Pemilik tim Formula 1 Gene Haas berencana untuk mensponsori Romain Grosjean di IndyCar musim 2021, namun ia memutuskan untuk membatalkan rencananya setelah Grosjean mengalami kecelakaan besar di GP Bahrain.

Grosjean lolos dari kebakaran besar setelah VF-21 menabrak pagar pembatas dengan kecepatan 220 km/jam dengan luka bakar di tangannya, dan terpaksa absen di dua putaran terakhir musim F1 2020 karena cedera yang dideritanya.

Menyusul kepergiannya dari F1, pria Prancis berusia 34 tahun itu telah menandatangani kontrak dengan Dale Coyne Racing untuk membalap di 13 balapan road-course, dan absen dari balapan oval karena kecelakaan di Bahrain.

Dalam sebuah wawancara dengan RACER , Haas mengungkapkan bahwa dia awalnya berencana mensponsori Grosjean ke IndyCar. Namun setelah balapan GP Bahrain ia justru menarik sponsornya, dengan alasan kekhawatiran atas keselamatan Grosjean.

“Dia pernah bertanya apakah kami bersedia mensponsori dia di IndyCar, dan saya rasa pada awalnya saya cukup terbuka untuk itu,” jelas Haas.

“Tapi kemudian ketika dia mengalami kecelakaan di Bahrain, saya sangat senang dia tidak bunuh diri. Untuk seseorang yang baru saja menghancurkan mobilnya, saya sangat bahagia karena dia selamat.

“Saya tidak tahu, dia memiliki seorang istri dan tiga anak, dan saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak dapat memberikan uang kepadanya untuk pergi membalap dan membunuh dirinya sendiri. Saya hanya merasa dia perlu tinggal di rumah dan mengurus keluarganya, dia lolos dari [kecelakaan] yang besar di sana.

“Jika kamu benar-benar mengerti apa yang terjadi di sana, jika mobil itu beberapa derajat dengan satu atau lain cara, dia tidak akan bisa keluar dari mobil, dan dia akan mati. Jadi, sangat beruntung.

“Dan tim ini sangat beruntung, saya tidak bisa membayangkan harus menghadapi seorang janda atau anak-anaknya, saya tidak bisa melakukan itu. Jadi saya berkata 'Tidak, tinggallah di rumah, saya tidak dapat membantu Anda di sana lagi'. ”

Haas menggambarkan bisa melihat Grosjean lolos dari kecelakaan maut itu sebagai "mungkin hari paling bahagia dalam balapan".

“Kau tahu, Grosjean memang pengemudi yang hebat,” kata Haas. “Dia memiliki hari-hari yang sangat baik ketika saya pikir dia mungkin sebagus pembalap mana pun di luar sana. Dia suka mengemudi, dan itu pilihannya.

“Saya hanya tidak ingin menjadi bagian dari pilihan yang buruk. Saya merasa seberuntung dia karena bisa lolos dari maut, itu adalah hari paling beruntung di seluruh saga F1 Haas, dimana Grosjean berhasil bertahan, dan relatif tanpa cedera.

“Itu tidak terlalu menakutkan pada kenyataan bahwa dia melompat keluar, tapi lingkaran itu terjepit di antara pagar. Jika lingkaran itu sedikit lebih kecil maka helmnya tidak akan muat melaluinya dan dia akan mati.

"Dia sangat dekat [dengan kematian], jadi saya sangat senang. Itu mungkin hari paling bahagia dalam balapan, melihatnya melompat keluar dari mobil itu."

 

Comments

Loading Comments...