membawa nama balap yang terkenal dan terkait dengan beberapa orang Skotlandia lainnya yang tampil di panggung dunia.

Meskipun tidak terkait dengan pemenang Indianapolis 500 tahun 1916 Dario Resta, pemuda Skotlandia itu adalah sepupu Dario dan Marino Franchitti, mantan pemenang tiga kali balapan paling terkenal di Amerika, dan pengikut yang tajam dalam karier di Resta sejak ia mulai bermain karting di usia delapan tahun di negara asalnya Skotlandia.

Karir tujuh tahun di anak tangga terbawah tangga motorsport menyoroti bakat yang ada di dalamnya, saat di Resta mengklaim beberapa gelar Skotlandia sebelum meningkatkan profilnya lebih jauh dengan mengambil serangkaian mahkota nasional Inggris di Cadets dan JICA antara tahun 1994 dan 2001, dan finis kedua di Eropa, di kelas terakhir, pada tahun 1999.

Didukung oleh kesuksesannya, pelatih asal Skotlandia itu mengambil keputusan untuk mencoba balapan di kursi tunggal pada tahun 2002, menggabungkan tamasya di Seri Musim Dingin Formula Renault Inggris dengan tamasya karting lebih lanjut, sebelum terjun dan lulus secara penuh waktu, lagi di Formula Renault tahun berikutnya.

Musim penuh pertamanya di mobil, berjalan dengan Tim JVA, menghasilkan ketujuh secara keseluruhan, dengan satu kemenangan, saat kembali ke Manor Motorsport untuk satu tahun lagi di FRenault pada tahun 2004 membuatnya naik ke posisi ketiga dalam klasemen dengan empat kemenangan dan empat podium.

Berada bersama Manor memungkinkan akses di Resta ke program lain tim, dan dia mengakhiri kampanye 2004 dengan mencicipi F3 pertamanya, berpacu melawan orang-orang seperti Lewis Hamilton di Bahrain Superprix, di mana dia finis di urutan kelima. Penampilan itu, serta yang ada di FRenault, membantu petenis Skotlandia itu mendapatkan penghargaan McLaren Autosport BRDC Young Driver of the Year, mengikuti jejak rekan-rekan Skotlandia David Coulthard, Andrew Kirklady dan satu Dario Franchitti ....

Pindah ke F3 penuh waktu untuk tahun 2005, di Resta harus bersaing dengan Euroseries untuk tetap bersama Manor, tetapi berhasil mendapatkan peringkat kesepuluh secara keseluruhan di musim debutnya.

Tahun berikutnya mengadu dia melawan pembalap F1 masa depan Romain Grosjean, Sebastien Buemi, Kamui Kobayashi dan Kazuki Nakajima, serta talenta muda Jerman bernama Sebastian Vettel, dengan baik di Resta dan Jerman mencalonkan diri untuk pakaian retak ASM yang dimiliki mengklaim serangkaian gelar di tahun-tahun sebelumnya. Sementara Vettel sangat diharapkan untuk merebut gelar, di Resta menyamainya sepanjang tahun, akhirnya mengklaim mahkota dengan sebelas poin di belakang lima kemenangan dan empat podium. Dia juga menambah daftar orang Inggris yang memenangkan acara F3 Masters di Zandvoort.

Meskipun menguji mesin GP2 dengan maksud untuk mengikuti jejak Lewis Hamilton, pendahulunya sebagai juara Euroseries, karir di Resta mengalami kejutan ketika Mercedes menawarkannya kesempatan untuk bergabung dengan seri mobil touring DTM. Sementara banyak yang berasumsi bahwa biaya kelulusan telah menyangkal peluang petenis Skotlandia itu untuk melanjutkan di kursi tunggal, ia kemudian mengungkapkan bahwa tinggi badannya membuatnya hampir tidak mungkin untuk masuk ke dalam kokpit GP2 dengan nyaman ...

Kerugian dunia kursi tunggal adalah keuntungan DTM, dan di Resta membuat dampak langsung pada dunia 'tin top' dengan mengklaim posisi kelima dalam klasemen keseluruhan pada tahun debutnya, meskipun dibebani dengan C- yang berusia dua tahun. Klasse.

Empat podiumnya pada tahun 2007 meninggalkan Mercedes dengan sedikit pilihan selain mempromosikannya ke kursi kerja - dan mobil spek kontemporer - untuk musim berikutnya, dan sekali lagi orang Skotlandia itu menghargai penilaian perusahaan, mengambil posisi kedua secara keseluruhan, dan menambahkan dua kemenangan pertamanya di kategori, saat ia membuntuti juara Timo Scheider dengan hanya empat poin.

Kemenangan lain membantunya ke urutan ketiga secara keseluruhan pada tahun 2009, sebelum di Resta bangkit kembali dengan gaya untuk merebut gelar 2010, menggunakan kemenangan beruntun di Brands Hatch, Oschersleben dan Hockenheim sebagai batu loncatan untuk mengamankan mahkota di final di Shanghai.

Keberhasilan berkelanjutan di DTM membuat nama di Resta tetap tercampur ketika membahas tentang talenta muda terbaik di ambang kemungkinan kelulusan F1, dan hubungannya dengan Mercedes kembali bagus saat ia ditandatangani sebagai pembalap cadangan oleh tim Force India. Meskipun fokus pada kampanye DTM-nya, pelatih asal Skotlandia itu harus mengendarai salah satu mobil tim yang berbasis di Silverstone pada latihan Jumat di sebagian besar grand prix.

Penampilannya dalam acara terbatas itu cukup untuk meyakinkan pemilik tim Vijay Mallya untuk mempromosikannya ke kursi balapan penuh untuk tahun 2011, di mana di Resta bermitra dengan Adrian Sutil yang berpengalaman sepanjang kampanye 19 balapan. Meskipun ia beruntung mendapat satu poin pada debutnya, ketika kedua Sauber didiskualifikasi di Melbourne, di Resta dengan cepat menunjukkan bahwa ia layak mendapatkan kursi, mencetak tempat kesepuluh lainnya di Malaysia dan, setelah serangkaian nyaris gagal, menambah poin lebih lanjut. tujuh dari sepuluh putaran terakhir, dengan yang terbaik dari keenam di Singapura.

Meskipun ia mengakhiri tahun ke-13 secara keseluruhan dengan 27 poin atas namanya, mungkin yang lebih penting, di Resta menyamai Sutil di kualifikasi - akhirnya kalah head-to-head 10-9 - dan itu cukup untuk membuat pemain Skotlandia itu mengunci untuk 2012 musim, sementara perdebatan seputar identitas rekan satu timnya.

Peran itu akhirnya pergi ke penggantinya sebagai cadangan, Nico Hulkenberg, dan, sementara pasangan pergi ke kampanye dengan pengalaman yang sama, banyak yang diharapkan dari di Resta. Petenis Skotlandia itu menanggapi secara positif dengan poin dalam lima dari delapan balapan pertama, tetapi paruh kedua musim terbukti membuat frustrasi, dengan hanya kesibukan singkat dari sepuluh besar yang ditutup oleh karir terbaik keempat di Singapura meningkatkan harapan hasil akhir yang kuat. Pada akhirnya, di Resta hanya menambah dua poin dalam setengah lusin pertandingan terakhir, membuatnya menempati urutan ke-14 secara keseluruhan, total 46 poinnya telah dirombak oleh rekan setimnya.

Sebuah perjalanan ke tembok Interlagos entah bagaimana melambangkan akhir yang mengecewakan dari tahun di mana orang Inggris, seperti Hulkenberg, disebutkan sehubungan dengan kemungkinan pindah ke Ferrari atau McLaren. Sebaliknya, ia akan kembali bersama Force India pada 2013, berusaha membangun kembali enam kredensial tim teratas setelah dikalahkan oleh Sauber di klasemen 2012.