Dengan hujan besar kemarin di Indianapolis Motor Speedway, tim dan pembalap ingin memaksimalkan sesi latihan Indy 500 hari ini untuk bekerja pada pengaturan kualifikasi.

Mereka tidak membuang waktu saat bendera hijau dikibarkan, memacu mobil mereka sampai batas di trek oval 2,5 mil yang ikonik. Setelah sesi enam jam, sepasang pembalap Honda memuncaki timesheets.

Takuma Sato memegang posisi teratas dengan lap pada 227,519 mph sementara Scott Dixon mencapai 227,335 mph pada lap terbaiknya. Keduanya melampaui batas 227 mph pada hari Kamis, sebagian besar tim fokus mengerjakan simulasi kualifikasi, sementara lainnya menyempurnakan trim balapan mereka.

Pembalap Dale Coyne Racing dengan Rick Ware Racing senang bisa kembali ke puncak klasemen, tapi dia tahu masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. “Itu adalah hari yang sangat produktif,” kata Sato. “Dua mobil di tiga besar. Lebih penting lagi, kami senang dengan mobil-mobil di lalu lintas. Kami membuat kemajuan besar.”

Sementara dia tercepat dengan slipstream, pembalap Jepang itu hanya berada di urutan ke-29 dalam laporan larangan derek. "Kami sedang mengerjakannya," kata Sato. “Mobil tidak sepenuhnya senang dalam paket besar.

"Masih ada pekerjaan yang harus diselesaikan. Anak-anak melakukan pekerjaan yang sangat teliti, dengan teknik yang hebat. Saya senang dengan kemajuannya, selangkah demi selangkah, dan di sinilah kita. Semoga kami memiliki lebih banyak lagi yang akan datang.”

Sato menyebut rekan setimnya, David Malukas, yang sangat cepat saat membukukan lap tercepat ketiga hari itu dengan Honda No. 18-nya. Pembalap rookie itu berada tepat di depan runner-up balapan 2011 JR Hildebrand, dan Jimmie Johnson melengkapi lima besar di hari yang merupakan hari yang kuat bagi Honda dan Chip Ganassi Racing.

“Hari yang menarik,” kata Dixon tentang bagaimana hari Kamis dimainkan. “Banyak berlari untuk semua orang. Bagi kami, balapan lari untuk mayoritas. Cukup bahagia dalam beberapa situasi. Secara umum, saya pikir kami semua di Ganassi menjalani hari yang cukup lancar.” Tim lain yang memiliki hari luar biasa lainnya adalah Ed Carpenter Racing.

Pemilik tim Ed Carpenter adalah yang tercepat ke-3 pada grafik larangan derek, tepat di belakang mobil tim Rinus VeeKay. Pengasuh pole tiga kali Indy 500 tahu betapa pentingnya kualifikasi di sini. "Dari pengalaman, kualifikasi di depan pasti bisa membuat Anda lebih mudah 500 mil jika Anda bisa mendapatkan posisi trek dan mempertahankannya. Tidak ada keraguan tentang itu."

"Sepertinya kita memiliki kecepatan yang lumayan," kata Carpenter. "Tapi ada banyak mobil bagus yang tidak melakukan simulasi kualifikasi hari ini. Kami hanya ingin melakukannya dan mendapatkan baseline dan keseimbangan yang baik untuk konfigurasi yang kami rencanakan untuk dijalankan besok dengan dorongan."

Waktu ekstra yang mereka habiskan untuk mengerjakan penyiapan itu hari ini dapat membuahkan hasil besar akhir pekan ini.

Tim Penske tidak terlihat kuat pada grafik kecepatan keseluruhan hari ini tetapi mereka cepat di mana itu dihitung, dengan Will Power tercepat pada laporan larangan derek.

Tim lain yang tidak banyak melenturkan otot di grafik keseluruhan adalah Andretti Autosport, dipimpin oleh Marco Andretti di urutan ke-15. Dalam hal kecepatan tanpa derek, Alexander Rossi menempatkan mereka di peta saat ia berada di peringkat ke-4 di penghujung hari.

Rekan setimnya Romain Grosjean menjadi pembicaraan di kota selama beberapa jam terakhir. Pengemudi Honda No. 28 itu beberapa kali gelisah saat keluar dari tikungan. Dia memiliki beberapa panggilan dekat dengan penghalang SAFER luar dan tangannya disilangkan beberapa kali, memberikan beberapa momen tegang dan tidak nyaman bagi krunya di pit lane.

Rekan tim Arrow McLaren SP Pato O'Ward dan Felix Rosenqvist berada di urutan ke-6 dan ke-8 secara keseluruhan hari ini. "Itu sedikit naik dan turun dengan bagaimana perasaan mobil itu," Rosenqvist mengakui.

"Dalam satu putaran kami adalah superstar, lalu berikutnya kami sedikit menggaruk-garuk kepala. Tempat ini selalu sulit, jadi kami hanya harus tenang, lihat apa yang telah kami pelajari sebagai tim di tiga mobil, dan paku itu untuk hari perlombaan."

Graham Rahal menyukai di mana mobilnya dalam hal trim balapan tetapi dia khawatir dengan kecepatan Honda No. 15 untuk kualifikasi. “Mobil balap saya fenomenal tetapi mobil kualifikasi saya membutuhkan sedikit lebih banyak pekerjaan.

"Kami akan mencoba malam ini untuk memikirkan beberapa hal, tetapi dalam trim balapan pada akhirnya kami merasa sangat baik. Ketika saya sampai di depan Saya bisa memimpin, dan ketika saya di urutan kedua saya bisa merokok oleh pemimpin.

"Saya pikir jika Anda berada di urutan ke-4, 5, 6, 20, hidup Anda akan sulit, apa pun yang terjadi, tetapi Anda harus bisa untuk lulus ketika ada kesempatan dan kami mampu melakukannya pada putaran terakhir."

Pengemudi akan mendapatkan peningkatan kecepatan tambahan besok saat Jumat Cepat berlangsung pada Siang ET. Tim akan memijat mobil mereka dan mengerjakan penyiapan kualifikasi sebagai persiapan untuk akhir pekan ini.

Tidak ada ancaman hujan besok tetapi kekhawatiran besar adalah kondisi berangin yang akan dihadapi pengemudi. Suhu akan kembali berada di pertengahan 80-an tetapi hembusan angin 30 mph akan membuat kondisi sulit di sekitar speedway.

Ketika latihan berakhir pada pukul 6:00 besok, pengundian untuk urutan kualifikasi akan dilakukan. Itu akan mengatur panggung untuk hari Sabtu ketika tim dan pembalap akan bertujuan untuk menempatkan mobil mereka ke dalam 12 besar. Selusin mobil itu akan bersaing untuk posisi terdepan pada hari Minggu untuk menjalankan Tontonan Terbesar di Balap ke-106.