Meski cuma memiliki dua pembalap, Suzuki MotoGP terlihat sangat solid sepanjang 2020. Bukan hanya Joan Mir yang jadi juara dunia, tapi rekan satu timnya, Alex Rins juga menempati posisi ketiga klasemen pembalap. 

Hal ini tidak bisa dilepaskan dari tangan dingin Team Principal, Davide Brivio, yang membuat atmosfir dalam garasi Suzuki sangat positif, di mana ia memberikan Mir dan Rins perlakuan serupa.

Jika melihat kebijakan yang diterapkan Brivio, pria Italia ini sepertinya belajar banyak dari pengalamannya di Yamaha. Khususnya saat ia mendirikan 'tembok' antara dua pembalap tim, Valentino Rossi dan rekan satu timnya, Jorge Lorenzo, di dalam garasi, di pertengahan 2000-an.

Dinding itu awalnya dibuat untuk melindungi informasi rahasia ban setelah Rossi beralih ke Bridgestone pada 2008, sementara rookie Lorenzo tetap menggunakan Michelin.

Dengan tembuk tersebut, baik Rossi ataupun Lorenzo dilarang untuk saling berbagi data. Menariknya, Yamaha tetap memakai kebijakan tersebut setelah aturan ban tunggal diterapkan tahun 2009, dan bahkan masih berlaku saat Rossi hijrah ke Ducati tahun 2011.

Brivio meninggalkan Yamaha pada saat yang sama dengan Rossi, kemudian kembali sebagai manajer tim Suzuki, di mana dia membantu merencanakan kembalinya tim pabrikan Suzuki di MotoGP musim 2015, Brivio kemudian tetap memimpin tim balapan sampai Joan Mir meraih gelar musim lalu. Tak lama berselang, ia menerima tawaran Renault untuk menjadi Racing Director Alpine F1 musim 2021.

Mungkin karena pengalamannya dengan 'tembok' di garasi Yamaha, Brivio menetapkan pedoman untuk memastikan tidak akan ada rahasia teknis antara pebalap Suzuki, sementara Pabrik sendiri menjamin perlakuan teknis yang sama antara kedua pembalap.

"Ini adalah sesuatu yang ada dalam DNA tim karena diciptakan seperti ini sejak awal comeback Suzuki, dengan Davide [Brivio] membangun tim dan mengembangkan pedoman cara kerja," jelas Jose Manuel Cazeaux, Alex. Kepala kru Rins.

"Tidak ada pembalap nomor 1 dan nomor 2, karena dari satu sisi Suzuki selalu menjamin kalau ada part baru, part baru itu untuk kedua pembalap.

“Ini terlepas dari posisi mereka di klasemen kejuaraan dan juga, misalnya pada 2015, ada rookie seperti Maverick [Vinales] dan pebalap berpengalaman di Aleix [Espargaro]. Tidak ada perbedaan sejak awal, ini adalah cara Suzuki dari Jepang dulu bekerja."

Dari sisi tim balap, Suzuki juga memastikan tidak ada rahasia yang bisa disimpan di dalam garasi.

"Dalam tim, kami memutuskan untuk sangat transparan. Jadi, berbagi data 100%, laporan dibagikan. Dan kami juga memiliki orang-orang ahli di tengah [bekerja dengan kedua pengendara], inilah cara kami berbagi informasi juga .

"Karena jika saya menemukan sesuatu dengan ban, orang-orang di tengah ini akan mengetahuinya. Jadi meskipun saya ingin menyembunyikannya [dari kru Mir], saya tidak akan bisa. Jadi ini adalah metode kerja yang menjamin hal ini. evolusi [sama].

"Kemudian pembalap bertarung di trek dan siapa yang menang, ya dia menang."

Lalu bagaimana tanggapan Cazeaux tentang komentar terbaru dari pebalapnya [Rins] yang mengatakan bahwa dia merasa seperti pembalap nomor 1 di tim?

"Saya tidak mendengar ini tapi saya pikir kedua pembalap akan merasa mereka nomor 1 dan ingin menjadi nomor 1, untuk menunjukkan kepada dunia," jawab 'Manu'. "Yang penting adalah apa yang dikirimkan tim kepada mereka, aturan di dalam garasi kami.

"Karena ini adalah cara kami menjamin bahwa mereka akan mendapatkan perlakuan yang sama, bahwa mereka harus membuat perbedaan di trek. Mereka tidak akan bisa melakukannya di garasi."

Kepala kru Joan Mir, Frankie Carchedi, setuju dengan apa yang diungkapkan oleh Cazeaux soal perlakuan Suzuki MotoGP terhadap kedua pembalapnya.

"Di Suzuki, bahkan tahun lalu atau tahun pertama Joan tidak ada yang nomor 1 dan nomor 2," ujarnya. "Ini mesin yang sama, kami memberi mereka yang terbaik dari segalanya.

"Adalah hal normal bahwa terkadang seorang pembalap memiliki lebih banyak permintaan daripada yang lain, tetapi kami hanya perlu melaluinnya.

"Semua pekerjaan pengembangan yang kami lakukan musim dingin ini, tidak benar-benar hanya Joan yang tampil atau hanya Alex yang tampil. Kami ingin meningkatkan motor agar kedua pembalap mendapatkan keuntungan dari pembalap lainnya.

"Cara Suzuki adalah kami ingin kedua pebalap berjuang di depan dan jika salah satu dari mereka bisa berada di puncak, itu fantastis."

Tapi tentunya Anda lebih memilih pembalap Anda sendiri untuk menang?

"Sejujurnya, dari bagaimana kami melakukan kontrak, bagaimana kami melakukan segalanya, penekanannya lebih ke [kemenangan] Suzuki," jawab Carchedi.

"Tentu saja, ini seperti apapun, saya ingin sekali melihat Joan memenangkan kejuaraan, tapi jika Joan tidak bisa memenangkan kejuaraan dan Alex memenangkan kejuaraan, saya juga akan sangat senang.

"Itu salah satu hal hebat yang Davide lakukan di tim dan juga cara Suzuki yang pada akhirnya, dalam situasi ideal, mereka berdua bertarung satu sama lain."

Titel yang didapat Mir merupakan yang pertama bagi Suzuki sejak tahun 2000, sedang Rins bangkit dari cedera bahu dengan tampil konsisten untuk mengamankan posisi ketiga klasemen, adapun kedua pembalap masing-masing menorehkan satu kemenangan.

Dan setelah Brivio meninggalkan tim, Carchedi dan Cazeaux kini menjadi bagian dari komite yang dibentuk oleh Project Leader Suzuki MotoGP, Shinichi Sahara.

Meski istilah komite yang dipakai mengisyaratkan kekuatan pengambilan keputusan yang setara, Sahara saat ini mengambil alih posisi Brivio sebagai Team Principal, setidaknya sampai sang suksesor ditemukan.

 

Comments

Loading Comments...