Balapan akhir pekan lalu di Mid-Ohio tidak membuahkan hasil yang diharapkan Andretti Autosport. Keempat pembalap mereka finis di peringkat 15, 17, 19, dan 21 dengan cara yang ironisnya aneh. Itu bahkan bukan bagian terburuk dari hari itu bagi organisasi, karena disfungsi mengalir dari dalam area keramahan mereka.

Api persahabatan adalah tema perlombaan untuk perpaduan unik dari rekan satu tim ini. Setiap pengemudi memiliki kontak dengan setidaknya satu dari rekan kerja mereka, dan beberapa tidak berhenti di situ. Dua pemain utama dalam situasi ini adalah Alexander Rossi dan Romain Grosjean. Keduanya bertengkar dalam banyak kesempatan pada hari Minggu, yang mengarah ke bendera kuning, mobil balap yang robek, pesan radio yang frustrasi, dan pemanggilan nama pasca-balapan.

Rossi dan Grosjean adalah dua pembalap yang sangat mirip. Masing-masing datang ke IndyCar dari dunia Formula Satu, dan masih banyak yang harus dibuktikan. Rossi sudah melangkah keluar dari pintu karena ia akan bergabung dengan tim Arrow McLaren SP mulai musim depan. Grosjean pindah ke Andretti di luar musim setelah kampanye rookie yang luar biasa dengan Dale Coyne Racing.

Kedua pembalap ini sama-sama haus kemenangan. Rossi belum pernah memenangkan balapan selama lebih dari tiga tahun dan Grosjean masih mencari kemenangan pertama dalam kariernya. Mereka berlomba satu sama lain lima kali di Formula Satu selama musim 2015. Keduanya juga terhubung dengan cara yang sama, karena mereka percaya bahwa mereka adalah pembalap top yang harus memimpin tim.

Padahal, wajah organisasi ini sudah seperti Colton Herta.

Enam kemenangan terakhir untuk Andretti semuanya ada di tangan Herta. Fenomena muda adalah satu-satunya pembalap yang telah menunjukkan kemampuan untuk secara konsisten menyatukan semuanya di akhir pekan balapan, dan mengeksekusi ketika itu penting. Harapan tidak pernah tinggi untuk rookie Devlin DeFrancesco, tetapi dia tahu perannya dalam tim.

Debut pertama antara Rossi dan Grosjean terlihat polos, tapi pembalap Prancis itu tidak melihatnya seperti itu. Kontak awal tampaknya menjatuhkan kemudi dari tangan Rossi, mengambil kendali mobilnya. “Itu adalah insiden balap,” klaim Rossi. “Dia menggunakan ban yang lebih lembut dan mungkin akan menghindari saya, dan dia suka melakukannya dengan cepat dan lebih awal. Saya harus mengujinya di sana dan jelas sangat disayangkan untuk memanfaatkan rekan setimnya, tetapi begitulah yang terjadi.”

Grosjean sangat marah di radio. "Apa yang salah dengan dia?" Beberapa saat kemudian, dia diberi perintah tim untuk membantu melindungi posisi finis Rossi. “Apa yang kamu ingin aku lakukan? Hanya memblokir semua orang di belakang dan tidak melanjutkan? ” tanya Grosjean. Ketika jawaban diberikan kepadanya, dia menolak untuk melakukannya. “Karena Rossi menempatkan saya di tembok, jadi saya tidak akan melindunginya,” kata Grosjean.

Tim mengingatkan Grosjean bahwa Rossi tidak tertinggal satu putaran, dan memang demikian. Jelas, Rossi adalah orang yang menyebabkan dia tertinggal satu putaran, tetapi fakta bahwa Romain secara eksplisit menolak pesanan tim mengungkapkan banyak hal kepada bosnya. Dapat dimengerti bahwa Michael merasa malu dan marah dengan bagaimana permainan sepanjang hari itu. Dia mengadakan rapat tim tak lama setelah balapan, yang hanya berlangsung lima menit.

“Itu tidak menyenangkan, tapi bagus dia melakukannya,” kata Grosjean tentang keputusan Michael untuk mengadakan pertemuan. "Saya mengerti dia frustrasi dan tidak senang dengan kami." Komentar itu muncul setelah Romain dua kali menyebut Rossi "idiot" dalam wawancara dengan wartawan. Rossi meremehkan insiden itu setelah balapan. “Kami rekan satu tim untuk Andretti Autosport dan berusaha untuk mendapatkan hasil terbaik,” katanya.

Dengan Michael marah pada prospek organisasinya mengalami kehancuran yang monumental, tim mencoba untuk melanjutkan saat paruh kedua musim akan berlangsung akhir pekan depan di Toronto.

"Hasil balapan kami di Mid-Ohio tidak berjalan sesuai rencana," kata Michael. “Tampilan hari Minggu mengecewakan dan tidak dapat diterima dan bukan cara kami beroperasi – di dalam atau di luar trek. Balapan adalah olahraga yang penuh gairah dan kami memiliki empat pembalap yang sangat kompetitif. Namun, kami adalah satu tim di Andretti, dan pembalap kami harus ingat bahwa kami mengharapkan mereka untuk bekerja sama untuk kemajuan tim. Itulah cara yang akan terjadi ke depan."

Rossi dan Grosjean memiliki beberapa pertemuan dengan pembalap lain musim ini yang tidak berjalan dengan baik. Graham Rahal memiliki masalah dengan keduanya, tetapi pertarungannya dengan Grosjean tampaknya lebih mengacak-acak bulunya. Sedemikian rupa sehingga dia secara khusus memanggil orang Prancis itu di depan umum, menyatakan bahwa pengemudi lain juga mengalami masalah dengannya.

Lewatlah sudah hari-hari orang-orang seperti Dario Franchitti, Dan Wheldon, Tony Kanaan, Bryan Herta, Marco Andretti, dan Danica Patrick. Ada rasa persahabatan yang nyata dengan para pengemudi itu, dan mereka semua tampak benar-benar menyukai satu sama lain. Salah satu perubahan terbesar dalam tim di luar musim terakhir ini adalah kepergian orang yang digantikan Grosjean di kursi No. 28.

Ryan Hunter-Reay mungkin dianggap sebagai salah satu pembalap yang kurang dihargai di era ini. Penduduk asli Florida itu memenangkan Indianapolis 500 2014 bersama Andretti, dan juga mempersembahkan satu-satunya kejuaraan tim sejak reunifikasi pada 2008. Gelar itu datang satu dekade lalu, pada 2012. Setiap kejuaraan sejak itu telah dimenangkan oleh Penske atau Ganassi.

Hunter-Reay tidak hanya memiliki bakat luar biasa di balik kemudi, dia juga sangat cocok untuk organisasi ini. Terkadang hal itu diabaikan dalam dunia bisnis, dan mungkin Michael baru menyadarinya sekarang. Hunter-Reay membantu rookie Callum Ilott dan tim Balap Juncos Hollinger di Texas dan Indianapolis tahun ini. Ilott mengatakan itu “luar biasa” memiliki pemenang Indy 500 membantunya, dan benar-benar berterima kasih.

Lebih penting daripada kesuksesan individunya, adalah keinginan Hunter-Reay untuk melakukan hal yang benar untuk tim. Dia ingin melihat organisasi berhasil, tidak peduli pembalap mana yang berdiri di puncak podium. Dia akan mengambil peluang, dan selalu cepat tidak peduli jenis sirkuit apa yang dia ikuti, tetapi dia akan selalu mengutamakan tim. Itulah yang selalu diinginkan Michael, dan apa yang hilang sekarang.

Satu tahun yang lalu, fokus Musim Konyol yang besar adalah pada Hunter-Reay dan Andretti. Saat ditanya soal masa depannya, Ryan tetap mengutamakan tim. “Sejujurnya, saya hanya fokus melakukan pekerjaan terbaik yang saya bisa di sini, memenuhi potensi saya, memenuhi potensi Andretti Autosport.” Ryan menolak tumpangan dengan Penske setelah memenangkan gelar pada 2012, sesuatu yang akan selalu melekat pada mantan insinyurnya, Ray Gosselin.

"Ryan datang ke tim saat kami benar-benar terpuruk dan benar-benar mengangkat seluruh tim," kata Gosselin. "Saya pikir itu hilang di tahun-tahun yang telah berlalu, tetapi orang-orang yang ada di sana pada saat itu masih mengingatnya dan masih menghargainya. Kami benar-benar berjuang ketika dia bergabung dan kedatangannya merupakan dorongan besar." Ketika ditanya tentang gagasan Ryan mengambil kursi belakang sebagai pemimpin tim, Gosselin mengatakan itu tidak pernah menjadi masalah.

“Itu bukan sesuatu yang pernah Ryan dan saya bicarakan seolah-olah itu mengganggunya. Dia terbuka dengan Colton seperti halnya dengan Alex dan James (Hinchcliffe), dan saya pikir semua orang di sini menganggapnya sebagai salah satu kekuatan tim; kemudahan untuk dapat mengajukan pertanyaan satu sama lain. Ryan melihat apa yang dilakukan orang-orang itu dan jika mereka lebih cepat dalam satu sesi, dia akan berkata, oke, saya harus melakukannya."

Ketika Grosjean menggantikan Hunter-Reay, harapannya adalah Honda No. 28 akan kembali ke jalur kemenangan. Itu belum terjadi, karena Romain duduk di urutan ke-14 dalam klasemen menjelang balapan akhir pekan depan. Posisi finis rata-rata 14,4-nya setara dengan itu, karena ia finis di urutan ke-17 atau lebih buruk dalam empat dari lima balapan terakhir.

Insiden dengan orang-orang seperti Takuma Sato (St Petersburg), Rahal (Barber), dan sekarang Rossi (Mid-Ohio) harus dihentikan. Jika dia bisa menghilangkan kesalahan itu, belajar memberi sedikit lebih banyak, dan bekerja lebih baik dengan rekan satu timnya, hasilnya akan mengikuti. Itu tidak hanya akan membantu reputasi dan posisinya di dalam organisasi, tetapi juga akan membuat Michael bahagia.

COO Andretti Autosport Rob Edwards juga mengatakan kepada David Malsher-Lopez bahwa bekerja sama adalah solusinya. "Romain dan Alex biasanya adalah orang-orang kompetitif yang dipaksa untuk bekerja sama karena mereka adalah rekan satu tim dan mereka menyadari bahwa bekerja sama, bersama dengan Colton dan Devlin, adalah jalan ke depan. Setiap pembalap di tim mana pun diingatkan bahwa mereka harus bekerja untuk baik dari tim terlebih dahulu, dan bukan itu yang terjadi pada kami."

Edwards dan keempat pembalapnya kemarin berada di Iowa Speedway sebagai salah satu tim yang melakukan tes di short oval. Dia memberi tahu Mark Glendenning bahwa itu adalah waktu yang tepat untuk menjernihkan suasana menjelang acara akhir pekan depan. “Bagus bahwa ada sedikit waktu antara Mid-Ohio dan membuat semua orang berkompetisi di trek balap lagi, tetapi saya juga berpikir bahwa jika tidak ada yang bertemu selama sepuluh hari, segalanya bisa memburuk. Jadi, penting bagi keempat pembalap bekerja sama dalam ujian untuk memastikan bahwa kami siap sebaik mungkin."

Sementara sebagian besar dari ini ada pada pembalap itu sendiri, ini lebih dari sekadar debat Rossi versus Grosjean. Tanggung jawab harus ada pada Michael dan hierarki organisasinya. Roger Penske tidak memiliki masalah dengan Tim Cinderic yang mengemudikan perahu. Hal yang sama berlaku untuk tim Chip Ganassi dengan Mike Hull. Anda juga dapat memasukkan Zak Brown dan Taylor Kiel dari Arrow McLaren di sini.

Pertanyaan tentang Andretti meregangkan diri terlalu kurus telah beredar cukup lama. Penske berjuang musim lalu dan berhemat menjadi tiga mobil, dan tampaknya membuahkan hasil. Meskipun bukan saatnya untuk menekan tombol panik, mungkin bukan ide yang buruk untuk setidaknya mengetahui di mana itu, untuk berjaga-jaga.