MotoGP Portugal hari Minggu sekali lagi menyoroti kelas Fabio Quartararo sebagai juara dunia MotoGP.

Quartararo, yang start dari posisi kelima, melakukan start yang brilian saat ia menempati posisi kedua menjelang akhir putaran pertama.

Dua lap kemudian dan P1 menjadi miliknya setelah melewati Mir di tikungan pertama, dua juara dunia terbaru MotoGP diharapkan untuk bertarung habis-habisan sepanjang balapan. Namun setelah membangun 0,8 detik El Diablo tak tersentuh untuk meraih kemenangan pertamanya dan Yamaha musim ini.

Quartararo meningkatkan keunggulannya menjadi lebih dari enam detik - akhirnya dimenangkan dengan 5,4 detik - dalam performa yang paling dominan oleh pembalap mana pun tahun ini.

Nuansa Marc Marquez 2013-19 dalam Performa Quartararo?

Berbicara di podcast MotoGP mingguan, pakar Grand Prix Keith Huewen sangat memuji Quartararo, pada kenyataannya, dia yakin pebalap Prancis itu menutupi masalah besar di Yamaha sama seperti yang dilakukan Marquez selama bertahun-tahun di Honda.

"Saya mengatakannya di Twitter pada awal pekan lalu, pada dasarnya Fabio Quartararo adalah Marc Marquez dari Yamaha," kata Huewen. “Tanpa Fabio Quartararo, Yamaha akan berada di palung terdalam. Mereka hanya tidak tampil di tangan orang lain.

“Quartararo yang memenuhi ekspektasi setiap saat. Apa pun alasannya, dia berhasil membuat paket itu bekerja ketika memungkinkan untuk membuatnya bekerja, seperti yang biasa dilakukan Marquez dengan Honda.

"Tidak ada orang yang bisa secara konsisten mendapatkan hasil seperti itu. Marquez bisa di Honda; itu hampir sama. Tapi Honda hanya sedikit di laut saat ini."

Fabio Quartararo, Portuguese MotoGP race, 24 April

Meskipun tidak ada dua sirkuit yang sama yang kemungkinan akan menyebabkan hasil yang lebih tidak konsisten - tidak hanya untuk Quartararo - tetapi seluruh grid, sangat sedikit yang bisa menang dengan cara yang dilakukan Quartararo di Portimao.

Memasuki akhir pekan lalu Quartararo bertanggung jawab atas satu-satunya podium tahun ini pabrikan Jepang (Mandalika), itulah sebabnya Huewen percaya Quartararo menggali direktur pelaksananya Lin Jarvis keluar dari 'lubang besar'.

Huewen melanjutkan: "Maksud saya, tahun yang luar biasa! Kami memiliki sepuluh finis podium yang lebih banyak dari Moto3 dan Moto2. Quartararo bagus di sekitar sana (Portimao), dan mungkin fakta bahwa motornya tidak berubah sama sekali sesuai dengan fakta. bahwa mereka tidak memiliki data.

“Mereka hanya menjalani satu sesi kering yaitu sesi pemanasan pada hari Minggu pagi yang sangat dingin, yang lainnya benar-benar menyedihkan, basah, tambal sulam dan cerdik. Jadi faktanya, Yamaha tidak banyak berubah; memiliki ban yang sama seperti tahun lalu saya pikir, jadi dari segi data mereka memiliki semua yang mereka butuhkan dan itu mungkin keuntungan bagi mereka.

“Tapi betapa hebatnya balapan Quartararo. Pada hari di mana direktur pelaksana balapnya (Lin Jarvis) melakukan balapan ke-400, Quartararo benar-benar menggalinya dari lubang abu-abu besar. Saya belum pernah melihat Lin Jarvis dengan seringai lebar di bibirnya. wajah.

“Pekerjaannya dan pekerjaan pabriknya pasti terlihat sedikit lemah selama beberapa bulan terakhir dengan cara mereka belum membuat kemajuan, tetapi pada balapan ke-400nya mereka mendapatkan kemenangan entah dari mana. Quartararo sangat angkuh dan tidak ada siapa-siapa. bisa mendekatinya."

Quartararo 'meraih setiap peluang', kembali ke jalur untuk gelar MotoGP?

Kemenangan Quartararo bukan hanya pencapaian besar mengingat masalah Yamaha saat ini, itu adalah kemenangan yang juga melambungkannya ke puncak klasemen bersama Rins.

Fabio Quartararo, Portuguese MotoGP race, 24 April

Untuk memenangkan gelar berturut-turut, Quartararo perlu 'mengambil setiap peluang', yang diyakini oleh editor MotoGP Crash.net Peter McLaren sudah terjadi: "Maksud saya, Yamaha terbaik berikutnya bahkan tidak masuk sepuluh besar. Dovizioso, 29 detik tertinggal di posisi ke-11.

“Itu hanya menunjukkan betapa Yamaha membutuhkan Quartararo. Dia meraih setiap kesempatan. Kami melihatnya senang dengan tempat ketujuh di COTA dan dia berkata 'Saya melakukan segalanya, saya mendapatkan semua yang saya bisa dari motor ini'.

"Trek ini tidak memiliki trek lurus yang panjang di mana kecepatan tertinggi menyakitinya sehingga dia bisa melakukan lebih banyak lagi."

Download Episode 43 di link berikut...