Untuk pertama kalinya dalam karirnya, Marc Marquez memasuki musim MotoGP 2021 dengan ketidakpastian yang sangat besar akibat kondisi fisiknya yang belum pulih 100%.

Pembalap Repsol Honda itu akan absen dalam tes resmi pertama bulan depan di Qatar, tetapi tetap positif tentang prospeknya untuk musim 2021. Masih harus dilihat apakah hanya tes yang akan dilewatkan oleh juara delapan kali itu.

Pada peluncuran HRC baru-baru ini, Marc Marquez bergabung dengan rekan setim baru Pol Espargaro untuk memperkenalkan motor baru tersebut.

Marquez menyampaikan pendapatnya tentang apa yang paling dia rindukan dari balapan pada tahun 2020, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk beradaptasi dengan balapan lagi setelah absen lama, dan calon rival pada tahun 2021.

Ketika ditanya tentang apa yang paling dia rindukan tentang balapan, Marquez menyatakan itu adalah situasi yang sulit, ia bahkan 'merindukan' hal-hal yang biasanya tidak dia nikmati: "Tentu saja, saya sangat merindukan seluruh tim, inilah yang saya rindukan. Tapi jelas saya merindukan balapan, saya merindukan adrenalin, tapi saya sedikit merindukan semuanya.

"Biasanya saya benci peristiwa dan semua hal ini, tetapi juga, saya merindukannya. Pada fase awal cedera, Anda kehilangan kesempatan untuk berada di trek, untuk balapan dan berkompetisi dan memiliki adrenalin itu.

"Kemudian Anda mulai sangat merindukan tim Anda, kemudian Anda mulai merindukan atmosfer dari sirkuit dan kemudian Anda bahkan merindukan acara, wawancara, jurnalis, tetapi sekarang selangkah demi selangkah, itulah yang saya katakan, saya merasa perasaan ini akan segera kembali. "

Dengan Marquez melewatkan hampir semua kecuali putaran pembukaan pada tahun 2020, itu berarti untuk pertama kalinya sejak 2015, saat Jorge Lorenzo jadi juara dunia, Marquez tidak memenangi titel.

Ketika disinggung soal calon rivalnya di musim 2021, dan meskipun itu bukan sesuatu yang ingin dibicarakan oleh pembalap Spanyol itu, dia berkata: "Saya tidak peduli siapa yang akan menjadi yang terkuat karena saya memiliki tujuan lain tetapi jelas untuk menjawab pertanyaan Anda; itu adalah Yamaha, Ducati, Suzuki.

"Tentu saja Suzuki, Mir adalah Juara Dunia jadi dia harus [ada di sana], dia orang yang mempertahankan gelar. Suzuki melakukan pekerjaan yang hebat tahun lalu, jadi mereka adalah tim yang harus dikalahkan, dan Yamaha, Ducati dan bahkan KTM mengakhiri musim dengan cara yang baik bersama Oliveira, jadi ya. Tapi sekarang aku tidak peduli, ini bukan pertarunganku. "

Ketika Marquez selanjutnya mengendarai mesin MotoGP, itu akan mendekati satu tahun sejak terakhir kali dia melakukannya. Sejauh ini, itu adalah waktu absen paling lama yang dialami pembalap berusia 28 tahun itu.

Marquez ditanyai tentang ini saat peluncuran dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk beradaptasi dengan motor sekali lagi. “Masalahnya adalah itu pertanyaan yang sulit karena ini pertama kalinya dalam hidup saya, dalam karir saya, enam, tujuh, delapan, sembilan, sepuluh bulan tanpa motor, dengan cedera parah.

"Tentu saja saat pertama kali saya mengendarai motor saya tidak akan benar-benar 100% karena Anda tahu, pertama-tama adalah 100% di sisi tulang, kemudian 100% di otot dan bagian tubuh lainnya. Kita akan lihat, Saya bisa membayangkan comeback terbaik yaitu mulai mengendarai motor lagi dan menjadi sama, tetapi akan sulit untuk menjadi seperti ini. Tapi kita akan lihat apakah dibutuhkan satu balapan, dua balapan, setengah musim untuk menjadi Marc yang sama."

Balapan pembuka musim ini dijadwalkan akan dimulai pada 28 Maret di sirkuit Losail International, dan seperti penggemar, tim dan pebalap akan tertarik untuk melihat kondisi Marquez.

 

Comments

Loading Comments...