Saat MotoGP Jerman akhir pekan ini akan digelar di sirkuit terpendek dan paling lambat di kalender, Sachsenring asli merupakan trek 8,6 kilometer yang menakutkan di tengah jalan perkotaan.

Itu adalah tempat untuk Grand Prix Jerman Timur saat itu dari tahun 1961 hingga 1972, dengan balapan 125cc pertama yang dimenangkan oleh pahlawan lokal Ernst Degner menggunakan motor 2-stroke MZ yang canggih (rahasia yang akan dia bawa ke Suzuki setelah membelot ke barat).

Ketika Kejuaraan Dunia akhirnya kembali ke Sachsenring pada tahun 1998, layoutnya berubah menjadi sebuah sirkuit permanen 3,5 km (kemudian diperpanjang jadi 3.671 m) yang sangat berbeda. Mungkin, satu-satunya peninggalan trek asli adalah lokasi garis start/finish.

Disaat evolusi keselamatan MotoGP membuat banyak trek jalanan digantikan oleh Sirkuit permanen, Indonesia justru menghadirkan Sirkuit Jalanan Mandalika, yang akan memulai debutnya di kalender Grand Prix pada awal 2022 mendatang.

Meski terdengar seperti sebuah anomali, Sirkuit Jalanan Mandalika memadukan unsur sirkuit jalanan dan permanen. Dirancang untuk memenuhi semua standar keselamatan sirkuit modern, namun bisa diubah menjadi jalanan umum di luar akhir pekan balapan.

Pertanyaanya, apakah MotoGP bisa benar-benar balapan di Sirkuit Jalanan penuh seperti yang dilakukan Formula 1 seperti Monaco dan Baku? Rasanya sangat sulit jika melihat dari sudut pandang keselamatan, dengan opsi paling realistis adalah trek Albert Park di Melbourne, di mana trek masih memiliki banyak area run-off yang dibutuhkan untuk balapan motor.

“Sirkuit Grand Prix jalan terbuka tampaknya tidak terpikirkan hari ini karena jenis aspal dan kurangnya area run-off di tikungan, maksud saya dalam hal keselamatan,” kata juara dunia delapan kali Marc Marquez.

"Pembalap yang berlomba di jalanan umum di masa lalu memiliki prestasi besar karena mereka balapan dalam kondisi keselamatan yang jauh lebih rendah daripada pebalap MotoGP hari ini."

Namun demikian, pembalap Repsol Honda itu cukup tertarik dengan gagasan balapan di Sirkuit jalanan jika dari sisi keselamatan dibuat lebih layak.

“Jika keselamatan di sirkuit jalanan hari ini dapat dijamin, dengan area run-off yang baik jika terjadi tabrakan atau kesalahan pengereman, itu bisa dipertimbangkan. Saya pikir ada proyek tentang itu, tapi saya tidak tahu banyak tentang itu di detik ini," katanya.

“Kenapa sebenarnya itu tidak bisa dilakukan?

"Jika kita bisa balapan di masa depan di trek perkotaan, itu akan menyenangkan, tetapi itu membutuhkan banyak hal dalam hal keselamatan, dengan area pelarian yang cukup lama dan itu akan sangat sulit."

Alex Marquez menggarisbawahi bahwa 'tidak terpikirkan' untuk membalap motor prototype MotoGP modern di sirkuit jalan umum di masa lalu, tetapi juga terbuka untuk gagasan sirkuit 'urban' modern.

“Sirkuit jalan terbuka dari tahun 1960-an dan 1970-an ini meninggalkan banyak gambar spektakuler, tetapi hari ini tidak terpikirkan untuk balapan di sirkuit jalan terbuka itu,” kata pebalap LCR Honda itu.

“Untungnya, keselamatan telah meningkat pesat di trek permanen dan semakin tinggi. Itu adalah waktu yang sangat berbeda dari hari ini, tetapi juga indah. Jika tingkat keselamatan yang sama dengan sirkuit tertutup dapat dicapai, mengapa mungkin tidak balapan di trek terbuka atau perkotaan yang dikondisikan dengan baik?

“Ternyata tahun depan kita bisa balapan ke Indonesia, yang memiliki sirkuit dengan sebagian tata ruang kota tetapi dengan tingkat keamanan yang tinggi.”

Alex Rins dari Suzuki setuju bahwa semuanya bermuara pada keselamatan, tetapi ingin melihat lebih banyak sirkuit 'khusus' di kalender.

“Saya pikir sirkuit Grand Prix di jalan umum dulu spektakuler, tetapi tampaknya sangat sulit bagi saya bahwa saat ini Anda bisa balapan di sirkuit jalan umum dengan motor saat ini dan kecepatan yang kami tuju. Meskipun keamanan telah meningkat pesat, jadi saya rasa itu tidak bisa dilakukan.

“Jika kondisi keselamatan setinggi di trek permanen, tentu saja saya ingin balapan di trek itu. Sayangnya, kami tahu betul bahwa risiko nol tidak ada, tapi saya masih menyukai sirkuit yang memiliki sesuatu membuat mereka "istimewa", seperti Austin atau Phillip Island.

"F1 dengan GP-nya di Monaco atau Baku telah melakukannya dengan sangat baik di sisi ini."

Rekan setim dan juara dunia Joan Mir juga kagum dengan balap jalanan umum di grand prix, tetapi yakin itu milik masa lalu.

"Saya belum pernah melihat balapan di sirkuit jalan umum, tetapi saya telah melihat foto dan beberapa video dan sangat mengesankan melihat kondisi balapan bertahun-tahun lalu di Sachsenring lama," katanya.

"Saya tidak berpikir Anda bisa mendapatkan tingkat keselamatan tinggi yang sama di jalan umum seperti yang dilakukan di sirkuit permanen. Ada banyak rintangan dan saya menganggapnya berbahaya, terutama mengingat kekuatan motor MotoGP."

Meski belum pernah membalap di jalanan umum, Marc Marquez memiliki catatan kuat di trek permanen dengan karakter serupa; pendek, padat dan berliku-liku.

“Saya selalu menyukai trek balap pendek seperti Sachsenring, Laguna Seca atau Jarama,” kata Marquez, yang tak terkalahkan di Sachsenring sejak 2010.

"Beberapa pembalap lebih memilih sirkuit panjang karena lebih menghibur, memiliki lebih banyak tikungan dan mengambil lebih sedikit putaran, tapi saya selalu menyukai sirkuit pendek.

“Mereka menuntut teknik khusus dan membutuhkan tingkat konsentrasi yang lebih tinggi. Anda harus berjuang untuk setiap seperseribu, karena waktu putaran biasanya sangat ketat. Itu sebabnya saya menyukai trek seperti Sachsenring atau Laguna Seca.

"Saya belum pernah mengendarai motor di Jarama. Saya melakukannya di mobil dan itu sirkuit yang indah dan menghibur."

Lain lagi bagi Alex Marquez dan Mir, keduanya justru lebih memilih trek yang lebih besar dan lebih cepat. "Sejujurnya saya lebih suka sirkuit yang lebih lama dan lebih cepat," kata Alex.

“Namun, motor kami tampaknya bekerja di sirkuit kecil yang menyenangkan dan saya juga cenderung melakukannya lebih baik, jadi semoga kami bisa melakukannya dengan baik sejak awal. Pada akhirnya, jika Anda merasa baik, tidak masalah jika itu panjang atau pendek."

"Berbicara tentang trek permanen, saya lebih suka yang lebih panjang, dengan tikungan cepat dan terhubung, seperti Mugello, Philip Island atau Assen," kata Mir. “Sachsenring tampaknya agak kecil untuk motor MotoGP, tetapi Anda selalu menemukan penggemar dengan semangat yang besar.”

Setelah tidak digelar lantaran pembatasan Covid-19 musim lalu, latihan bebas MotoGP Jerman di Sachsenring akan dimulai pada Jumat pagi.