Sekali lagi, hasil Honda sangat dipengaruhi oleh cedera Marc Marquez, meski penampilan impresif di COTA seharusnya bisa memastikan podium, setidaknya, tanpa masalah teknis saat start.

Tapi seminggu kemudian di Portimao, mereka kembali dihadapkan kenyataandengan Marc Marquez, sang adik Alex (LCR Honda), dan Pol Espargaro bertarung mati-matian untuk tempat keenam, terpaut 16 detik di belakang pemenang balapan Fabio Quartararo.

“Saya tahu semua orang mengharapkan lebih, tetapi seperti yang sudah saya katakan, kami belum siap untuk bertarung demi kemenangan,” kata Marc Marquez setelahnya.

“Satu putaran adalah satu putaran, tapi feelingnya tidak bagus. Untuk balapan kami membuat perubahan kecil pada motor yang membantu saya, tapi itu tidak cukup.

“Dari lap pertama saya membalap dengan tidak nyaman… kecepatannya tidak ada. Kami finis 16 detik di belakang pemimpin. Anda dapat menempatkan 3-4 detik ke lap pertama, tetapi setelah itu saya tidak memiliki kecepatan untuk memulihkan posisi.

“Ini bukan posisi yang ingin kami selesaikan, tapi seperti ini. Sekarang kami pergi ke Jerez dan mencoba melakukan langkah lain.”

Hal ini sangat mengejutkan jika melihat bagaimana performa RC213V yang sangat kompetitif selama tes pra-musim di Sepang dan Mandalika, lalu balapan pembuka musim di Qatar. Namun, Marquez sudah mewaspadai bagaimana motor akan merespons tingkat grip yang berbeda.

“Memang benar beberapa pebalap Honda mengatakan 'ya, ini motor yang luar biasa' tapi saya bilang 'hati-hati karena pramusim memiliki banyak karet di trek dan kemudian kami akan memiliki kondisi yang berbeda untuk balapan'.

“Kami perlu memeriksa bagaimana Jerez, kemudian kami memiliki tes [Senin] yang penting juga. Kami perlu melakukan beberapa langkah jelas jika kami akan berjuang untuk posisi teratas. Karena peringkat 5-6, beberapa podium, bukanlah cara untuk memperjuangkan kejuaraan.”

Pol Espargaro Marc Marquez , Qatar MotoGP, 6 March

Pol Espargaro: 'Motor baru bekerja dengan sempurna di Qatar dan pra-musim'

Espargaro, yang menikmati cengkeraman belakang yang meningkat dari motor baru yang radikal dalam pengujian musim dingin, tidak dapat menjelaskan mengapa performanya berubah begitu banyak.

“Balapannya buruk, ritmenya lambat dan masalahnya adalah saya tidak melihat Honda lain dengan perasaan yang lebih baik dari saya,” kata Espargaro di Portimao. “Itu bukan kami melakukan balapan yang buruk dan ada [Honda] lain yang berjuang untuk menang.

“Alex dan Marc sedikit lebih cepat di awal, saya sedikit lebih cepat di akhir, tetapi hasilnya persis sama. Itu buruk."

Espargaro menambahkan: “Kami kehilangan apa yang kami miliki di pra-musim. Sulit dimengerti karena kami tidak menghentikan motor di tempat yang benar dengan rem belakang. Dan kemudian kami terlalu condong, membuka throttle dan berputar terlalu banyak di tepi.”

Sementara Marc Marquez bergabung dengan sisa lapangan menggunakan ban belakang sedang, Espargaro dan Alex Marquez memilih ban belakang keras.

“Kami memilih yang keras karena terasa lebih baik bagi kami dalam akselerasi, dalam traksi, tetapi Marc mencoba medium dan itu sama, [hasil] buruk,” kata Espargaro.

“Sepertinya kami selalu memilih [salah satu] grip samping atau akselerasi dengan drive grip, dan pada akhirnya [yang lain] memiliki keduanya.

“Sulit untuk dipahami karena motor yang kami gunakan sekarang adalah motor yang bekerja dengan sempurna di Qatar dan pramusim,” tambah Espargaro. "Ini masalahnya; kami belum membuat perubahan besar pada motor [menyebabkan masalah ini].

“Di pra-musim kami menjadi yang tercepat dalam satu putaran, tetapi juga kami yang tercepat dalam ritme, sejauh ini. Jadi kami tidak mengganti motornya karena motornya luar biasa. Kami baru saja menambahkan beberapa hal, detail kecil, yang tidak menghasilkan perubahan besar ini dan sekarang kami menderita.

“Oke, saya sedikit lebih cepat dari Marc di pra-musim, jadi dia perlu sedikit menyesuaikan gaya dengan motor baru ini, tapi dia juga cepat. Dia bukan Marc yang kami lihat [menyelesaikan +16 detik di Portimao pada hari Minggu].

“Jadi, bahkan Marc mengalami masalah sekarang. Bukan karena Marc menuju ke satu arah atau Alex ke arah lain. Kami kurang lebih dengan motor yang sama, ukuran yang sama, dan saya pikir hasil [Portimao] adalah tentang itu. Kami kurang lebih sama, semuanya.

“Semua pembalap setuju, perasaan semua orang baik [di pra-musim] terlepas dari beberapa masalah kecil di depan, tetapi tidak ada yang mengeluh tentang belakang. Sekarang kami memiliki masalah serius dan kami tidak tahu bagaimana menyelesaikannya.

“Sekarang saatnya untuk persatuan, semua orang bekerja dalam satu garis bersama untuk mencoba mendapatkan hasil yang lebih baik di Jerez dan kemudian dalam tes mencoba hal-hal yang berbeda untuk sedikit membantu kami.”

Marc Marquez, Pol Espargaro MotoGP race, Portuguese MotoGP. 24 April

Coba memecahkan teka-teki

Ditanya tentang teori Marquez bahwa masalahnya dapat dikaitkan dengan perubahan level grip sejak pengujian musim dingin, Espargaro menjawab:

“Itu bisa, tentu saja, [tetapi] di pramusim kami berada di tempat di mana kami biasanya kesulitan dengan grip. Dalam kondisi panas di mana trek lebih dari 50 derajat. Indonesia dan Malaysia, Anda menemukan grip yang sangat rendah, tetapi Anda mampu menghasilkan banyak grip, itu sudah tidak ada lagi.

“Marc memulai di Malaysia dengan [motor 2021] lama dan dia melompat ke yang baru dan baginya jelas yang baru jauh lebih baik. Lebih cepat. Jadi dia memilih motor ini dan juga kami, sebagai motor yang sangat cepat dan grip yang bagus, selain seperti yang saya katakan masalah kecil dengan bagian depan karena kami menghasilkan banyak grip [belakang]. Sisanya baik-baik saja, sangat baik.

“Masalahnya sekarang gripnya rendah, kami seharusnya lebih baik dari yang lain karena ketika kami berada di tempat grip terendah, kami lebih baik dari yang lain [dalam pengujian] jadi mengapa kami tidak terus seperti itu?

“Ini adalah teka-teki yang kami coba cari tahu dan semoga Jerez kami mendapatkan jawaban.”

Alex Marquez: Kami mengambil terlalu banyak waktu untuk berbelok

Tempat ketujuh di Portimao mungkin merupakan hasil terbaik Alex Marquez musim ini, tetapi dia menyuarakan keprihatinan yang sama seperti Espargaro dan kakak laki-lakinya Marc.

“Pada akhirnya P7 tapi 16 detik dari orang depan, jadi banyak untuk trek ini,” kata Alex. “Kami perlu meningkatkan. Saya sangat senang dengan penampilan keseluruhan akhir pekan ini, tetapi sekali lagi ketika semuanya fit dan kondisinya benar-benar kering, kami menderita.”

Seperti Marc dan rekan setimnya di LCR Takaaki Nakagami, perhatian utama Alex adalah bagian depan motor.

“Kami masih memiliki banyak masalah dengan lini depan. Kami mengambil terlalu banyak waktu untuk memutar sepeda, ”kata #73. “Kami tidak dapat mengambil motor karena kami tidak dapat berbelok dengan [cepat] dan di sanalah kami lebih kehilangan.

“Ketika kami mengambil motor, itu sudah terlambat dan kami menderita, saya pikir di sisi grip sedikit, tetapi itu karena kami tidak cukup berbelok. Jadi kami memiliki performa grip yang bagus, hanya saja kami perlu meningkatkan bagian depan.”

Marquez telah berencana untuk mencoba beberapa pengaturan geometri ekstrem selama latihan di Portimao, tetapi cuaca buruk membuat mereka harus didorong ke Jerez.

“Kami perlu melihat apakah [masalah depan] berasal dari distribusi bobot atau hanya sisi sasis yang perlu kami tingkatkan, dengan geometri yang berbeda atau hal yang berbeda di sasis.

“[Di Portimao] kami memiliki rencana untuk mencoba banyak hal tentang geometri, untuk melihat arah yang harus diikuti, tetapi kami mengalami cuaca buruk. Jadi di Jerez akan menjadi penting terutama tes hari Senin, untuk mencoba berbagai hal dan melihat ke arah mana kami harus mengikuti dan ke arah mana Honda perlu bekerja.”

Meskipun melewatkan dua dari lima balapan, dan finis tidak lebih tinggi dari kelima di balapan lainnya, Marc Marquez kini menjadi Honda teratas di klasemen kejuaraan dunia, di tempat kesebelas.

Pol Espargaro tertinggal satu poin, dengan Alex Marquez di urutan ke-17 dan Takaaki Nakagami (yang tersingkir di Portimao) di urutan ke-18.