Johann Zarco tidak ingin perkembangan karir di MotoGP bergantung pada masa depan Valentino Rossi. Orang Prancis yang berperingkat tinggi itu berkata, “Jika saya menunjukkan kecerdasan, saya dapat menggunakan motor 100%, saya tidak akan jauh dari tiga besar Kejuaraan Dunia. Yamaha menunggu keputusan Rossi, giliran saya meyakinkan mereka. Bagaimanapun, karir saya tidak akan bergantung pada keputusan Valentino. "- Marco

Pembalap Ducati, Jorge Lorenzo, mengungkapkan dia akan 'senang' bersaing di 24 Hours of Le Mans. Pembalap Spanyol itu adalah penggemar berat Formula 1 dan dia berkata, “Jika saya mengucapkan selamat tinggal pada Piala Dunia MotoGP, saya bisa melakukan jauh lebih baik pada balapan roda empat. Empat tahun lalu saya mengendarai Ferrari 458 di Abu Dhabi. Suatu hari, saya ingin sekali menghadiri 24 Hours of Le Mans. Itu jauh lebih realistis daripada satu musim di Formula 1. "- Speed Week

Bos tim Yamaha Lin Jarvis telah meminta tim untuk menjaga pasar pembalap 'terkendali' karena 12 pembalap akan menyelesaikan kontrak mereka pada akhir tahun, termasuk Marquez, Rossi dan Lorenzo. Dengan Honda, Ducati, Yamaha, Suzuki, KTM dan Aprilia semua dianggap terlibat, Jarvis mengharapkan tawaran meningkat dan berkata, “Ini adalah perhatian enam pabrikan, di masa lalu, mungkin kami memiliki tiga pabrikan terkemuka dan semua orang perlu mencapainya sukses, dan untuk melakukannya Anda perlu memastikan pengendara yang unggul untuk mendapatkan kinerja maksimum dari proyek Anda. Jika ada tiga tim yang mengajukan penawaran untuk sekelompok pebalap berbeda jika ada enam tim yang mengajukan penawaran. Ini tidak mudah karena kami semua kompetitif, tetapi saya pikir itu tergantung pada kami untuk secara kolektif menjaga pasar pembalap di bawah kendali dan arahan. "- AS

Andrea Iannone berbicara tentang tantangan yang dia hadapi setelah pindah dari Ducati ke Suzuki. Pembalap Italia itu berkata, “Tidak mudah menerima situasi yang saya alami setelah dua tahun terakhir di MotoGP, dari menjadi pembalap pabrikan Ducati, selalu di depan, hingga menemukan diri saya yang kedelapan belas tidak terduga, saya tidak siap, itu benar-benar merupakan pukulan yang berat… Ada hari-hari saya bahkan tidak dapat berbicara, saya hanya memikirkan tentang ini, semuanya menjadi hitam. "- GP One