Paul di Resta mengatakan kecelakaannya yang terlambat pada 24 Hours of Le Mans tahun lalu masih "menghantui" dia saat dia mencari penebusan dengan United Autosports akhir pekan ini di kelas LMP2.

Mantan pembalap Formula 1 di Resta bersaing untuk mendapatkan podium kelas di Le Mans tahun lalu, balapan bersama Filipe Albuquerque dan Phil Hanson di # 22 Ligier JS P217, hanya untuk jatuh menjelang penghujung pagi dan meninggalkan mobil dengan kerusakan terminal.

Itu adalah akhir yang mengecewakan dari debut Le Mans di Resta, yang dia akui masih ada dalam pikirannya menjelang balapan tahun ini.

"Itu menghantui saya apa yang terjadi tahun lalu. Saya tidak pernah memiliki tanggung jawab, mengambilnya dari seluruh kru mobil dan pengemudi lain," kata di Resta.

"Anda dapat mengacaukan balapan Anda sendiri, tetapi Anda harus mengambil salah satu elemennya. Saya berkata kepada mereka, saya melakukan kesalahan dan saya tidak terlalu sering melakukannya. Saya harap itu tidak terjadi di sini. Tapi pada saat yang sama, Anda mendapatkan apa yang Anda dapatkan dari saya, dan Anda hanya akan mendapatkan 100 persen. Jika berjalan seperti itu, berjalan seperti itu, dan jika orang lain melakukannya, mereka melakukannya - Anda harus melakukannya mengharapkannya.

"Kami di sini bukan untuk membuat angka. Biasanya Oreca terlihat sebagai mobil yang sangat kuat dan selalu menjadi paket yang kuat di sini. Anda harus berada di puncak permainan Anda untuk mengalahkannya."

Di Resta berlomba sebagai bagian dari susunan pemain yang tidak berubah dalam entri United Autosports # 22 tahun ini yang akan memulai balapan di urutan keenam di kelas pada hari Sabtu di Le Mans.

Namun, masih menggunakan sasis Ligier, di Resta mengatakan tim menghadapi kelemahan kecepatan langsung dibandingkan dengan tim yang menjalankan Orecas di LMP2 yang perlu diganti di tempat lain.

"Anda hanya harus melihat, ini adalah satu setengah detik di kualifikasi," kata di Resta tentang Oreca.

"Anda harus klinis, Anda harus 100 persen, dan Anda harus memiliki moral yang baik di dalam tim."

Pembalap Inggris itu senang bisa kembali ke LMP2 sebagai bagian dari tugasnya yang sedang berlangsung bersama United, yang akan berlanjut hingga musim WEC 2019-20 di mana ia menjadi bagian dari line-up musim penuh tim.

"Saya pikir ini adalah kelas yang paling kompetitif, dan saya pikir susunan pembalapnya sangat kuat. Saya tahu Anda mendapat perak di sana, dan sebagian besar perak Anda mungkin akan membuat perbedaan di mana Anda berada," di Kata Resta.

"Untuk orang seperti saya yang memiliki ikatan pabrikan, Le Mans, dengan Mercedes, saya tidak akan pernah bisa mendapatkannya. Sekarang sepertinya Anda bisa membuat barang di luar pabrikan, orang menerimanya bahwa ada barang lain dan Anda bisa melakukan yang lain. Saya pikir ini sangat cocok dengan apa yang saya lakukan dalam program saya. United Autosports bukanlah merek dengan pabrikan mana pun.

"Tapi sebenarnya tim kecil itu sangat keren, senang bisa datang dan melihat lagi apa humor Inggris itu."