Bulan Agustus 2021 keluar berita mengejutkan bahwa Petronas tidak akan melanjutkan sponsorship dengan Sepang Racing Team (SRT) di luar perjanjian tiga tahun awal.

Keputusan tersebut membuat proyek MotoGP, Moto2 dan Moto3 SRT dibubarkan, dengan Team Principal (dan mantan CEO Sepang International Circuit) Razlan Razali mengambil alih posisi tim dengan membuat RNF Racing.

Yamaha setuju untuk mendukung RNF Racing dengan kontrak satu tahun, dengan Andrea Dovizioso mendapat motor spesifikasi pabrikan dan rookie Darryn Binder, yang dipromosikan langsung dari Moto3, diberikan motor A-Spec yang lebih tua. WithU menjadi sponsor utama tim untuk musim 2022.

Was the British MotoGP at Silverstone a SUCCESS or FAILURE? | Crash.Net Podcast 58

Musim MotoGP 'debut' adalah tantangan pada saat-saat terbaik tetapi panggilan besar lainnya datang pada akhir Mei ketika RNF Racing memilih untuk meninggalkan Yamaha untuk menandatangani kontrak dengan Aprilia untuk 2023. Namun, Kejutan off-track dari tim tidak berakhir di sana.

Menjelang MotoGP Inggris, Dovizioso mengumumkan bahwa ia akan pensiun setelah balapan kandangnya di Misano bulan depan, posisinya digantikan oleh pembalap tes Yamaha Cal Crutchlow untuk enam balapan terakhir.

Sementara itu, mantan pebalap Razali Fabio Quartararo memimpin kejuaraan dunia untuk tim pabrikan Yamaha tetapi M1 terbaik berikutnya dari Franco Morbidelli, hanya berada di urutan ke-19.

Seperti Morbidelli, Dovizioso telah berjuang untuk menempatkan M1 ke dalam jendela kinerja yang sempit, mantan runner-up gelar hanya mencetak sepuluh poin dan mengelola finis terbaik di urutan kesebelas.

Binder telah menyamai penghitungan itu, sepersepuluh dalam hujan Mandalika diikuti oleh yang kedua belas di Catalunya. Tetapi dengan Suzuki meninggalkan grid, ada lebih banyak pembalap daripada motor untuk tahun 2023 dan pembalap Afrika Selatan itu mengakui bahwa dia mungkin terpaksa melihat Moto2.

Crash.net bertemu dengan Razlan Razali pada hari Jumat di Silverstone…

Crash.net:

Mari kita langsung masuk dengan berita besar tentang pensiunnya Dovizioso. Seberapa terkejut Anda dengan keputusannya?

Razlan Razali:

Pertama-tama, [setelah Rossi] dia telah meningkatkan persepsi bahwa kami adalah tim untuk pensiunan pembalap MotoGP!

Tapi serius, kami melihatnya datang dengan cara, karena ada banyak, banyak putaran di mana saya bisa melihat dengan jelas di wajahnya frustrasi, kekecewaan, 'Saya tidak ingin berada di sini, saya tidak ingin berada di posisi ini'.

Berkali-kali saya terlibat dalam pertemuan dengan Dovi, dengan orang Jepang, dengan Yamaha, dengan dia mencoba untuk meningkatkan, mencoba untuk melakukan yang lebih baik. Membandingkan data dengan pembalap pabrikan, terutama dengan Fabio. Dan saat dia menjadi pebalap Yamaha terakhir, membandingkan data dengan Darryn, dengan Frankie.

Saya pikir jelas, dari raut wajahnya, dia bukan orang yang bahagia. Dan ada kalanya kita kehabisan kata-kata penyemangat untuk membantunya. Kami tidak tahu apa lagi [yang bisa kami lakukan] untuk membantunya.

Sampai pada titik di mana kami berkata, 'lihat, pergilah ke sana dan bersenang-senanglah'. Tapi Andrea adalah karakter yang kuat dan, seperti yang dia katakan dalam konferensi persnya [pada hari Kamis], dia masih percaya dia bisa mengerahkan semua upayanya, tubuh dan pikirannya. Tapi dia tidak bisa [mendapatkan hasil] di MotoGP.

Kami masih berharap dia menyelesaikan musim, tapi saya rasa itu terlalu berat baginya dan dia memutuskan untuk berhenti. Kami menghormati keputusan itu karena hal terakhir yang Anda inginkan adalah 'memaksa' pembalap untuk balapan.

Crash.net:

Jika dia ingin berhenti, lebih baik melakukannya lebih cepat daripada nanti ...

Razlan Razali:

Itu dia. Memiliki pebalap pensiun sebelum musim berakhir tidak bagus, karena kami berada di tahun pertama kami membangun kembali dan rebranding. Kami juga mengganti pabrikan untuk tahun depan. Jadi ada banyak hal yang terjadi! Terlalu banyak!

Crash.net:

Dovi pergi, Cal masuk. Cal adalah pilihan yang jelas sebagai test rider Yamaha, tapi apakah ada nama lain yang dipertimbangkan?

Razlan Razali:

Tidak terlalu. Hal terakhir yang kami inginkan adalah mengulangi situasi tahun lalu, ketika setelah Frankie kami memiliki Garrett Gerloff, lalu Cal, lalu Jake, lalu Andrea. Itu juga tidak bagus untuk tim [untuk terus bertukar pembalap]. Jadi kami sangat senang Yamaha berhasil mendapatkan Cal untuk enam balapan.

Saya mengirim pesan kepada Cal dan dia mengatakan dia lebih bugar dan telah menguji lebih banyak dibandingkan tahun lalu. Karena kami masih bersama Yamaha, saya pikir secara strategis dan teknis juga bagus bagi Yamaha untuk Cal mengendarai motor [spesifikasi pabrik] saat ini untuk pengembangan tahun depan.

Meski tidak berdampak apa-apa bagi kami tahun depan, kami masih bersama Yamaha sekarang, jadi kami bisa membiarkan itu terjadi.

Crash.net:

Musim ini merupakan hasil yang sulit, tetapi apakah Anda merasa telah membuktikan kesalahan dengan membuat tim 'kedua' Anda berdiri dan berjalan, lalu mengamankan masa depan jangka panjang bersama Aprilia?

Razlan Razali:

Tentunya sangat jauh berbeda. Saya tidak memiliki kenyamanan [dukungan dari] Sepang Circuit, saya sendiri.

Saya juga menemukan bahwa ketika Anda sendirian, ada hal-hal tertentu yang ingin saya lihat ditingkatkan untuk MotoGP dalam hal menarik sponsor. Itulah tantangan terbesar, ketika Anda memasuki tahun pertama Anda. Ini lebih sulit. Tetapi jika itu mudah, semua orang akan melakukannya!

Saya hanya merasa terhormat bahwa saya dapat mengambil alih mantan tim, menyebutnya milik saya. Tetapi ia memiliki tantangan pribadi di semua bidang – keuangan, sponsor, pengendara.

Tapi kami telah membuktikan keraguan kami salah. Kami di sini, dan kami tidak bekerja dari bagasi mobil! Kami disajikan dengan sangat baik dan itu memberi lebih banyak kepercayaan kepada calon mitra serta mitra saat ini.

Terutama ketika kami memulai babak rebranding dengan pabrikan baru dan seterusnya.

Crash.net:

Apa yang membuatmu pindah ke Aprilia? Anda jelas sedang berbicara dengan Yamaha, tetapi apakah ada pabrikan lain yang Anda ajak diskusi?

Razlan Razali:

Dengar, menjalankan tim MotoGP pada akhirnya adalah bisnis. Pengeluaran modal sangat besar. Dan bagi Anda untuk merencanakan, Anda perlu memiliki strategi jangka panjang. Strategi jangka panjang, jika memungkinkan, adalah selama kontrak yang Anda miliki [untuk tempat grid MotoGP] dengan IRTA, yang dimulai pada lima tahun.

Biasanya [kontrak antara tim independen dan pabrikan] minimal tiga tahun, seperti yang kami lakukan [dari Yamaha] dengan Petronas SRT sebelumnya.

Kami tidak mendapatkannya, tetapi kami membuat pengecualian tahun ini. Saya mengerti karena kami dianggap sebagai perusahaan start-up. Tapi kami telah membuktikan diri kami tahun ini, jadi kami pikir, dengan apa yang mereka [Yamaha] lihat, apa yang telah diatur, kami bisa mendapatkan kontrak yang lebih panjang [untuk 2023]

Karena kami tidak ingin masuk ke situasi di mana Juni atau Juli tahun depan dan kami tidak tahu, karena kami berada di tangan produsen. Jadi itu tidak cocok dengan strategi jangka panjang kami.

Tapi kami beruntung karena opsi berikutnya [Aprilia] adalah opsi yang sangat bagus, jika Anda melihat performa saat ini. Sebenarnya, ini bukan pertama kalinya kami berbicara dengan mereka, bahkan sejak dua tahun lalu, tentang kemungkinan kami pergi ke mereka.

Mereka menawari kami paket yang sangat bagus, kesepakatan jangka panjang yang sangat bagus dan kami membuat keputusan itu.

Crash.net:

Jadi Yamaha hanya menawarkan kontrak satu tahun lagi?

Razlan Razali:

Ya. Itu hanya tidak sesuai dengan rencana kami.

Tapi tidak diragukan lagi, kami memiliki beberapa cerita manis dengan mereka, terutama dengan mantan tim [SRT] kami, dua tahun pertama sangat luar biasa. Para insinyur Jepang memberi kami banyak dukungan. Saya tidak punya keluhan.

Tapi, ya, secara korporat jangka panjang kami tidak bisa melanjutkan pengaturan [jangka pendek] semacam ini.

Crash.net:

Suzuki pergi, ini merupakan pukulan bagi MotoGP, tapi saya pikir di masa lalu ada pembicaraan antara Anda dan Suzuki tentang tim satelit?

Razlan Razali:

Ya, kami memiliki opsi itu selama masa Davide [Brivio].

Crash.net:

Saat pertama kali memulai Sepang Racing Team..

Razlan Razali:

[Dan juga] ketika kontrak kami dengan Yamaha dijadwalkan berakhir pada '21. Saat itu, tidak jelas apakah kami akan melanjutkan dengan Yamaha jadi kami tidak punya pilihan selain berbicara dengan pabrikan lain dan tentu saja Suzuki adalah yang pertama, dengan karakteristik [mesin] yang sama dengan motor.

Kami berbicara dengan mereka tetapi tentu saja pada saat itu, tanpa Davide, tidak ada keputusan yang dapat dibuat. Jadi kami tidak bisa mengandalkan itu. Tapi sekali lagi, kami juga berbicara dengan orang-orang seperti Aprilia, dan bahkan semua orang.

Crash.net:

Apa yang terbaru pada line-up pembalap Anda untuk tahun depan? Berapa lama daftar pendeknya?

Razlan Razali:

Yah, kami masih mengadopsi situasi menunggu dan melihat karena pasar pengendara berbeda dengan masa lalu. Masih ada pebalap muda, artinya berusia 24-30 tahun, di luar sana. Jadi kami bisa menunggu dan melihat apa yang dilakukan semua tim lain.

Crash.net:

Anda bertaruh besar untuk membawa Darryn langsung dari Moto3, menurut Anda bagaimana dia melakukannya tahun ini? Bagaimana masa depannya dengan dua tempat lebih sedikit di grid tahun depan?

Razlan Razali:

Kami tidak bisa berharap lebih dari Darryn tahun ini, datang langsung dari Moto3 ke MotoGP.

Apakah kita mengharapkan dia tampil seperti Fabio di tahun pertamanya? Tidak. Tapi dia juga telah membuktikan bahwa para peragu itu salah. Dia adalah seorang pembalap MotoGP tetapi datang dari Moto3 dia membutuhkan lebih banyak waktu daripada pembalap yang lulus dari Moto2.

Kami senang dengan dia. Dia melakukannya dengan sangat baik. Tapi kemudian dia juga, korban dari keadaan pasar pengendara karena ketika Anda memiliki pengendara lain di luar sana, Anda dipaksa untuk melihat melampaui Darren.

Dia masih ada dalam daftar kami. Sayangnya, dia bukan prioritas karena pembalap lain yang tersedia dan seperti yang saya katakan MotoGP adalah bisnis dan hasil yang penting.

Selama dua tahun terakhir, dengan mantan tim kami dan sekarang, kami telah mendekam di urutan kedua terakhir atau terakhir [di klasemen tim]. Ini adalah sesuatu yang tidak ingin dilihat oleh sponsor. Dan dalam beberapa hal, kami sebagai manajemen berada di bawah tekanan.

Jadi kami membutuhkan hasil yang baik tahun depan dan untuk mendapatkan hasil yang baik Anda membutuhkan pebalap berpengalaman, bercampur dengan pebalap yang relatif muda.

Crash.net:

Anda sebutkan sebelumnya ada beberapa hal yang bisa dilakukan MotoGP untuk membuat dirinya lebih menarik bagi sponsor, apakah itu termasuk meningkatkan format akhir pekan atau acara itu sendiri?

Razlan Razali:

Saya benar-benar percaya bahwa MotoGP memberikan pertunjukan yang lebih baik daripada F1, tetap saja. Tapi mungkin MotoGP perlu berevolusi untuk mendapatkan sensasi yang lebih baik, untuk mendapatkan penonton baru: Audiens yang lebih banyak wanita, penonton yang lebih muda.

Ini masih merupakan olahraga yang didominasi laki-laki dan akan selalu seperti itu. Tapi jika kita bisa menutup celah dengan penonton wanita, itu lebih baik. Penonton yang lebih muda juga akan jauh lebih baik.

Tapi kita perlu melihat analitiknya, jumlahnya.

Bagi saya hal utama adalah, berapa angka sosial di semua platform, dibandingkan dengan Formula Satu atau apa pun? Maka Anda perlu melihat nomor TV. Kemudian lihat jumlah penonton, meski terkadang subjektif.

Setelah menjadi promotor sendiri [sebagai CEO Sepang], di situlah saya akan memulai. Setelah kita memahami ketiga angka utama tersebut, maka Anda dapat melihat mana yang berhasil dan mana yang tidak.

Sangat mudah untuk melompat dan berkata, 'kita perlu melakukan ini, kita perlu berbuat lebih banyak'. Tetapi untuk benar-benar menentukan dengan tepat apa yang dibutuhkan MotoGP, Anda perlu menyelam lebih dalam dan mencari tahu. Dan bagi saya, awalnya kita harus melihat angka-angka itu.