Setelah melawan Covid selama musim dingin, Fabio Quartararo membuat penampilan resmi pertamanya sebagai pebalap pabrikan Yamaha MotoGP selama peluncuran online tim 2021.

Pertanyaan pertama untuk pria Prancis itu tentu saja tentang kesehatannya, pemain berusia 21 tahun itu mengaku sedikit menurunkan kewaspadaannya begitu musim MotoGP berakhir pada November.

"Dari Jerez sampai Portimao sangat ketat, saya selalu berada di rumah dengan kelompok yang sangat kecil. Tetapi setelah Portimao Anda tidak memiliki refleks yang sama, katakanlah. Anda tidak membersihkan tangan sebanyak yang Anda lakukan selama kejuaraan , Anda melepas topeng terlalu banyak dan saya terkena Covid, "kata Quartararo.

"Saya mendapatkannya dengan sangat buruk dan juga butuh setidaknya satu bulan untuk kembali ke 100%. Jadi saya sedikit khawatir, tapi akhirnya saya senang karena saya telah mencapai level yang sangat bagus dan merasa sangat hebat. "

Setelah melewati rintangan Covid, Quartararo sekarang memiliki lebih dari dua minggu untuk menunggu sebelum melakukan debut lintasannya untuk tim Pabrikan Yamaha dalam tes pembukaan Qatar.

Quartararo mendapatkan promosinya ke tim Resmi setelah dua tahun yang luar biasa bersama Petronas Yamaha, tujuh podium di musim rookie-nya diikuti oleh kemenangan balapan MotoGP pertama dan kejuaraan dunia dipimpin oleh pebalap satelit M1.

Tetapi saat kejuaraan mendekati klimaksnya, Quartararo menukik dari posisi pertama menjadi kedelapan dalam kejuaraan dunia, sifat mesin Factory-Spec yang berubah-ubah kontras dengan konsistensi rekan setimnya, Franco Morbidelli, yang naik ke posisi kedua di belakang Joan Mir di A yang lebih tua. -Spec sepeda.

"Tahun lalu sulit pertama-tama karena kami memiliki beberapa masalah [katup] dengan motor seperti yang diketahui semua orang, tetapi juga untuk saya sendiri, karena pada 2019 semuanya berjalan dengan sempurna dan 2020 juga dimulai dengan sempurna tetapi kemudian masalah besar, naik-turun , "Kata Quartararo.

Petenis # 20 itu tentu tidak sendirian menderita di Factory-Spec di putaran penutupan, Maverick Vinales dan Valentino Rossi juga gagal meraih podium dalam lima balapan terakhir, tetapi dengan melihat ke belakang Quartararo yakin dia bisa menanganinya secara berbeda.

“Akhir tahun kami tidak pernah naik satu motor Factory-Spec di P1 atau P2 dan yang lainnya turun di P10 atau P11. Kami semua down, atau all up,” ujarnya. "Tapi ketika Anda berjuang untuk podium dan kemenangan dan kemudian Anda berada di P10, Anda menginginkan lebih, Anda marah pada diri sendiri dan kemudian Anda berbuat lebih buruk."

Berusaha mengulangi kesuksesan sebelumnya dan menahan pengisian Mir, reaksi alami Quartararo adalah mendorong lebih keras lagi dalam menghadapi masalah cengkeraman yang merusak M1 Spesifikasi Pabrik.

"Saya tidak terlalu merasakan tekanan tetapi motornya berjalan dengan baik. Saya menjalani dua balapan aneh di Misano lalu saya kembali ke Barcelona, memenangkan balapan. Kemudian kami memiliki beberapa trek di mana kami berjuang, potensi motor semakin meningkat. lebih rendah dan saya melihat saya kehilangan kejuaraan, "jelasnya.

"Saya ingin mendorong lebih banyak, tetapi dalam beberapa saat Anda mendorong lebih banyak dan Anda pergi jauh lebih rendah. Kemudian di Valencia, sama, saya terjatuh dua kali. Saya pikir pada saat-saat seperti ini lebih baik melakukan P7 daripada kecelakaan."

Berkontribusi pada reaksi berlebihan Quartararo bukan karena kurangnya pengalaman MotoGP, tetapi tidak adanya pengalaman dalam memperebutkan gelar juara dunia.

"Saya tidak pernah berjuang untuk kejuaraan selain CEV, tetapi perbedaannya sangat besar!" dia berkata.

“Tentu saja tahun lalu saya marah pada diri saya sendiri, karena saya kehilangan kesempatan besar untuk memenangkan kejuaraan, tapi sekarang saya berkata, 'oke, saya kehilangan kesempatan, tapi itu adalah sesuatu yang memberi saya banyak pengalaman untuk masa depan'.

"Sekarang saya bahkan tidak frustrasi, karena saya pikir saya telah belajar banyak hal.

"Tidak menerima saya akan berjuang untuk P6-P7-P8 dan malah membuat kecelakaan, ini adalah sesuatu yang saya berjuang untuk terima tahun lalu. Tapi untuk kejuaraan itulah yang Anda butuhkan, jika Anda tidak bisa melakukan yang lebih baik - poin , poin, poin.

"Pada akhirnya inilah yang membuat saya kehilangan banyak posisi di kejuaraan."

[[{"fid": "1598205", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Fabio Quartararo", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}, "link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Fabio Quartararo "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut " : {"title": "Fabio Quartararo", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Untuk menghindari terulangnya tahun lalu, Quartararo tidak hanya mengandalkan Yamaha untuk mengatasi kelemahan teknis motor Factory, dia juga bekerja dengan psikolog untuk beberapa perbaikan mentalnya sendiri.

"Saya telah menemui psikolog selama musim dingin, semuanya berjalan dengan baik dan saya akan melihat lagi sebelum awal musim," katanya.

"Pertama-tama, saya harus tetap tenang," jelasnya. "Saya mendengar banyak hal tahun lalu… 'Fabio tidak memiliki pelatih berkuda', 'Fabio tidak memiliki orang yang tepat di sekitarnya'. Untuk fokus, saya harus melupakan setiap hal yang orang katakan. Karena saya tahu saya memiliki yang benar orang-orang di sekitar saya.

"Psikolog membantu saya untuk hanya fokus pada diri saya sendiri dan tidak kehilangan waktu mendengar semua hal yang dikatakan orang-orang yang bagi saya tidak benar, dan saya tidak perlu menganggapnya penting.

"Juga misalnya tahun lalu ketika motor tidak bekerja dengan baik, saya ingin mengendarai [dan juga] membantu tim untuk memasang pengaturan, membantu menemukan ide untuk melihat apakah kami dapat meningkatkan motor.

"Tapi tugas saya adalah menganalisis dengan orang data dan kepala kru saya, memberikan pendapat saya tentang berkendara, bukan memikirkan jam dan jam pengaturan mana yang ingin saya lakukan.

"Saya perlu memutuskan hubungan, cukup fokus pada pekerjaan saya sebagai pengendara dan tidak pergi dengan cara [yang berbeda]. Itulah yang membantu saya dengan psikolog."

Quartararo berharap pelajaran sulit yang didapat juga akan membantunya dalam peran Pabrik barunya.

"Mungkin Anda memiliki lebih banyak tekanan dalam tim Pabrik, tetapi juga lebih banyak dukungan. Saya telah belajar banyak tahun lalu tentang menangani tekanan dan pada akhirnya, saya pikir itu adalah tekanan yang baik untuk menjadi pebalap Pabrik."

Quartararo juga bermaksud untuk meniru suasana kekeluargaan yang menyenangkan yang ia nikmati di Petronas.

"Saya pikir kami akan membawa kesenangan ke pekerjaan yang serius," katanya. Saya pikir kita bisa dengan mudah membuat pekerjaan kita dan bersenang-senang karena pada akhirnya yang penting adalah bahagia.

"Tentu saja ini momen yang sangat penting dalam karier saya, tetapi hanya karena saya beralih dari satelit ke pejabat, itu tidak berarti semua orang harus ketat. Yang pasti kami akan memiliki atmosfer kekeluargaan juga di tim Pabrik."

Itu termasuk membangun ikatan nyata dengan krunya, lebih dari sekadar kesopanan.

"Saya tidak ingin menjadi pebalap yang datang, mengatakan 'halo' dan hanya fokus pada riding. Jika saya bisa bersenang-senang dengan tim dan membantu, bahkan dengan detail kecil, saya juga membersihkan fairing dan semuanya. Tidak karena saya adalah pembalap pabrik sehingga saya harus melupakan semua itu.

"Saya telah pindah dari satelit ke pabrik, yang lebih penting, lebih besar, tetapi bagi saya sama saja. Saya sedang bersepeda, bersenang-senang dan dengan orang yang saya cintai ... Jadi saya dapat memastikan bahwa saya akan memulai sepeda saya sendiri kapan pun saya bisa sebelum setiap latihan! " Ia menambahkan, mengacu pada ritual yang ia lakukan bersama mekaniknya sejak bergabung dengan MotoGP pada akhir 2018 lalu.

[[{"fid": "1598204", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Vinales dan Quartararo" , "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}, " link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ":" Vinales and Quartararo ", "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": false, "field_image_description [und] [0] [value]": "", "field_search_text [und] [0] [value]": ""}}, " atribut ": {" title ":" Vinales dan Quartararo "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Kedatangan Quartararo di tim Pabrik Yamaha dilakukan dengan mengorbankan pebalap paling terkenal dalam sejarah MotoGP, Valentino Rossi, tetapi dia ingin menjauhkan diri dari setiap pembicaraan untuk menggantikan pembalap Italia itu.

"Saya tidak menggantikan Valentino karena tempat Valentino unik," katanya.

"Saya pikir Vale adalah raja MotoGP, yang membawa banyak [Yamaha]. Kami hanya bertukar tunggangan dan itu mimpi, momen besar bagi saya untuk membuat perubahan dengan idola Anda. Tapi yang pasti Vale akan melakukannya dengan sangat baik dengan Tim Petronas. "

Pergantian kursi berarti Quartararo menjadi rekan satu tim bagi Vinales, pembalap tersukses Yamaha dalam hal kemenangan balapan (tujuh) sejak Jorge Lorenzo hengkang pada akhir 2016.

Setelah menempatkan dua pembalap muda, ambisius, dan seimbang di garasi yang sama, Yamaha mengakui akan ada 'persaingan sehat' antara Quartararo-Vinales.

Mungkinkah akan terulang kembali ketegangan masa lalu antara Lorenzo dan Rossi?

"Saya berharap akan seperti Valentino dan Lorenzo karena mereka bertarung satu-dua di kejuaraan hingga balapan terakhir tahun ini!" canda Quartararo. "Saya berharap berada di tempat Lorenzo memenangkan kejuaraan!

"Tapi ya, saya memiliki hubungan yang baik dengan Maverick. Saya pikir kami bisa bekerja sama dengan sangat baik dan membawa Yamaha ke puncak. Itu tujuan saya. Tujuan pribadi saya adalah berjuang untuk kejuaraan.

"Tentu saja Maverick adalah saingan utama saya tetapi jika kami bisa bertarung untuk satu dan dua dan bukan kedelapan dan kesembilan, jauh lebih baik untuk bekerja sama.

"Jadi saya pikir dia akan menjadi rival yang baik tapi juga rekan setim yang baik untuk meningkatkan motor ... dan tentu saja dalam balapan dan kualifikasi adalah perang!"

 

Comments

Loading Comments...