Juara MotoGP 2020, Joan Mir dan crew chiefnya Frankie Carchedi sama-sama bergabung dengan Suzuki untuk musim 2019, Mir promosi setelah satu tahun di Moto2 dan Carchedi setelah bekerja dengan Karel Abraham di Aspar.

"Setiap hubungan [dengan pengendara] berbeda, Anda terkadang tidak tahu bagaimana hal itu akan berhasil," kata Carchedi. "Dengan Joan, sudah jelas sejak awal bahwa kami bisa bergaul dengan sangat baik.

"Hal pertama yang kami katakan adalah, kami hanya akan 100% terbuka dan jujur. Jika itu Anda, baik dia yang memberi tahu saya atau saya yang memberi tahu dia. Dan jika motornya, persis sama. Sejak hari pertama kami memiliki setiap skenario, terkadang ada sesuatu yang tidak dilakukannya dengan benar, terkadang sesuatu yang tidak saya lakukan dengan benar.

"Tidak ada rahasia. Jika dia tidak melakukan sesuatu dengan benar atau tidak bahagia, dia orang pertama yang mengatakan 'motornya bagus, serahkan padaku'. Dan sebaliknya, kami mengalami saat-saat ketika saya benar-benar tidak senang [dengan apa] yang bisa kita lihat di motor, dan saya akan mengatakan 'maaf sobat, jangan khawatir, pergi ke motorhome dan kita akan menyelesaikannya'. "

Ketika Mir menyelesaikan balapan MotoGP pertamanya di tempat kedelapan, hanya lima detik dari kemenangan di Qatar pada 2019, itu memberi isyarat kepada Suzuki bahwa mantan juara Moto3 itu adalah 'sesuatu yang sangat istimewa' tetapi juga ada area yang harus dibenahi.

"Sangat jelas dia memiliki sesuatu yang sangat spesial. Anda bisa melihat itu dari balapan pertama. Tapi itu juga menyoroti area spesifik," kata Carchedi. "Saya pikir dia bersama grup terdepan dengan dua lap tersisa dan dia turun sedikit, jadi kami mengambil semua poin kecil ini dan berkata 'oke, kami punya peluang nyata tetapi kami perlu meningkatkan area ini' sebagai sebuah tim, sebagai pengendara.

"Jadi sejak awal kami memberinya hal-hal spesifik dan sebenarnya dia melakukan banyak hal di rumah, berlatih. Apa yang orang tidak sadari adalah semua motornya, hal-hal berbeda yang dapat Anda lakukan pada mereka yang sebenarnya akan mempersiapkan Anda untuk berjuang demi sebuah kejuaraan."

Carchedi menambahkan: "Lalu apa yang kami lakukan, setiap kali dia mengendarai motor pada tes atau balapan kami memiliki peta lintasan dan benar-benar menggunakan pena stabilo dan kami sangat spesifik di area yang berbeda.

"Misalnya, setiap komentar di tikungan selalu berwarna oranye, jadi kami perbaiki cara mengendarainya, apa yang kami lihat di telemetri. Lalu kami punya barang elektronik dengan warna kuning. Ini berasal dari dia, entah itu terlalu banyak engine brake, atau tidak. Tenaga yang cukup Warna lain, merah muda, untuk sisi sasis, untuk sesuatu yang tidak dilakukan motor adalah pengereman terlalu dalam.

"Jadi kami mencoba untuk mengerjakan semua area spesifik dan pada dasarnya hanya memiliki peta trek yang sudah dicoret-coret. Kami menggunakan warna sehingga sedikit lebih cepat dan dia dapat bereaksi sesi demi sesi, ini telah dilakukan dari hari pertama hingga terakhir, hari ketika dia memenangkan kejuaraan. "

Satu area yang tidak perlu dikerjakan oleh tim adalah fokus mental Mir. "Saya tidak berpikir dia pernah mengubahnya sejak hari pertama. Dia tahu apa yang dia inginkan, saya tidak yakin apakah semua orang mempercayainya - kami yakin - tetapi fokusnya ada sejak hari pertama dan saya tidak memikirkan apa pun. pernah berubah jujur. "

Lainnya adalah kemampuan pengereman Mir. "Jika ada yang berkata 'apa poin terkuatnya?' Itu pengeremannya, "kata Carchedi.

"Sejak pertama kali saya memulainya pada tahun 2000, sesuatu yang saya perhatikan setiap kali Anda membandingkan dua pembalap adalah bahwa seseorang selalu memiliki kemampuan untuk mengerem di tempat yang sama - atau nanti - tetapi dengan tekanan yang lebih sedikit, ini adalah seni. Begitulah cara Anda menggunakan rem depan, rem belakang, posisi bodi.

"Dan sejak hari pertama, pada awalnya sepertinya [Mir] tidak terlalu banyak mengerem, dan kemudian Anda menyadari dia mengerem kemudian tetapi dengan [tekanan] yang lebih sedikit. Dan itu adalah kekuatan yang dia miliki saat balapan, jadi saat dia membutuhkannya untuk menggunakan lebih banyak atau lulus - kami melihat cukup banyak tahun lalu - dia memiliki sesuatu yang sedikit ekstra. "

Mengingat sejarah Suzuki yang tidak terlalu baik di kualifikasi, kemampuan pengereman seperti itu akan memainkan peran kunci dalam kesuksesan gelar Mir. Tapi aksi salip-menyalip saat balapan tidak hanya didasarkan pada naluri.

"Saya ingin sekali lolos ke posisi terdepan dan berkata, 'sempurna, buat holeshot dan pergi!' Tapi umumnya, kami selalu start dari baris keempat atau bahkan kelima, jadi kami harus sedikit membahas strategi, ”kata Carchedi.

"Anda tidak hanya mengikuti balapan dan berkata 'oke, saya punya sepeda merah di depan dan sepeda biru, di mana saya akan menyalip?' Dia sudah tahu persis apa yang akan dia lakukan, di mana dan bagaimana.

"Kami selalu berdiskusi tentang siapa pembalap di depan, di mana kekuatan mereka dan di mana area lemah mereka. Kami menonton kembali semua sesi dengan video bersama, juga dengan pria elektronik. Jadi kami bisa 'oke, orang ini'. tidak terlihat bagus di area ini '.

"Saya pikir Misano [2] adalah contoh yang baik, di mana kami kualifikasi di baris keempat dan itu adalah jenis trek di mana jika orang-orang berada di depan, maka sudah terlambat. Jika ada, dia mungkin memiliki kecepatan untuk memenangkan kedua balapan itu. tapi dengan tempat kami memulainya, itu tidak mungkin.

"Jadi untuk memberinya kesempatan terbaik, kami menganalisis dari mana dia memulai, bagaimana dia melakukan tendangan sudut pertama sejak peluncuran dan apa peluang terbaik untuk melewati pembalap di depan."

Tetapi jika posisi kualifikasi rata-rata Mir di tempat kesepuluh berarti banyak pekerjaan rumah pra-balapan musim lalu, itu juga alasan optimisme di 2021.

" Saya melihat beberapa statistik dan apa yang akan saya katakan adalah jika kami dapat mencapai apa yang kami lakukan dari tempat kami [mulai] saat ini, saya ingin berpikir kualifikasi adalah area di mana kami akan improvisasi - jadi jika ada, itu seharusnya membuat [tahun ini] sedikit lebih mudah, "kata Carchedi.

Lebih sedikit blok yang lewat, lebih banyak rasa hormat

Orang Inggris itu juga mengungkapkan bahwa, karena karakter late-breakingnya, Mir sering menjadi korban dari blok jorok yang dilewati oleh para pesaingnya - dan dengan melihat ke belakang ada beberapa contoh yang jelas di mana dia terbentur lebar atau dikirim ke tanah selama musim rookie-nya. dan awal tahun lalu.

"Satu hal yang membuat dia frustasi ketika pertama kali memulai adalah bahwa dia mendapat banyak manuver buruk padanya, dia mengerem sangat terlambat sehingga apa yang cenderung dilakukan orang ketika dia di depan adalah mereka harus secara efektif memblokir manuver atau membuatnya melebar dari trek, "Carchedi menjelaskan.

"Saya pikir itu terjadi di tahun pertamanya dua atau tiga kali di mana dia benar-benar keluar dari trek. Saya ingin berpikir menjadi juara dunia jika ada seseorang di belakangnya akan ada sedikit rasa hormat, 'oke, kita tidak bisa sepenuhnya membuatnya keluar trek ' Siapa tahu di MotoGP, tapi saya pikir itu akan menjadi keuntungan tahun ini! "

Alasan ketiga bagi Carchedi untuk percaya Mir akan menjadi lebih kuat musim ini hanyalah pengalaman.

"Dia tidak seperti pembalap lain di mana dia mungkin menjalani tiga tahun di Moto3, kemudian dua atau tiga tahun di Moto2," kata Carchedi. "Anda melihat dengan orang-orang seperti Jack Miller, setiap tahun mereka menjadi sedikit lebih kuat.

"Untuk mengatakan bahwa Joan masih menjadi pembalap Moto3 hanya empat tahun lalu, saya pikir dia memiliki lebih banyak potensi dalam dirinya sendiri."

Dengan memenangkan gelar MotoGP hanya di musim grand prix kelimanya, Mir mencapai puncak sebelum Valentino Rossi dan Marc Marquez, yang merupakan juara kelas utama di musim keenam mereka.

Mengingat kurangnya pengalaman, kemampuan Mir untuk menyerap tekanan dari perebutan gelar MotoGP tahun lalu sangat luar biasa.

"Saya pikir dia berkembang pesat karenanya," Carchedi membenarkan.

"Tidak memenangkan perlombaan [untuk sebagian besar tahun lalu] juga terbantu, karena targetnya adalah pertama-tama kami ingin meraih podium, kemudian memenangkan perlombaan, jadi itu tidak tepat sampai akhir - mungkin setelahnya dia memenangkan perlombaan pertama di Valencia - 'oke, mari kita pikirkan tentang kejuaraan'. "

'Kami akhirnya membeli kart masing-masing'.

Tekanan gelar mencapai puncaknya pada malam balapan kedua di Valencia, di mana Mir memiliki kesempatan untuk menyelesaikan gelar grand prix pertama Suzuki sejak tahun 2000.

Tapi pengendara yang mendapat pujian karena mengatakan, "tekanan nyata ada pada orang yang tidak bisa membayar sewa" tidak akan tertekan.

"Bahkan dengan tekanan kejuaraan dunia, saya ingat di Valencia pergi ke motorhome pada Sabtu malam dan idenya adalah berbicara sedikit tentang balapan - dan kami akhirnya memesan kart masing-masing!" ungkap Carchedi.

Mir memenangkan kejuaraan dunia MotoGP 2020 dengan finis ketujuh yang solid pada hari berikutnya.

Pembalap berusia 23 tahun itu akan memulai pertahanan gelarnya di Qatar pada 26 Maret, setelah tercepat kedelapan dalam satu lap dalam pengujian pramusim.

 

Comments

Loading Comments...