Update: Pada Kamis malam, pernyataan berikut dikeluarkan atas nama Direktur Teknis MotoGP Danny Aldridge, sebagai tanggapan atas 'tuduhan baru-baru ini di media yang menyatakan bahwa beberapa tim MotoGP telah melanggar atau telah melanggar peraturan terkait parameter pengoperasian ban':

“Bekerja sama dengan MSMA dan mengikuti permintaan dari MSMA, Arah Teknis Kejuaraan saat ini sedang mengevaluasi protokol pemantauan tekanan ban yang baru. Prosedur ini harus mencakup pengenalan sistem sensor dan penerima terpadu, karena itu adalah satu-satunya cara untuk memiliki data yang dapat diandalkan untuk scrutineering.

"Selain itu, protokol terperinci tentang bagaimana peraturan baru akan ditegakkan telah didiskusikan dengan MSMA dan telah disepakati dengan suara bulat bahwa itu tidak akan diterapkan sebelum dimulainya musim 2023 .

"Protokol ini telah disetujui sebelumnya dalam MSMA dengan syarat akan dievaluasi oleh semua pabrikan selama musim 2022. Untuk membantu evaluasi ini, semua pabrikan telah dengan suara bulat setuju untuk secara bebas membagikan data ban pengendara mereka setelah setiap balapan dengan semua produsen lain; karena data ini diberikan secara sukarela dan sensor dikalibrasi secara individual oleh masing-masing produsen sensor, saat ini tidak dapat diverifikasi keakuratannya.

“Sesuai kesepakatan antara Michelin, FIM, IRTA, MSMA dan Dorna, peraturan ban akan terus ditegakkan seperti yang telah terjadi selama bertahun-tahun, di bawah kendali Direktur Teknis dan Michelin, hingga prosedur baru yang diusulkan siap. untuk diperkenalkan."

Awal pekan ini, motorsportmagazine.com menerbitkan cetakan tekanan ban, yang diberikan secara pribadi kepada tim setelah setiap balapan, mencantumkan empat pebalap yang gagal memenuhi tekanan ban minimum di Grand Prix Spanyol.

Tekanan minimum yang ditetapkan oleh Michelin, untuk alasan keamanan, adalah 1,9 bar untuk ban depan dan 1,7 bar untuk ban belakang.

Namun, karena sifat tekanan ban yang berfluktuasi selama balapan, Michelin menetapkan batas yang ditentukan mengacu apakah setiap pembalap berada di atas tekanan minimum setidaknya pada 12 dari 25 lap balapan.

Dokumen tersebut menyatakan bahwa tekanan ban depan Bagnaia berada di bawah minimum untuk seluruh 25 lap, dengan Jorge Martin dari Pramac Ducati hanya mencapai tekanan minimum untuk satu lap, besaran tekanan ban mereka tidak terdaftar.

Orang lain yang gagal menyelesaikan setidaknya 12 lap di atas minimum yang ditentukan adalah Andrea Dovizioso dari RNF Yamaha (yang ban belakangnya hanya satu lap, 11 lap) dan Alex Rins dari Suzuki (juga 11 lap, tetapi untuk depan).

Menjalankan tekanan ban yang lebih rendah dapat meningkatkan grip dengan membuat area kontak ban ke trek yang lebih besar, tetapi peningkatan panas yang dihasilkan dapat menyebabkan masalah keselamatan, oleh karena itu semua kejuaraan motorsport besar telah menetapkan tekanan minimum (walaupun diukur dengan cara yang berbeda).

<a class=Francesco Bagnaia, Spanish MotoGP race, 1 May" data-delta="1" data-fid="1740504" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3068902.0008.jpg?itok=StBwUsgf" typeof="foaf:Image" />

Tidak ada penalti hingga 2023

Hasil print-out Jerez jelas terlihat memberatkan, tetapi sementara data tekanan ban dikumpulkan dan dibagikan di antara tim untuk setiap balapan, saat ini tidak ada tindakan yang diambil untuk mereka yang 'melanggar' batas minimum setengah balapan.

Mengapa?

Sebelum kontroversi dipublikasikan, Piero Taramasso dari Michelin menjelaskan bahwa meskipun ada prosedur untuk memantau dan membagikan tekanan ban minimum, hukuman saat ini tidak diterapkan untuk pelanggaran apa pun.

“Setengah balapan harus dalam tekanan minimum. Itu aturan yang sama yang mereka gunakan untuk Moto2. Itu juga yang kami gunakan di MotoE,” kata Taramasso. “Untuk saat ini tidak ada penalti, hanya ada peringatan, seperti kartu kuning dan kartu merah.

“Kami membagikan semua hasil dengan semua tim, jadi semua orang tahu siapa yang mematuhi atau tidak. Jadi sangat terbuka. Kami bekerja dengan kepercayaan dan dengan percaya diri dengan semua orang.

“Tetapi mulai musim depan, kami akan tetap menerapkan prosedur [yang sama], tetapi kami akan menerapkan penalti untuk tim dan pebalap yang tidak menghormati [aturan] itu.”

Taramasso menambahkan, alasan utama menunggu hingga 2023 adalah karena saat ini ada beberapa sensor tekanan ban berbeda yang digunakan oleh tim MotoGP.

“Untuk mendapatkan pengukuran yang andal, kami membutuhkan semua orang dengan sensor yang sama,” kata Taramasso. “Hari ini kami memiliki tiga pabrikan yang berbeda, jadi kami harus memilih satu untuk ini [di masa depan]. Sehingga setiap orang memiliki hal yang sama, karena toleransinya berbeda-beda.”

Francesco Bagnaia, Spanish MotoGP, 30 April

Dall'Igna: Pressure sheet 'tidak membuktikan apapun'

Menanggapi kontroversi tekanan ban, General Manager Ducati Corse Gigi Dall'Igna juga menyoroti perbedaan sensor saat ini (dan karenanya akurasi) yang digunakan oleh berbagai produsen, menambahkan bahwa kemungkinan saat ini juga ada data sensor tersebut untuk 'dipalsukan' ke menunjukkan angka palsu.

“Di depan hakim itu tidak akan membuktikan apa-apa,” kata Dall'Igna.

Dall'Igna menambahkan bahwa tujuan dari data tekanan bersama saat ini adalah untuk membantu menciptakan sistem komponen dan prosedur resmi mulai tahun 2023. Dia juga mengungkapkan bahwa pebalap lain, non-Ducati, telah memenangkan balapan tahun ini sementara gagal memenuhi batas tekanan ban yang sudah dipastikan

Mengapa tekanan ban depan berubah begitu banyak?

Kesulitan dalam membuat aturan tekanan ban yang jelas adalah karena perubahan tekanan yang signifikan yang terjadi selama balapan. Pertama, ada kenaikan suhu yang jelas, dan karena itu tekanan, selama lap pembukaan.

“Cara kerja ban, Anda mulai lebih rendah [dari tekanan minimum] dan setelah 4-5 lap naik ke target [tekanan] dan kemudian tetap stabil sampai akhir,” kata Taramasso.

Tapi sementara tekanan belakang harus tetap stabil, segalanya lebih rumit untuk ban depan.

Jika pengendara memiliki udara yang bersih di depan mereka, seperti dalam kasus Bagnaia (terdepan) dan Martin (bergabung kembali di belakang setelah jatuh pada lap pembukaan) ban depan akan berada pada suhu dan tekanan yang lebih rendah daripada jika mereka mengikuti pengendara lain.

Dengan kata lain, ini bukan ilmu pasti dan sering ada kasus di mana pembalap terjebak oleh tekanan ban depan yang melonjak, menyebabkan kurangnya cengkeraman, saat bertarung selama balapan.

Francesco Bagnaia, MotoGP race, Spanish MotoGP. 1 May

Bagnaia: Jika saya 'ilegal', begitu juga 18 orang lainnya

“Anda melakukan tekanan dengan berpikir juga bahwa jika Anda memulai di depan Anda memiliki kemungkinan untuk tidak mendapatkan tekanan [yang lebih tinggi], tetapi jika Anda berada di belakang pasti tekanan ini akan naik,” kata Bagnaia, Kamis di Le Mans. “Jadi sulit untuk memprediksi di trek seperti Jerez yang panas.”

Siapa yang mungkin berada di bawah level minimum di balapan lain tidak diketahui publik, tetapi Bagnaia menempatkan angka total 18 pembalap selama enam putaran.

“Saya membaca bahwa saya berada dalam situasi ilegal tetapi ini juga berarti bahwa 18 pebalap dari awal musim juga ilegal. Tapi tidak ada yang dihukum. Jadi kami tidak berbicara apa-apa," katanya.

“Jika Anda bertanya kepada pembalap lain, saya yakin mereka akan setuju dengan saya karena dengan bagian belakang lebih mudah, dengan bagian depan lebih sulit dan Michelin hanya punya saran untuk Anda. Saran untuk Anda, untuk tekanan ban. Tapi itu tidak wajib.”

Bagnaia kemudian mengungkapkan seberapa banyak dia berada di bawah: “Saya melakukan balapan di Jerez dari 1,85 menjadi 1,89 [bar] sehingga tidak banyak berubah.”

<a class=Marc Marquez , French MotoGP, 12 May" data-delta="2" data-fid="1740505" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3079547.0008.jpg?itok=L4GRlIbN" typeof="foaf:Image" />

Marc Marquez: Aerodinamika menambah masalah

Juara dunia delapan kali Marc Marquez merasakan sensitivitas ban antara lain karena pengaruh aerodinamis yang semakin meningkat.

“Saya sepenuhnya setuju dengan Pecco. Dan tekanan yang lebih rendah di depan tidak selalu berarti lebih banyak performa. Kadang malah lebih parah,” ujarnya.

“Tetapi apa yang saya rasakan adalah dengan aerodinamika baru, filosofi MotoGP baru, membuat lebih sulit untuk menyalip dan membalap di belakang yang lain.

“Ini lebih penting untuk tekanan ban depan karena ketika Anda sendirian, Anda menggunakan hal-hal aerodinamis Anda untuk berbelok dan tidak terlalu menekan ban depan.

"Tetapi ketika Anda berada di belakang seseorang, Anda tidak memiliki downforce dan kemudian Anda mendorong lebih banyak kemudi, mendorong lebih banyak ban dan kemudian suhunya naik. Jadi semakin kritis setiap tahun.

“Ini juga yang ke depan perlu kita sesuaikan. Bukan hanya tekanan ban, tekanan ban terkait dengan banyak hal.”

<a class=Fabio Quartararo, Francesco Bagnaia , French MotoGP, 12 May" data-delta="3" data-fid="1740506" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3079528.0008.jpg?itok=UdjxZYpD" typeof="foaf:Image" />

Quartararo: Tekanan ban saya lebih rendah di Portimao

Juara dunia yang berkuasa dan pemimpin gelar 2022 Fabio Quartararo, yang menghabiskan balapan Jerez di Bagnaia slipstream, menunjukkan bahwa ia berada di bawah tekanan minimum setelah melarikan diri di depan di Portimao.

“Hal yang sama terjadi pada saya di Portimao, saya pikir saya juga lebih rendah sepanjang balapan,” ungkap Quartararo. “Rencana saya di Jerez adalah mencoba menyalip Pecco [di awal] dan sendirian.

"Tetapi bahkan jika Anda tahu bahwa Anda [mungkin] berada di depan, Anda bersiap untuk berada di belakang dan mencoba untuk mendapatkan [tekanan] serendah mungkin. Karena ketika Anda berada di belakang, ban akan banyak naik.”

Pembalap Prancis itu, yang dicopot dari kemenangan Moto2 pada 2018 karena tekanan ban yang rendah, menambahkan:

“Saya pikir akan sulit jika mereka membuat regulasi karena jika Anda memulai terlalu tinggi, balapan Anda bisa sangat buruk atau sangat bagus. Di bagian belakang jauh lebih mudah untuk dikendalikan tetapi di bagian depan saya pikir itu sulit,” katanya.

Pembalap Monster Yamaha menyarankan perubahan pada konstruksi ban mungkin menjadi salah satu solusi: “Saya pikir kita perlu mencoba membuat sesuatu dengan Michelin yang tidak banyak mengubah [perilaku], ketika Anda berada di belakang atau sendirian.”

“Ini hal yang sangat sulit bagi tim dan juga untuk Michelin karena seperti yang dikatakan Pecco dan Fabio, bagaimana Anda tahu jika Anda akan mengikuti 3 motor atau akan memiliki trek bebas?” kata Aleix Espargaro dari Aprilia.

<a class=Jack Miller, Spanish MotoGP race, 1 May" data-delta="4" data-fid="1740507" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3068852.0008.jpg?itok=IXNmLtnx" typeof="foaf:Image" />

Miller: Tekanan ban pada batasnya

Komentar Bagnaia bahwa dia akan melewati batas minimum jika dia tidak memimpin didukung oleh rekan setimnya Jack Miller, yang menghabiskan balapan dengan bertarung dalam kelompok dan melampaui tekanan minimum di depan dan belakang.

“Tekanan ban bisa sangat tajam sehingga jika Anda pergi dan memimpin seluruh balapan, Anda tidak akan mencapai titik target. Tetapi jika Anda berada di belakang seseorang hanya untuk satu putaran, Anda berada di titik target,” kata pebalap Australia itu.

“Jika Anda keluar dan memimpin balapan sepanjang jalan, Anda tidak mendapatkan angin panas di ban depan, dan mereka jelas telah menyiapkan motor untuk itu. Jika dia mundur di belakang [seseorang], tekanan akan meningkat.”

“Satu putaran di belakang seseorang akan langsung menempatkan Anda dalam jangkauan yang tepat,” tambahnya.

Moto2 sudah mengambil pendekatan yang lebih ketat untuk tekanan minimum, tetapi Miller merasa situasinya berbeda.

“Saya merasa seperti aturan itu diperlukan di Moto2 karena mereka dimaksudkan untuk menjalankan 1,5, 1,4 bar dan orang-orang menjalankan 0,6, 0,8 bar dan menghancurkan ban di kelas yang dikendalikan. Jadi Anda mencoba untuk mendapatkan keuntungan apa pun yang Anda bisa atas lawan Anda, ”katanya.

“Bersama kami, kami hanya mencoba untuk berkendara di kisaran yang benar dan bagaimana balapan Anda menentukan apakah Anda bisa mencapai kisaran itu atau tidak… Perbedaan tekanan 0,1-0,2 bar bisa sangat terasa.”

<a class=Luca Marini, Spanish MotoGP race, 1 May" data-delta="5" data-fid="1740508" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3068858.0008.jpg?itok=6irngWaP" typeof="foaf:Image" />

Marini: Sulit untuk membuat pertempuran hebat seperti ini

Sesama pengendara GP22, Luca Marini, yang juga melewati batas untuk bagian depan dan belakang, menjelaskan betapa sensitifnya ban terhadap perubahan tekanan.

“Ketika suhunya panas, itu sedikit lebih kritis, dan ketika Anda tetap berada di slipstream. Ini juga berubah jika di belakang hanya satu pengendara atau jika ada lebih banyak sepeda di depan Anda. Jika dua atau tiga itu bahkan lebih buruk.

“Anda hanya mencoba untuk memperlambat sedikit, membuat celah dari pengendara di depan Anda, seperti satu detik. Kemudian tekanan mulai turun sedikit. Anda dapat merasa lebih baik dan Anda dapat mencoba untuk mendorong waktu lain dan menyalip pembalap di depan sesegera mungkin karena dalam satu atau dua lap itu tidak mungkin [lagi].

“Untuk show juga akan lebih baik jika kita bisa menemukan solusi, karena seperti yang Anda lihat di beberapa balapan, pembalap perlu sedikit memperlambat dan menciptakan celah. Sulit untuk membuat pertarungan hebat seperti ini, karena jika Anda tertinggal banyak lap di belakang pebalap lain, maka tidak mungkin mengendarai motor. Ini sangat, sangat sulit.

“Masalahnya naik secara bertahap. Pertama mulai melakukan lebih banyak penguncian depan dalam pengereman, sehingga sulit untuk menghentikan motor. Kemudian jika tekanan menjadi sangat tinggi, Anda juga mulai menutup bagian depan di tengah tikungan, terutama di tikungan cepat.”

Andrea Dovizioso, Spanish MotoGP, 29 April

Dovizioso: Tidak ada aturan, Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan

Dovizioso, pebalap tertua dan paling berpengalaman di grid, mengakui situasi yang aneh untuk menyatakan tekanan ban minimum yang tidak dipaksakan oleh penalti.

“Ada aturan tetapi tidak ada hukuman, jadi Anda bisa melakukan hampir apa yang Anda inginkan,” katanya. “Saya pikir kita perlu beberapa aturan tentang itu. Saya tahu mereka bekerja untuk mencoba mengelola ini.

“Saya pikir menurut pendapat saya ada beberapa peluang untuk memiliki beberapa aturan tahun ini, tetapi sesuatu terjadi, saya tidak tahu apa, dan itu tidak terjadi. Dan inilah situasinya.

“Ketika kami mulai dari balapan pertama dan aturan mengatakan tidak ada penalti, itu selesai. Tidak ada alasan untuk membicarakan itu [tekanan ban ilegal atau tidak]. Maksud saya, peraturan mengatakan Anda tidak bisa balapan lebih dari 50% di bawah tekanan itu, tetapi jika Anda melakukannya, itu sama saja.

“Jadi tidak ada aturan. Dan ini tidak baik, karena bagi Michelin sangat penting untuk tidak terlalu terpuruk.… Pada saat ini Anda dapat melakukan apa yang Anda inginkan, dan itu lebih tergantung pada seberapa besar keinginan pabrikan untuk mengambil risiko dan tetap rendah.

“Jika Anda lebih rendah, itu tidak berarti Anda lebih baik. Tapi lebih baik lebih rendah daripada lebih tinggi.

“Tetapi bagaimanapun juga, tidak baik untuk tidak memiliki aturan, dan saya tidak senang ketika selama musim dingin, saya menyadari bahwa untuk tahun ini, tidak ada penalti untuk itu. Tapi ini adalah situasinya dan itu sama untuk semua orang.

“Jika Anda melihat data untuk setiap balapan, Anda dapat melihat banyak pebalap yang keluar dari aturan. Tapi saya tidak ingin mengatakan mereka keluar dari aturan, karena tidak ada aturan. Jadi tidak apa-apa, itu adil, karena ini situasinya.”