Mungkin tidak nyaman membaca untuk Yamaha, tetapi setidaknya susunan tim pabrikan MotoGP 2021 mereka yang terdiri dari Maverick Vinales dan Fabio Quartararo sepakat.

Sambil melakukan yang terbaik untuk tetap diplomatis, selama akhir pekan Valencia keduanya menjelaskan kesalahan yang dibuat dengan motor Factory-Spec 2020 dan bahwa '2019' A-spec yang digunakan oleh Franco Morbidelli akan menjadi pilihan yang lebih baik. musim.

Ini adalah pil pahit yang harus ditelan Quartararo, karena pemuda Prancis itu berjuang untuk ditingkatkan ke mesin Factory-Spec untuk musim terakhirnya di Petronas sebelum bergabung dengan tim resmi Yamaha pada 2021.

Tetapi setelah melihat harapan gelarnya secara resmi berakhir dengan akhir pekan yang tidak sesuai kecepatan dan awal musim gugur - sementara Morbidelli mengambil kemenangan ketiga tahun ini untuk naik ke posisi kedua dalam klasemen di belakang juara Suzuki yang baru dinobatkan Joan Mir - Quartararo mengakui bahwa Spesifikasi Pabrik adalah ' bukan pilihan yang benar '.

"Saya tidak begitu senang, tetapi [Spesifikasi Pabrik] adalah motor yang kami inginkan di awal tahun; kami mendorongnya," kata Quartararo, yang membawa M1 dengan spesifikasi lebih rendah ke tujuh podium di musim rookie-nya. .

"Itulah yang membantu [meyakinkan] saya untuk menandatangani kontrak juga dengan tim Pabrik adalah bahwa kami menginginkan motor [Pabrik] ini, tapi sayangnya untuk tahun ini itu bukan pilihan yang tepat!"

Menyuarakan pendapat Vinales - tetapi berbeda dengan pendapat Valentino Rossi - Quartararo berkata: "Bagi saya, [perbedaan] antara motor 2020 dan 2019 sangat besar.

"Yang pasti, Franco juga membuat langkah karena tahun lalu dia tidak naik podium dan tahun ini dia jauh lebih cepat. Jadi Franco berkembang pesat dan dia pantas mendapatkannya karena saya melihat dia bekerja dengan cara yang sangat baik.

"Tetapi bahkan jika saya memenangkan tiga balapan, saya tidak begitu senang karena saya pikir dengan motor yang lebih konsisten kami bisa bertarung lebih banyak dan berjuang untuk lebih banyak kemenangan."

"Saya pikir itu lebih membuat frustrasi, saya tidak akan mengatakan Yamaha, tetapi ketika Anda bekerja sebanyak itu, biasanya motor Pabrik 2020 - saya tidak akan mengatakan harus lebih baik, tetapi serupa atau lebih baik [dari motor tahun lalu]," tambahnya.

Salah satu faktor yang tampaknya memperkuat opini Quartararoand Vinales adalah mereka mencoba ban belakang Michelin 2020 yang direvisi dengan Yamaha (A-Spec) 2019 di Valencia November lalu.

"Saya penasaran ingin tahu, sayangnya saya tidak bisa, potensi yang akan kami miliki dengan ban baru dan motor lama," kata Quartararo.

"Dalam tes [November lalu] kecepatan kami sangat cepat di sini, dengan ban yang persis sama seperti saat kami balapan dan motor tahun lalu. Dan tahun ini kami bahkan tidak bisa mendapatkan satu detik pun dari kecepatan ini."

[[{"fid": "1586312", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Maverick Vinales, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Maverick Vinales, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Maverick Vinales, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Maverick Vinales, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Maverick Vinales, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Quartararo dan Vinales kini tentunya ingin agar Yamaha mencermati secara serius paket 2019 yang menjadi basis dari motor berspesifikasi Pabrik 2021 ini.

"Saya pikir kami harus cukup pintar untuk melihat paket mana yang akan kami gunakan tahun depan," kata Quartararo. "Saya harap Yamaha bisa memahami kami. Kami akan mengadakan pertemuan dari Portimao."

Hilangnya kepercayaan pada Spesifikasi Pabrik 2020 begitu besar sehingga Quartararo dan Vinales kemungkinan besar akan memanfaatkan kesempatan untuk mencoba 2019 di final Portimao.

Tetapi karena pengendara tidak dapat mengubah spesifikasi mesin selama musim, hal terdekat yang bisa mereka dapatkan secara teori adalah menggabungkan sasis A-Spec dengan mesin Factory-Spec, tetapi tidak berpikir mesin 2020 akan cocok.

"Saya akan senang melakukannya! Tapi saya pikir itu tidak mungkin," kata Quartararo.

"Kami tidak akan memiliki [motor 2019 di Portimao]," kata Vinales. "Itu tidak mungkin, karena jika saya ingat dengan benar Anda tidak dapat mengubah spek mesin ... Jika kami bisa, pasti kami bisa mengubahnya."

Tetapi, bahkan di bawah pembekuan teknis khusus Covid, tiga pebalap Yamaha Spesifikasi Pabrik akan dapat beralih ke mesin A-Spec (dan karenanya motor) untuk musim depan, karena: ' Untuk acara pertama tahun 2021, pebalap akan diizinkan. untuk memilih antara mesin atau spesifikasi aero-body yang dihomologasikan oleh pabrikan pada tahun 2020 '.

“Tentu saja 2019 adalah musim yang berbeda, tetapi bagi saya motornya jauh lebih konsisten,” kata Quartararo.

"Jerez dan Barcelona langsung hebat [pada tahun 2020] tetapi di Misano dan semua trek lainnya kami terlalu kesulitan dan saya pikir kami perlu menemukan solusi untuk menjadi kompetitif seperti tahun lalu di setiap trek."

Tapi Rossi, yang akan bertukar tempat dengan Quartararo musim depan, jauh dari keyakinan bahwa 2019 akan lebih baik.

"Hormat saya, saya membalap tahun lalu dengan motor 2019, dan tahun ini dengan motor 2020, bagi saya perbedaannya tidak terlalu besar, dari yang saya ingat," kata Rossi, yang finis di urutan kedua belas pada Minggu.

"Saya pikir Franco menjalani musim yang luar biasa, dan saat ini dia adalah pembalap tercepat di MotoGP, dia pria yang lebih bugar. Bagi saya, ini membuat lebih banyak perbedaan. Dan kita akan lihat apa yang terjadi tahun depan."

[[{"fid": "1584580", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Fabio Quartararo, MotoGP Valencia, 14 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, MotoGP Valencia, 14 November 2020 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, MotoGP Valencia, 14 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo, MotoGP Valencia, 14 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Fabio Quartararo, MotoGP Valencia, 14 November 2020 ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Tak ada perbaikan selama dua pekan di Valencia

Paku lain di peti mati sejauh kepercayaan Quartararo dan Vinales pada M1 2020 adalah kurangnya kemajuan yang dibuat selama dua akhir pekan berturut-turut di Valencia.

"Kami telah berada di sini selama dua minggu. Dan dalam dua minggu kami belum melakukan perbaikan pada motornya," kata Quartararo.

Quartararo sekarang tampaknya telah sampai pada pandangan yang sama dengan Vinales; Pabrik-Spec bekerja sangat baik atau tidak sama sekali, sebagian besar tergantung pada jumlah pegangan yang tersedia. Dan jika Anda kesulitan, mengubah pengaturan hanya memperburuk keadaan.

"Saya pikir kami hanya perlu menggunakan basis kami di atas motor," kata Quartararo. "Saya perlu menyesuaikan diri dengan motor karena kami melihat bahwa selama semua perubahan ini tidak ada yang berhasil.

"Jadi jika kita memulai dengan cara yang sangat baik di Portimao, pasti kita bisa mendapatkan sesuatu yang sangat bagus.

"Tapi jika kami tersesat - dan ini adalah sesuatu yang saya pikir kami pelajari cukup banyak akhir pekan ini dengan mengganti motor naik dan turun, apapun yang bisa Anda bayangkan, dan peningkatannya nol.

"Jadi saya pikir jika motornya tidak berjalan dengan baik, sesuaikan diri kita dengan motornya."

Vinales, yang finis sebagai Pabrik-Spec M1 teratas di tempat kesepuluh pada hari Minggu, 19 detik dari pertarungan kemenangan mendebarkan antara Morbidelli dan Jack Miller, mengatakan:

"Kami mengubah banyak hal pada motor, juga Valentino dan Fabio, dan tampaknya tidak ada yang berhasil. Kami memiliki batasan - misalnya dalam balapan ini, itu 1'31, dan kami tidak bisa melakukannya.

"Akhir pekan ini kami menemukan sesuatu yang positif pada rem, dan itu bagus, karena saya bisa mengerem sangat terlambat, dan itu sesuatu yang saya suka. Tapi kami tidak memiliki grip belakang, dan inilah masalahnya. Pada perbankan kami tidak memiliki grip. Dan inilah perbedaannya dibandingkan tahun lalu.

“Sejujurnya, kami tidak tahu bagaimana meningkatkan motornya, karena kami mencoba banyak hal.

"Saya tidak tahu apa yang akan kami lakukan untuk tahun depan, karena sulit untuk memiliki arah yang jelas. Semakin banyak yang kami ubah, kami tidak pernah menyentuh [meningkatkan] area grip. Jadi saya benar-benar tidak tahu.

"Kami perlu meningkatkan terlalu banyak hal. Tapi saya tidak terlalu memikirkannya. Saya telah menghabiskan empat tahun seperti ini, saya mencoba untuk tenang, saya mencoba memberikan informasi terbaik yang saya bisa untuk Yamaha, dan kami ' Saya akan melihat apakah tahun depan kami dapat memiliki motor yang lebih kompetitif. "

Awal yang sempurna untuk Quartararo di Jerez

Semua itu sangat jauh dari sepasang kemenangan sempurna Quartararo, di depan Vinales, di pembuka musim Jerez.

Tetapi mengingat kesulitan yang mengikutinya, # 20 sekarang merasa ada faktor lain yang berperan dalam kemenangan awalnya.

"Selama lockdown saya berlatih lebih dari sebelumnya dan saya pikir pada saat itu saya adalah salah satu pembalap yang, setelah sekian lama tanpa balapan, menyesuaikan diri dengan sangat cepat dan mungkin pembalap lain berjuang lebih keras di Jerez," Quartararo menjelaskan.

"Jerez dan Barcelona juga trek yang selalu saya ikuti dengan cepat dan sangat cepat tahun lalu. Tapi [tahun ini] begitu kami tiba di trek di mana kami sedikit kesulitan tahun lalu, kami benar-benar jauh ke belakang. .

"Di sini sangat aneh karena tahun lalu kami berjuang untuk hasil yang bagus [1,0 dari Marc Marquez dan kemenangan] dan sekarang kami mampu bertarung untuk posisi 10 atau 12.

"Jadi saya akan penasaran untuk melihat apa potensi kami dengan motor tahun lalu dalam kondisi seperti ini."

[[{"fid": "1585909", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Kecelakaan Fabio Quartararo, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Kecelakaan Fabio Quartararo, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Kecelakaan Fabio Quartararo, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020", "field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Kecelakaan Fabio Quartararo, balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Kecelakaan Fabio Quartararo , Balapan MotoGP Valencia, 15 November 2020 "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

'Mir pantas mendapatkan gelar'

Meskipun harapan gelar mereka sendiri secara resmi berakhir pada hari Minggu, Quartararo dan Vinales dengan cepat memberi selamat kepada juara baru Joan Mir.

"Dia menjalani musim yang luar biasa, konsistensi yang dia miliki, itulah mengapa dia memenangkan kejuaraan karena konsistensinya luar biasa dari balapan 4 hingga akhir," kata Quartararo.

"Dia pantas mendapatkan banyak gelar ini karena itulah yang kami lewatkan tahun ini, konsistensi, untuk memperebutkan lebih banyak podium. Selain tiga kemenangan kami tidak membuat podium.

"Anda tidak bisa memenangkan kejuaraan dengan cara ini dan, ya, sangat berjuang untuk mengetahui mengapa kami seperti ini. Tapi ya, Joan pantas mendapatkan kejuaraan dan selamat untuknya."

Quartararo memulai balapan dengan rekan setim Mir di Suzuki, Alex Rins, untuk posisi kedua, tetapi melebar di Tikungan 2 dan kemudian jatuh dari posisi ke-18 di lap 9.

"Saya memiliki sedikit waktu di Tikungan 2 dan hampir menabrak Maverick jadi saya pergi ke luar," kata pria Prancis itu, yang kemudian mendapat peringatan batas lintasan karena berulang kali berlari melebar saat dia kesulitan menangani M1-nya.

"Saya melihat orang-orang di depan saya melakukan banyak kecepatan tikungan dan saya hanya mencoba melakukan hal yang sama seperti mereka tapi sayangnya jatuh."

Vinales lolos di urutan keenam, tetapi kehilangan posisi di awal dan turun ke urutan ke-13 pada akhir lap 1.

"Lompatan pertama di awal bagus, tapi kemudian semua orang melewati saya di jalan lurus," kata Vinales, salah satu yang pertama berhenti dan memberi selamat kepada Mir setelah finis.

"Dia pantas mendapatkannya. Mereka sangat bagus, sangat kuat," kata Vinales. "Sayang sekali kami membuat tiga angka nol. Tapi bagaimanapun, apa yang kami lihat di akhir musim adalah kami tidak punya apa-apa untuk memperebutkan gelar. Jadi sejujurnya, saya tidak bisa bicara terlalu banyak.

"Saya hanya ingin memberi selamat kepadanya karena dia melakukannya dengan sangat baik, dan hanya itu."

Rossi, yang seperti Mir memenangkan gelar kelas premier pertamanya di musim kedua, berkata: "Saya mengucapkan selamat kepada Mir, karena pertama-tama, untuk memenangkan kejuaraan di musim kedua Anda, itu bukan untuk semua orang. Hanya jumlah kecil. pembalap dalam sejarah mampu memenangkan kejuaraan hanya dalam musim kedua mereka.

"Dia sangat muda, tapi dia tidak membuat kesalahan. Dia selalu membuat keputusan yang tepat di saat-saat penting, dan dia cepat. Jadi saya pikir dia pantas mendapatkan banyak kejuaraan ini, bersama dengan Suzuki dan semua tim. Mereka membuat keputusan yang tepat. Pekerjaan yang luar biasa, motornya bekerja dengan sangat baik, dan mereka pantas mendapatkan kemenangan ini. "

Morbidelli memegang keunggulan 4 poin atas Rins, memimpin 15 poin atas Vinales dan unggul 17 poin atas Quartararo dalam pertarungan untuk menjadi runner-up gelar di Portimao.