Andrea Iannone terpaksa mengasingkan diri dengan roda dua setelah tes positif menggunakan steroid terlarang Drostanolone di Grand Prix Malaysia 2019.

Namun, larangan pembalap Italia itu bertambah dari 18 bulan menjadi 4 tahun menyusul banding ke Pengadilan Abritase Olahraga oleh WADA, membuat Iannone sulit untuk kembali ke paddock Grand Prix.

Tapi, setelah dua tahun kisruh akibat pandemi Covid, Desember 2023 sepertinya tidak terlalu jauh. Memang, banyak dari kontrak pebalap MotoGP yang sekarang ditandatangani adalah untuk musim 2023 dan 2024.

Was the British MotoGP at Silverstone a SUCCESS or FAILURE? | Crash.Net Podcast 58

Mantan pemenang balapan bersama Ducatin, yang saat itu mendekati akhir musim pertamanya bersama Aprilia, menegaskan hal itu disebabkan karena memakan daging yang terkontaminasi.

Namun, CAS menyatakan Iannone 'tidak mampu memberikan bukti yang meyakinkan untuk menetapkan bahwa ADRV [pelanggaran aturan anti-doping] yang dia lakukan tidak disengaja' dan meningkatkan larangan awal yang diberikan oleh FIM.

Tapi ketidakhadiran membuat hati semakin dekat dan Iannone, sekarang 33, menegaskan keinginan untuk balapan membara sekuat sebelumnya.

“Saya akan kembali [membalap]. Saya tidak tahu di mana, bagaimana dan kapan, apakah di MotoGP atau Superbike, tapi saya jamin: Saya masih tidak bisa mengisi hidup saya dengan hal lain selain motor atau kecepatan,” kata Iannone dalam sebuah wawancara dengan La Gazzetta dello Sport .

"Dancing with the Stars seperti pengalihan dan saya dimanjakan dengan pilihan untuk semua yang ditawarkan kepada saya. Jika saya mendapatkan tawaran dari TV, itu berarti orang-orang tertarik pada saya, tetapi saya jamin bahwa saya fokus pada satu hal: untuk kembali ke [balapan]. Dan saya akan melakukannya.

“Saya menjaga hubungan dengan Aprilia, mantan manajer [pribadi] saya Carlo Pernat dan [bos Pramac] Paolo Campinoti, yang seperti anggota keluarga, tetapi balapan dibuat untuk menang, bukan untuk persahabatan sejati.”

Aprilia bisa memperebutkan gelar sampai akhir

Menambah rasa penasaran Iannone, RS-GP Aprilia kini telah berevolusi menjadi salah satu mesin paling kompetitif di MotoGP, berjuang untuk kejuaraan dunia di tangan Aleix Espargaro.

Pada musim ini, Iannone berkata: “Aleix Espargaro adalah wahyu. Pecco Bagnaia cepat, tetapi dia belum memiliki kontinuitas paruh kedua tahun 2021.

“[Ducati] telah bersinar selama bertahun-tahun, memiliki grup yang bagus dan hanya lapisan gula yang hilang: sebelum itu adalah motor untuk beberapa orang, sekarang semua orang melaju dengan cepat. Gigi Dall'Igna adalah salah satu yang paling saya hormati.

“Aprilia terkesan, tapi saya tahu bagaimana mereka bekerja dan saya mengharapkan lompatan ini: mereka bisa berjuang untuk gelar sampai akhir. Fabio Quartararo adalah yang paling solid: kesalahan Assen bisa terjadi, tetapi dia tetap yang paling konstan.”