Kalender MotoGP 'Covid' tahun lalu yang terkompresi, yang menampilkan 14 putaran dalam waktu empat bulan, termasuk sembilan balapan terakhir selama sebelas akhir pekan, mendorong diskusi baru tentang apakah setidaknya beberapa balapan akhir pekan harus dikurangi menjadi hanya dua hari.

Biasanya, pemasukan tiket dari penonton berarti mempersingkat suatu acara tidak memungkinkan, tetapi dengan sebagian besar putaran diadakan tanpa penggemar musim lalu (dan mungkin awal musim ini), hal itu tidak menjadi perhatian untuk saat ini.

Kontrak penyiaran TV mungkin masih menjadi masalah, sementara sepuluh waktu latihan teratas untuk akses langsung Kualifikasi 2 akan diputuskan setelah satu sesi, tetapi F1 sudah mencoba jadwal dua hari (latihan dan kualifikasi pada hari Sabtu, lalu balapan pada hari Minggu) di babak Imola tahun lalu.

Pendapat beragam, beberapa merasa waktu lintasan lebih sedikit sebelum balapan menghasilkan lebih banyak kejutan, sementara yang lain berpikir itu hanya membuat 'simulator' bekerja lebih penting, oleh karena itu bermain ke tangan tim yang lebih besar (Mercedes satu-dua di kualifikasi dan balapan) .

Berbagai pandangan juga ada di antara pebalap MotoGP, beberapa mendukung akhir pekan yang lebih pendek, beberapa menentang dan beberapa - seperti juara dunia baru Joan Mir - tidak terlalu khawatir.

"Bagi saya ini bukan masalah besar, lebih banyak waktu untuk dihabiskan di rumah!" Mir berkata tentang balapan dua hari di akhir pekan. "Tapi apa pun yang dikatakan penyelenggara, saya akan melakukannya!"

Rekan pemimpin gelar Fabio Quartararo melihat plus dan minus.

"Saya pikir itu baik dan buruk," katanya. "Saya lebih suka keluar dengan sepeda [pada hari Jumat] daripada berlari di treadmill.

"Tapi memang benar bahwa dua hari, Sabtu dan Minggu, seperti yang dilakukan Formula Satu di Imola sangat bagus karena saya pikir kami memiliki basis yang bagus untuk motor kami dan biasanya kami tidak banyak berubah.

"Jadi saya pikir akan sangat bagus dan menyenangkan memiliki perubahan besar dalam jadwal."

Rekan setim Monster Yamaha 2021, Maverick Vinales setuju bahwa lebih sedikit latihan dapat membuat balapan 'jauh lebih menarik' karena sifat untung-untungan menemukan set-up (skenario yang sudah terjadi ketika sesi latihan basah diikuti oleh balapan kering, atau sebaliknya) tetapi lebih memilih format saat ini.

"Saya pikir sulit memiliki waktu untuk memasang motor dan memahami bagaimana lintasan berjalan hanya dalam dua hari," kata pembalap Spanyol itu.

"Tapi juga bisa membuatnya jauh lebih menarik, karena mungkin akhir pekanmu tidak bagus.

"Saya suka bagaimana, saya suka berkendara pada hari Jumat dengan tenang, lalu Sabtu dan Minggu. Tapi kalau dua hari, bagi saya tidak apa-apa."

Dengan rekor sembilan pemenang berbeda musim lalu, membuat MotoGP kurang bisa diprediksi pasti masuk dalam daftar prioritas olahraga tersebut.

Namun, yang lain berpendapat bahwa balapan yang mendebarkan tidak hanya tentang jumlah pemenang yang berbeda, tetapi jumlah menyalip dan memimpin perubahan dalam balapan.

Runner-up gelar Franco Morbidelli jelas menentang jadwal yang dipersingkat, bahkan memperingatkan itu bisa lebih berbahaya.

"Secara pribadi, saya tidak suka," kata pebalap Petronas Yamaha itu. "Kita semua telah berlomba sepanjang hidup kita dengan program ini - Jumat, Sabtu, Minggu - dan saya menyukainya.

“Saya pikir juga dengan Formula Satu itu lebih mungkin karena mereka menggunakan roda empat. Kami membutuhkan lebih banyak waktu untuk mengatur motor dan untuk terbiasa dengan trek dan segalanya. Saya pikir balapan kami menjadi lebih baik dan lebih baik sepanjang akhir pekan dan pada hari Sabtu itu bukan yang terbaik.

"Ini bagus, karena kami membuat rekor dalam kualifikasi, tapi saya pikir itu bukan yang terbaik dan bisa lebih berbahaya jika hanya memiliki dua hari, hanya satu hari dan kemudian balapan."

Sebaliknya, Andrea Dovizioso tidak melihat negatif yang nyata.

“Bagi saya bisa bagus dan saya selalu dorong kalau kita bicarakan di Safety Commission. Tapi sepertinya tidak akan seperti itu,” ujarnya.

Rekan setim Mir di Suzuki, Alex Rins, juga mendukungnya, karena alasan kinerja pribadi.

"Dalam kasus saya, melihat hasilnya, pada hari Jumat saya selalu berada di belakang! Jadi alangkah baiknya melakukan hanya [yang berikut] dua hari!" dia bercanda.

Salah satu solusi untuk kurangnya waktu set-up adalah dengan hanya berhenti berlatih pada hari Jumat selama akhir pekan kedua putaran berturut-turut di sirkuit yang sama. Tapi dengan pembalap dan tim yang sudah hadir di trek, tidak masuk akal bagi mereka untuk tidak berkendara.