Marcus Ericsson mengatakan bahwa ada lebih banyak "pertarungan yang tepat" dan balapan roda-ke-roda di IndyCar daripada Formula 1 karena kurangnya DRS, yang mendorong penyalutan yang aman.

Ericsson membalap di F1 selama lima musim antara 2014 dan 2018 sebelum pindah ke IndyCar untuk 2019 bersama Schmidt Peterson Motorsports, melakukan debutnya awal bulan ini di St. Petersburg.

[[{"fid": "1392642", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Ericsson menikmati penampilan kedua yang kuat di Sirkuit Amerika akhir pekan lalu, dan berada di jalur untuk finis lima besar sebelum penalti untuk pelepasan pit stop yang tidak aman menjatuhkannya ke belakang lapangan.

Di tengah perdebatan tentang perbandingan antara IndyCar dan F1 di COTA, Ericsson mengatakan bahwa dia merasa kurangnya DRS di IndyCar mendorong para pembalap untuk lebih agresif dalam upaya menyalip daripada menerima umpan langsung.

"Salah satu hal hebat yang saya temukan di IndyCar sejauh ini adalah kenyataan bahwa kami tidak memiliki DRS [yang] berarti ada banyak pertarungan yang lebih pantas di trek roda ke roda dan dari sudut ke sudut," tulis Ericsson di Twitter.

"Anda tidak 'menunggu' zona DRS menyalip, Anda hanya melakukannya saat ada kesempatan.

"DRS mungkin menghasilkan lebih banyak penyalutan tetapi apakah itu benar-benar menghasilkan pertarungan yang lebih tepat di jalur yang saya yakini adalah apa yang ingin kita lihat? Hanya 2 sen saya.

"Dan saya tidak mengatakan saya punya jawabannya. Saya hanya tahu bahwa dari sudut pandang pengemudi Anda harus lebih agresif dan melakukannya lebih banyak saat Anda mendapat kesempatan, di mana pun di trek. Daripada menunggu untuk mendapatkan DRS zona dan lakukan operan ke sana dengan cara 'aman'. "

F1 tetap malu-malu tentang rencana penggunaan DRS di masa depan, dengan kepala teknis Ross Brawn sebelumnya mengatakan itu dapat terus menjadi bagian dari olahraga setelah perubahan peraturan pada 2021 meskipun mendapat kritik keras.