Sebagai pabrikan MotoGP paling sukses dalam sejarah olahraga ini, Honda memiliki banyak pembalap superstar untuk dipilih selama beberapa dekade.

Dengan banyak susunan pemain bertabur bintang dari tahun-tahun yang datang dengan tim impian Honda tidak begitu mudah, mengabaikan kesulitan dalam membandingkan era dan generasi yang berbeda untuk saat ini, tetapi ini adalah gambaran dari Honda sepanjang masa. pengendara MotoGP terbaik.

Marc Marquez (2013-Sekarang): 6 gelar dunia MotoGP, 56 kemenangan, 127 start

Tidak mengherankan mengingat sejarah MotoGP baru-baru ini, secara statistik Marc Marquez menjadi yang teratas untuk Honda dengan enam mahkota kejuaraan dunia MotoGP dan 56 kemenangan dari 127 start kelas utama.

Juga tidak diragukan lagi rekornya akan terus meningkat menjelang tahun 2020 sebagai juara dunia MotoGP saat ia mendekati rekor sepanjang masa yang dipegang oleh orang-orang seperti Valentino Rossi dan Giacomo Agostini.

Marquez tetap menjadi pebalap satu merek sejauh ini dalam karir MotoGP-nya, naik ke tim pabrikan Repsol Honda pada 2013, dan memecahkan hampir setiap rekor untuk rookie di kategori utama.

Dengan hanya kehilangan satu gelar selama tujuh musim untuk Honda, musim 2015 yang terkenal, Marquez telah menjadi kelas lapangan dan dilengkapi dengan RC213V. Pembalap Spanyol itu telah menjadi kombinasi yang tak tertahankan bahkan selama perubahan peraturan ke elektronik standar dan beralih dari ban Bridgestone ke Michelin, dengan selama beberapa tahun terakhir Honda telah memformulasikan sepeda sesuai kebutuhan dan gaya berkendara yang tepat - bahkan dengan mengorbankan pengendara lainnya. .

Semua fokus tetap pada masa depan, tetapi dengan Marquez menandatangani perpanjangan kontrak empat tahun baru dengan HRC, pembalap Spanyol itu tampaknya akan semakin memperkuat status legendarisnya dengan Honda.

[[{"fid": "1510776", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, ", "field_image_description [und] [0] [value]": "Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP,", "field_search_text [und] [0] [value]": "Mick Doohan , Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser " , "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP,", "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai]": "Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand P Spanyol 1996 rix, Jerez, MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "}}," atribut ": {" alt ":" Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "," title ":" Mick Doohan, Repsol Honda, Alex Criville, Grand Prix Spanyol 1996, Jerez, MotoGP, "," style ":" height: 678px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Kredit foto: Fotografi Emas dan Angsa

Mick Doohan (1989-1999): 5 gelar dunia 500cc, 54 kemenangan, 137 start

Marc Marquez baru-baru ini melampaui pebalap terhebat Honda sebelumnya, secara statistik, setelah secara efektif menyamai rekor Mick Doohan selama 12 bulan terakhir.

Setelah musim 1991 yang menjanjikan sebagai runner-up Wayne Rainey di Yamaha, gelar juara Doohan tahun 1992 dirusak oleh kecelakaan latihan yang buruk di Assen yang hampir mengakibatkan Australia kehilangan kaki kanannya.

Meskipun comeback yang menakjubkan di dua putaran terakhir Doohan kalah dari Rainey lagi tetapi hanya dengan empat poin.

1993 adalah musim yang terganggu oleh pemulihan cedera, sementara ia melakukan adaptasi pada rem belakang yang dioperasikan dengan ibu jari kiri dan ditambah dengan perbaikan Honda, ia mendominasi kelas utama selama lima musim berikutnya.

Lima gelar juara dunia 500cc berturut-turut dan tingkat keberhasilan 62% antara 1994 hingga 1998 membuat Doohan tak tersentuh dalam kemitraan dengan kepala kru Jeremy Burgess.

Sayangnya, dominasinya tiba-tiba berakhir selama putaran ketiga musim 1999 ketika dia jatuh dalam sesi kualifikasi basah di putaran Spanyol dan menderita patah kaki parah ditambah banyak cedera lainnya yang disebut penyelesaian prematur untuk karirnya.

Valentino Rossi (2000-2003): 3 gelar dunia 500cc / MotoGP, 33 kemenangan, 64 start

Terlepas dari ketenaran dan kesuksesan yang lebih besar sebagai pebalap Yamaha, Valentino Rossi tetap menjadi bagian besar dari sejarah Honda di kelas utama dengan memenangkan tiga gelar dunia dalam waktu empat tahun dengan tingkat keberhasilan kemenangan hampir 52% dalam periode tersebut.

Berkat rekornya yang menakjubkan di kelas-kelas yang lebih kecil sebagai juara dunia 125cc tahun 1997 dan juara dunia 250cc tahun 1999, Rossi masuk ke tim yang sangat berpengalaman di Honda yang dipimpin oleh kepala kru Jeremy Burgess.

Tahun pertama yang solid sebagai rookie membuatnya menjadi runner-up untuk Kenny Roberts Jnr dengan dua kemenangan atas namanya yang meletakkan fondasi untuk era dominannya yang diikuti pada 2000-an.

Memenangkan gelar juara dunia kelas premier perdananya dengan Honda NSR500, rebranding MotoGP melihat peluncuran Honda RC211V di balap Grand Prix. Seperti yang kemudian diakui Rossi, dia tidak yakin motor baru itu bisa menyamai kesuksesan pendahulunya tetapi segera terbukti salah pada tahun 2002 ketika dia mengklaim 11 kemenangan, 15 podium secara keseluruhan dan tujuh posisi pole untuk merebut gelar dunia dan yang pertama dalam warna Repsol.

Terlepas dari kejar-kejaran lain untuk gelar 2003, Rossi dan Honda berpisah di akhir musim. Banyak alasan yang berspekulasi sebagai penyebab keretakan, mulai dari motor Honda yang dianggap sebagai alasan kesuksesannya daripada pembalap, hingga pola pikir dan kontrol yang diinginkan tim untuk menempatkannya di bawah.

Terlepas dari alasannya, Rossi pindah ke Yamaha dari tahun 2004 dan tidak pernah kembali.

Freddie Spencer (1981-1987): 2 gelar dunia 500cc, 20 kemenangan, 48 start

Sinonim sebagai bagian dari revolusi besar Amerika di balap Grand Prix, kesuksesan terbesar Spencer semuanya datang bersama Honda meskipun memulai dan mengakhiri karirnya di Yamaha.

Dengan dua gelar dunia kelas utama, pada tahun 1983 dan 1985, ditambah mahkota 250cc-nya juga diamankan dengan Honda pada tahun 1985, Spencer menjadi pemenang GP termuda (sampai Marc Marquez mengambil rekor itu darinya 30 tahun kemudian) ketika dia mengklaim kemenangan di Spa -Fracorchamps pada tahun 1982 untuk memperkenalkan dirinya kepada dunia.

Hanya satu tahun kemudian Spencer menghadapi 'King' Kenny Roberts untuk memenangkan mahkota dunia perdananya dengan hanya dua poin di babak final.

Sementara masalah Honda dengan V4 NSR500 pada tahun 1984 menghentikan tanggung jawabnya, semuanya datang bersama untuk Spencer di musim 1985 yang sempurna ketika ia mengklaim gelar juara dunia 500cc dan 250cc - sebuah prestasi yang belum pernah dilakukan sejak itu.

Cedera akhirnya membatasi karir balap dan waktunya bersama Honda.

[[{"fid": "1510777", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Wayne Gardner, Honda , 1988 MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, 1988 MotoGP, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, 1988 MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, 1988 MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "}}," atribut ": {" alt ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "," title ":" Wayne Gardner, Honda, MotoGP 1988, "," style ":" height : 622px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Kredit foto: Fotografi Emas dan Angsa

Wayne Gardner (1983-1992): gelar dunia 1.500cc, 18 kemenangan, 102 start

Tidak ada yang bisa mempertanyakan komitmen Gardner pada Honda karena dia menghabiskan seluruh karirnya di Grand Prix balapan untuk pabrikan Jepang itu dari hari-harinya memulai dengan Honda Inggris pada tahun 1983 hingga tahun terakhirnya di Rothmans Honda-HRC pada tahun 1992.

Setelah memperhatikan mesin-mesin privateer dan di kejuaraan Inggris, pembalap Australia itu mengamankan tempat di skuad HRC untuk tahun 1985 bersama Freddie Spencer dan setelah tahun pertama yang solid mempelajari tali, pembalap Australia dengan cepat naik pangkat untuk meluncurkan serangan gelar di 1986, kalah dari Eddie Lawson di Yamaha dengan 22 poin.

Tetapi pada tahun 1987, bekerja sama dengan insinyur Spencer sebelumnya Jeremy Burgess, Gardner menuntut gelar dunia 500cc untuk skuad pabrikan Honda dengan mengalahkan Randy Mamola dan Lawson dalam prosesnya.

Mempertahankan gelarnya gagal karena Lawson dan Yamaha mendapatkan kembali dominasinya, tetapi pembalap Australia itu masih mampu mengalahkan Wayne Rainey ke posisi runner-up sebagai pengisi daya utama Honda.

Pada tahun 1989, Gardner melihat rival utama Lawson bergabung dengannya di Honda dan kemudian mengalahkannya untuk merebut gelar lagi karena ia menderita cedera kaki yang serius di Laguna Seca yang memaksanya untuk absen dalam enam balapan.

Meskipun dua kemenangan pada tahun 1990 di Jerez dan putaran kandangnya di Phillip Island, musim Gardner terhenti oleh cedera lagi yang membuatnya kehilangan tiga putaran penting dan turun ke tempat kelima di klasemen akhir.

Cedera akhirnya membatasi karirnya, tetapi sebagai juara dunia pertama Australia, Gardner dipandang sebagai pelopor untuk generasi mendatang. Dia menikmati satu kemenangan terakhir dengan kemenangan di Grand Prix Inggris 1992 di Donington Park sebelum tersingkir di dua balapan kemudian di akhir musim.

Alex Criville (1992-2001): gelar dunia 1.500cc, 15 kemenangan 139 dimulai

Sementara Criville paling dikenang karena hidup dalam bayang-bayang kesuksesan Mick Doohan sebagai rekan setimnya di Honda, rekor pembalap Spanyol itu menempatkannya dengan kuat dalam daftar ini karena kemampuannya sendiri.

Sebagai juara dunia 125cc tahun 1989, Criville naik ke kelas utama pada tahun 1992 awalnya mengendarai Pons Honda dan menarik perhatian paddock sebagai pemenang rookie dengan mengalahkan orang-orang seperti John Kocinski dan Alex Barros di TT Belanda - menjadi yang pertama. Pembalap Spanyol memenangkan balapan 500cc.

Sukses lebih lanjut untuk Pons Honda pada tahun 1993 menyebabkan Criville bergabung dengan skuad pabrikan Honda pada tahun 1994 bersama Doohan dan Shinichi Ito untuk mengantarnya ke tempat keenam yang solid di klasemen.

Dengan perusahaan minyak besar Spanyol Repsol menempatkan sponsor kembali ke skuad pabrikan Honda pada 1995, Criville memberikan kemenangan kandang perdananya di Catalan di Circuit de Barcelona-Catalunya pada putaran terakhir musim ini.

Itu mengatur Criville untuk tantangan gelar 500cc pada tahun 1996 yang sering menyebabkan dia harus berhadapan dengan Doohan, yang terkenal di tikungan terakhir Grand Prix Spanyol ketika dia melakukan pukulan tinggi secara dramatis.

Pembalap Spanyol itu akhirnya harus bermain biola kedua setelah Doohan selama tiga musim berikutnya yang tetap terjadi sampai Australia terpaksa pensiun setelah kecelakaan mengerikan selama sesi kualifikasi basah di putaran Spanyol 1999.

Criville mengambil peran utama di Repsol Honda dan memberikan tim gelar juara dunia lainnya dengan mahkota 500cc perdananya berkat enam kemenangan dan empat podium lebih lanjut musim itu.

Tetapi sebagai juara bertahan ia berjuang dengan NSR500 yang diperbarui dan mengumpulkan hanya satu kemenangan dan podium lain dalam perjalanannya ke tempat kesembilan di kejuaraan terakhir. Dia juga berjuang pada 2001 sebelum menghentikan karirnya karena masalah medis.

Sementara kesuksesan akhir Criville singkat tapi manis, itu menginspirasi kebangkitan dominasi Spanyol di kelas utama selama tahun 2010-an. Meskipun tidak memenangkan gelar dunia kategori teratas, Dani Pedrosa tetap menjadi sosok yang selalu hadir di depan, sementara Jorge Lorenzo telah memenangkan tiga mahkota MotoGP sebelum supremasi Marc Marquez yang sedang berlangsung menghasilkan enam kejuaraan dunia MotoGP dan terus bertambah.

[[{"fid": "1510778", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," field_image_description [und] [0] [value] " : "Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP,", "field_search_text [und] [0] [value]": "Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP,"}, "link_text": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011 , MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "}}," atribut ": {" alt ": Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," title ":" Casey Stoner, Repsol Honda, MotoGP Australia 2011, MotoGP, "," style ":" height: 624px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Kredit foto: Fotografi Emas dan Angsa

Casey Stoner (2006, 2011-2012): 1 gelar dunia MotoGP, 15 kemenangan, 48 start

Casey Stoner melakukan debut MotoGP dengan LCR Honda yang menjadi runner-up 250cc tahun sebelumnya dan meskipun musim rookie sebagian besar rendah, dengan podium tempat kedua di Turki sebagai sorotan, kemampuan Stoner benar-benar ditunjukkan ketika ia pindah ke skuad pabrikan Ducati.

Tapi waktunya bersama Honda tidak berakhir di sana karena skuad pabrikan mendapatkan tanda tangan Australia dari 2011 yang memicu kemitraan sempurna saat Stoner menyerbu mahkota dunia MotoGP kedua dalam karirnya dan yang pertama Honda sejak Nicky Hayden pada 2006.

Honda telah merencanakan masa depan jangka panjangnya dengan Stoner sebagai pebalap utamanya, sampai dia mengejutkan dunia motorsport dengan mengumumkan pengunduran dirinya pada konferensi pers pra-acara di Grand Prix Prancis 2012.

Kehilangan cinta untuk balapan dan kekacauan politik sebagian menjadi penyebab keputusannya, bersama dengan keinginan untuk menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga mudanya, tetapi di tahun-tahun berikutnya, kesehatannya yang kronis juga muncul sebagai faktor di balik seruannya untuk berhenti balapan. di usia pertengahan 20-an.

Eddie Lawson (1989): gelar dunia 1.500cc, 4 kemenangan, 15 start

Sebuah nama yang lebih terhubung dengan Yamaha melalui karir balapnya, Eddie Lawson hanya bersaing satu musim untuk Honda tetapi di dalamnya ia mengantarkan gelar dunia 500cc tahun 1989.

Eddie yang "mantap" datang ke Honda sebagai juara dunia tiga kali setelah tugas pertamanya di Yamaha dan beradaptasi dengan NSR500 hampir seketika dengan naik podium pada debutnya di Grand Prix Jepang sebelum memenangkan upaya keempatnya di putaran Spanyol.

Mengambil lawan utama Wayne Gardner di Honda, kesempatan Lawson untuk menjadi pembalap pertama yang memenangkan gelar dunia berturut-turut untuk dua pabrikan berbeda terbuka ketika Gardner patah kakinya dalam kecelakaan di Laguna Seca yang berarti dia absen total enam balapan.

Lawson benar-benar mendapat untung untuk merebut gelar untuk Honda di atas rekan Amerika Wayne Rainey di Yamaha dengan 18,5 poin.

[[{"fid": "1510779", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP , "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP, "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP,", "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP, "}}," atribut ": {" title ":" Nicky Hayden, Repsol Honda, MotoGP Valencia 2006, MotoGP, "," style ":" height: 678px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 4 "}}]]

Kredit foto: Fotografi Emas dan Angsa

Nicky Hayden (2003-2008, 2014-2016): 1 gelar juara dunia MotoGP, 3 kemenangan, 132 start

Sebagai juara termuda AMA, Honda merekrut Kentucky Kid untuk membawanya ke MotoGP pada tahun 2003 untuk bergabung bersama Valentino Rossi di skuad Repsol Honda. Ini membuat Hayden kurva belajar yang sulit di tahun rookie-nya memahami sepeda baru, trek, tim, dan saingan, tetapi dia masih mendapatkan sepasang podium.

Setelah musim 2004 yang sulit, Hayden membuat terobosan pada 2005 di Laguna Seca, mendapatkan keuntungan sebagai salah satu dari sedikit pembalap di grid dengan pengalaman di trek, saat ia melanjutkan untuk memastikan kemenangan pertamanya di MotoGP. Itu memberi Amerika momentum yang sangat dibutuhkan untuk memasuki paruh akhir musim 2005, mengambil empat podium berturut-turut di akhir tahun, sebelum mengulangi prestasi yang sama di awal tahun 2006.

Tahun ini akan berubah menjadi musim spesial bagi Hayden saat ia melawan Rossi untuk menyegel gelar dunia bersejarah, disorot oleh kemenangan di Assen dan Laguna Seca, saat ia memberikan mahkota MotoGP pertama Honda sejak Rossi melakukannya pada tahun 2003.

Hayden tidak mampu mempertahankan gelar MotoGP-nya yang kokoh pada tahun 2007 saat beradaptasi dengan Honda RC212V baru karena ia hanya mengamankan tiga podium sepanjang musim dalam perjalanannya ke posisi kedelapan dalam kejuaraan.

Hubungan orang Amerika itu dengan Honda memburuk dengan cepat pada tahun 2008 ketika rekan setimnya Dani Pedrosa mulai menggantikannya dalam urutan kekuasaan, dengan pembalap Spanyol itu diizinkan untuk beralih ke ban Bridgestone pada pertengahan musim saat dia berjuang di Michelins.

Hayden mengakhiri kemitraan 10 tahun dengan Honda untuk hengkang ke Ducati pada 2009.

Pada tahun 2014, Hayden kembali ke Honda dengan mengendarai tim Aspar menggunakan spesifikasi terbuka RCV1000R tetapi menghabiskan musim itu untuk bersaing memperebutkan posisi poin paling bawah. Pada 2015 Hayden tetap di tim yang beralih ke motor spesifikasi terbuka Honda RC213V-RS tetapi mengalami musim yang lebih buruk dengan hanya menyelesaikan lima poin sepanjang tahun.

Saat berkompetisi untuk tim Honda World Superbike yang didukung pabrik, Hayden membuat dua pertandingan terakhir Honda di MotoGP pada tahun 2016, pertama di Marc VDS untuk menggantikan Jack Miller yang cedera di Aragon sebelum mengambil tugas yang sama menggantikan Dani Pedrosa di skuad Repsol Honda di Phillip Island.

Akhirnya, Dani Pedrosa yang mencatatkan 31 kemenangan dari 236 start untuk Repsol Honda dalam karir MotoGP-nya harus disebutkan secara terhormat, tetapi mahkota kelas utama tidak diraih oleh pembalap Spanyol itu pada beberapa kesempatan.

Sementara biaya gelar 2010 secara kejam dihentikan oleh cedera, memaksanya untuk melewatkan tugas penting tiga putaran di Jepang, Malaysia dan Australia, peluang terbaiknya datang pada tahun 2012 ketika ia kehilangan 18 poin di akhir musim ke Jorge Lorenzo. .

Tapi anggukan harus diberikan kepada Pedrosa setelah menghabiskan seluruh karir balapnya di kelas atas bersama Honda dan hanya tertinggal dari Marc Marquez, Mick Doohan dan Valentino Rossi untuk sebagian besar kemenangan balapan MotoGP Honda.

 

Comments

Loading Comments...