'Dua orang ini luar biasa, baik di dalam maupun di luar jalur!' Jawab Poncharal ketika diminta untuk mengingat kembali tahun 2012 saat Andrea Dovizioso dan Cal Crutchlow membela tim satelit MotoGP berpaspor Prancis.

Alasan pertanyaan itu sederhana. Saat kami berbicara, di kantor Poncharal di Silverstone, Dovizioso mengumumkan bahwa dia akan mengakhiri karir Grand Prix selama 20 tahun setelah Misano.

Kenangan musim brilian Dovizioso di Yamaha di Tech3 telah memainkan peran utama dalam keputusan Dovizioso untuk kembali dengan tim RNF, yang merupakan tim satelit Yamaha untuk tahun 2022.

Koneksi Tech3 berlanjut dengan pengganti Dovizioso untuk enam putaran terakhir tahun ini, pebalap penguji Yamaha Cal Crutchlow, yang menjadi rekan satu tim Dovizioso pada tahun 2012.

Was the British MotoGP at Silverstone a SUCCESS or FAILURE? | Crash.Net Podcast 58

Setelah tiga musim sebagai pembalap pabrikan Repsol Honda, memenangkan satu balapan, 15 podium dan finis ketiga di kejuaraan dunia 2011, Dovizioso harus meninggalkan HRC yang dirampingkan menjadi dua motor setelah kedatangan Casey Stoner.

Tak berlebihan jika dikatakan bahwa karier Dovi sedang berada di titik kritis. Sangat sedikit pembalap yang pernah kembali ke status pabrikan setelah turun ke tim pabrikan, tetapi #4 membuatnya bekerja dengan gaya.

Pada saat satelit Yamaha masih diberikan motor tahun lalu, dan ECU tunggal masih beberapa tahun lagi, Dovizioso mencetak enam podium - masih yang terbanyak dalam satu musim untuk pebalap Tech3 - dan finis keempat di kejuaraan dunia di belakang Jorge Lorenzo, Dani Pedrosa dan Casey Stoner.

Crutchlow, yang baru memulai musim kelas premier keduanya, menambah kesuksesan dengan dua podium pertamanya di MotoGP dan ketujuh di klasemen…

'Dua orang ini luar biasa, baik di dalam maupun di luar jalur!'

“2012 adalah salah satu musim terbaik saya, karena saya bekerja dengan Cal dan Dovi. Dan kedua orang ini luar biasa, baik di dalam maupun di luar jalur!” Poncharal, yang timnya beralih dari Yamaha ke KTM pada 2019, mengatakan kepada Crash.net.

“Saya memiliki beberapa pembalap yang sangat saya sukai. Dovi, siapa yang akan kita bicarakan, dan aku bisa berbicara selamanya tentang Cal. Karena saya mencintai dia! Tetap! Orang ini luar biasa dan karakter yang nyata.

“Seperti Dovi, orang-orang ini adalah manusia sejati. Beberapa pengendara telah kehilangan bagian itu sekarang dan sedikit lebih seperti produk. Saya pikir itu seluruh cara hidup, media sosial, semua hal ini, tetapi saya tidak ingin terdengar seperti saya prasejarah!”

Itu adalah perjalanan yang tidak terlupakan

Beralih ke 2012 bersama Dovizioso, Poncharal berkata: “Itu hanya perjalanan satu tahun, tetapi perjalanan itu tak terlupakan.

“Sejujurnya, dia fantastis. Karena ketika dia datang, saya tidak bisa membayarnya mendekati apa yang dia dapatkan di Repsol Honda. Itu bukan tim pabrikan Yamaha, hanya tim satelit, tapi dia berkata 'Herve, saya akan datang. Saya percaya pada kita, kami akan berhasil'. Dan dia berhasil.

“Meskipun Dovi sudah menjadi nama besar, setiap malam dia akan makan bersama anggota tim lainnya dalam hospitality. Setiap permintaan yang kami miliki, bahkan untuk sponsor terkecil, dia selalu senang melakukannya.

“Kadang-kadang akan ada teman atau penggemar yang datang ke hospitality kami dan, bahkan jika dia sedang makan, dia akan bangun dan berfoto dengan mereka atau menandatangani poster.

“Dovi akan selalu menjadi pebalap spesial di hati saya. Dia mengambil lebih banyak podium bersama kami daripada pebalap lain dalam satu musim. Dan Guy Coulon, kepala krunya, mencintainya! Seluruh tim mencintainya.

“Dia adalah aset yang fantastis dalam hal kinerja tetapi juga dalam hal perilaku.

“Ini penting karena terkadang Anda memiliki pebalap yang cepat, tetapi Anda tidak begitu akrab dengan mereka. Oke, pada akhirnya itu tidak selalu penting, karena Anda di sini untuk mendapatkan hasil. Tapi dengan Dovi itu berbeda.”

'Mimpi Dovi adalah pabrikan Yamaha, Ducati tidak seperti sekarang ini'

“Jadi saya sangat menikmati tahun itu. Di trek dia sangat cepat, enam podium, keempat di kejuaraan dunia. Dan berkat musim itu, dia mendapat tawaran Ducati. Tentu saja, dia sangat ingin pergi ke tim pabrikan Yamaha. Itu adalah mimpinya, dia selalu menginginkan pabrik Yamaha.

“Itu tidak mungkin karena line-up pabrikan Yamaha sudah dipastikan [untuk 2013]. Tapi dia mendapat tawaran luar biasa dari Ducati.

“Dia ragu-ragu karena dia juga mungkin bersedia tinggal bersama kami. Tetapi meskipun pada saat itu Ducati bukanlah Ducati seperti sekarang ini, tetap saja itu adalah tim pabrikan penuh. Kami berbicara sedikit dan saya mengatakan kepadanya, 'Saya ingin Anda tinggal, tetapi jika saya memikirkan masa depan Anda ...'”

Dovizioso bergabung dengan Ducati di tengah kekacauan, mengambil alih kursi yang ditinggalkan oleh Valentino Rossi dengan motor yang masih belum memenangkan balapan sejak kepergian Stoner.

Musim debut Dovi dengan warna merah adalah yang pertama (dan hanya sejauh ini) di MotoGP tanpa podium. Namun tren menanjak dimulai pada tahun-tahun berikutnya, dengan puncaknya terjadi pada 2017-2019 saat DesmoDovi secara konsisten menantang Marquez untuk gelar.

“Dovi melakukannya dengan sangat baik,” kata Poncharal. “Dia adalah pemimpin 'armada merah' selama bertahun-tahun. Itu adalah saat-saat terbaik dalam hidupnya dalam hal hasil.

"Gelar juara tiga kali, 14 kemenangan balapan dan benar-benar satu-satunya saat itu yang menantang Marc. ngat apa yang dia lakukan di Spielberg, bagaimana dia menang di tikungan terakhir?

Dovizioso dan Marquez, tikungan terakhir, putaran terakhir, Au strian MotoGP 2017

“Saya senang melihatnya melakukan apa yang dia lakukan di Ducati. Kemudian ketika selesai antara Ducati dan dirinya [pada tahun 2020] saya pikir masih mimpi di kepalanya adalah pabrik Yamaha. Dia tidak pernah melupakan tahun yang dia miliki [di M1].

“Saya tidak ingin berbicara untuknya, tetapi saya pikir ini juga mengapa ketika dia menguji Aprilia, dia tahu ada kemungkinan [untuk membalap untuk mereka]. Tapi kemudian ketika dia mendapat kesempatan Yamaha spesifikasi pabrik [di RNF] dia berkata 'ayo pergi'.

“Tapi semuanya berbeda sekarang. Grid pada tahun 2022 tidak seperti pada tahun 2012. Masih mesin terdepan adalah Yamaha, tetapi dia dapat melihat bahwa Fabio mengendarainya dengan cara yang tidak mungkin baginya.

“Selalu ada generasi berikutnya yang meningkatkan standar dan membawa beberapa teknik baru. Dovi sekarang berusia 36 tahun dan Anda tidak mengubah segalanya, dia punya cara berkendara dan apa yang saya suka dari Dovi adalah dia sangat jujur.

“Setiap kali saya berbicara dengannya atau membaca komentarnya, dia tidak mengeluh tentang Yamaha. Dia pada dasarnya berkata, 'Bagi saya, saya ingin ini [dari motor].

"Tetapi jika saya adalah Yamaha, apakah saya akan melakukan apa yang dibutuhkan Dovi sekarang? Tidak. Karena Anda bisa menang dengan motor ini mengendarainya seperti yang Fabio kendarai, tapi saya tidak bisa melakukannya'.”

Tanpa penyesalan setelah Yamaha

“Sedih melihat pebalap hebat seperti Dovi mengakhiri karirnya dengan nada rendah. Tapi di sisi lain, dia memenuhi mimpinya [membalap pabrikan Yamaha],” kata Poncharal.

“Jika dia berhenti setelah Ducati, dia mungkin akan menghabiskan sisa hidupnya dengan berpikir 'bagaimana jika' - terutama melihat kemenangan Yamaha bersama Fabio tahun ini. 'Wow, kalau saya punya motor itu, mungkin saya bisa bertarung untuk menang'.

“Sekarang dia melihat kenyataan, bahwa dia tidak bisa. Jadi dia akan kembali ke rumah dan mungkin pensiun dengan lebih tenang.

“Valentino adalah salah satu yang terhebat sepanjang masa dan tahun lalu Fabio menang dengan motor yang sama. Pada tahap tertentu Anda perlu memberikan tongkat estafet kepada generasi berikutnya.

“Saya pikir sudah waktunya untuk Andrea, seperti tahun lalu untuk Valentino. Tapi itu tidak berarti orang-orang ini belum menjadi juara dan superstar hebat di olahraga kami.

“Dan bagi saya pribadi, Dovi telah menjadi salah satu pria terbaik yang pernah kami miliki. Sopan, baik, nilai-nilai kemanusiaan.

“Ketika dia mengundang kami ke rumahnya, kami menikmati makan malam yang luar biasa, tetapi dialah yang berbelanja dan memasak! Anda bisa melihat betapa baiknya dia menjaga ibunya, putrinya.

“Orang ini memiliki nilai. Dia tidak berperilaku seperti superstar. Mungkin beberapa - beberapa - dari generasi muda tidak memiliki nilai-nilai yang sama.”