Mantan pembalap Formula 1 Takuma Sato meraih kemenangan kedua di Indianapolis 500 dalam karirnya setelah menyalip pemimpin lama Scott Dixon untuk meraih kemenangan ke-104 pada balapan bergengsi tersebut.

Dixon terlihat memegang kendali untuk sebagian besar acara dan memimpin 111 dari 200 lap tetapi Sato, mantan pembalap F1 Jordan dan Super Aguri, melewatinya setelah putaran terakhir pit stop, sebelum balapan selesai dengan hati-hati ketika Spencer Pigot mengalami a kecelakaan besar yang terlambat.

Pembalap Jepang Sato kemudian menjadi hanya pembalap ke-20 dalam sejarah yang memenangkan beberapa balapan Indy 500, menyusul kemenangannya di tahun 2017.

Juara IndyCar lima kali Dixon akhirnya harus puas di posisi kedua, di depan Graham Rahal, yang menyamai hasil terbaiknya di Brickyard dari 2011 dengan tempat ketiga.

Mantan pembalap Formula 2 Santino Ferrucci mencatatkan hasil terbaiknya di Indy 500 di urutan keempat di depan juara bertahan IndyCar Josef Newgarden, yang melengkapi lima besar untuk Penske.

Pato O'Ward membintangi pertandingan perdananya Indy 500 untuk mengklaim tempat keenam sebagai Arrow McLaren SP yang memimpin, sementara 10 besar lainnya diselesaikan oleh James Hinchcliffe, Colton Herta, Jack Harvey dan pemenang 2014 Ryan Hunter-Reay.

Pencarian Fernando Alonso untuk menjadi hanya pembalap kedua dalam sejarah setelah Graham Hill untuk memenangkan 'triple crown' motorsport kemenangan di Monaco Grand Prix, Le Mans 24 Hours dan Indy 500 harus menunggu untuk masa yang akan datang.

Alonso sebagian besar tidak disebutkan namanya sepanjang balapan 500 mil dalam perjalanannya naik dari posisi 26 di grid untuk finis ke-21.

Juara dunia F1 dua kali itu tertinggal kurang dari 10 detik dari posisi terdepan pada satu tahap, tetapi balapannya akhirnya terhambat oleh masalah kopling yang terjadi tak lama setelah pit-stop selama salah satu dari tujuh periode safety-car balapan.

[[{"fid": "1538925", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Alonso, yang kembali ke grid F1 bersama Renault untuk tahun 2021, telah dikeluarkan dari kontes Indy 500 untuk keempat kalinya tahun depan oleh perusahaan barunya.

Meski mendapat hasil buruk, petenis Spanyol berusia 39 tahun itu masih bisa mengambil sisi positif dengan mencatatkan finis pertamanya di Indy 500.

“Saya senang menyelesaikan balapan, melewati garis dan memiliki satu kantung 500 mil, itu hal yang positif,” kata Alonso.

“Negatifnya adalah kami keluar dari perselisihan dengan sangat cepat dengan masalah kopling. Bagaimanapun, saya pikir tim Arrow McLaren SP sangat fantastis selama balapan, strategi dan pit stop berarti kami selalu mendapatkan posisi.

“Saya sangat bangga dengan pekerjaan yang telah kami lakukan selama beberapa minggu terakhir. Kami mencoba balapan, tetapi keberuntungan tidak bersama kami hari ini, tetapi saya bangga dengan upaya dari semua orang di tim. ”