Setelah tahun pertama yang menakjubkan di MotoGP, KTM dipaksa untuk melakukan pengecekan realitas pada tahun 2018, karena tidak sesuai dengan ekspektasi tinggi yang ditetapkan pada bulan Maret. Cedera sangat mempengaruhi hal itu, dan dengan pemikiran ini, salah satu rekrutan paling menarik tahun ini terjadi.

Bos pabrikan berhasil membujuk Dani Pedrosa, pebalap yang menghabiskan 18 tahun karir grand prix bersama Honda, untuk menjadi tes peran untuk 2019, di mana pengalaman dan kehebatannya harus mempercepat pengembangan RC16 untuk pembalap utama Pol Espargaro dan Johann Zarco.

Sebelum musim 2018 berakhir, Crash.net berbicara dengan Mike Lietner, bos tim MotoGP KTM, untuk menilai tahun ini secara keseluruhan, dan untuk memahami alasan di balik pindahnya untuk merekrut pembalap sekaliber Pedrosa.

Crash.net:
Mengapa Anda mendekati Dani untuk posisi pembalap tes kedua Anda?

Mike Leitner:
Tentu saja Mika melakukan pekerjaan yang bagus dengan kami sampai sekarang dengan pengujiannya. Anda harus memahami ketika Anda memulai sebuah proyek dari nol sepenuhnya, sejak saat pertama Anda tidak dapat mengangkat orang yang sangat bernilai tinggi. Mika keluar dari Moto2 dan kami pergi bersama. Dia pernah bermain satu atau dua tahun di MotoGP, tapi itu sudah lama sekali dengan merek ban yang berbeda. Jadi dia melakukan pekerjaan yang sempurna dengan pengaturan dasar dan meletakkan semuanya di tempat yang benar. Jadi kami melihat dia melakukan pekerjaan dengan baik karena kami semakin dekat.

Tetapi juga di sisi pengujian, perlu untuk membuat langkah dalam hal pengalaman. Dani tentu saja akan membawa banyak pengalaman. Dia adalah pembalap MotoGP yang berpengalaman dan dia bisa fokus pada aspek-aspek yang tidak bisa dilakukan Mika karena dia baru saja absen tahun-tahun ini di MotoGP. Dari level yang kami miliki sekarang, saya pikir Dani dapat banyak membantu kami untuk membuat langkah selanjutnya.

Crash.net:
Dia juga seorang pebalap yang telah memenangkan 54 grand prix…

Mike Leitner:
Bila Anda melihat daftar kesuksesannya tentu dia juga berada pada level yang sama sekali berbeda. Tapi tanpa ini kita tahu seberapa keras Mika mendorong, dan seberapa baik kinerjanya saat kita membawanya ke wildcard. Jadi bukan hanya aspek ini.

Dani bisa menghadirkan sesuatu yang berbeda. Saya pikir bersama, dengan kedua pembalap ini, kami dapat melakukan pekerjaan yang baik di sisi pengujian dan ini akan banyak membantu kami di sisi balapan.

Crash.net:
Pertanyaan umum yang saya lihat adalah tentang berat badan Dani. Bisakah seseorang yang memiliki berat sekitar 10kg kurang dari rata-rata pembalap MotoGP menawarkan umpan balik yang relevan untuk orang-orang seperti Pol dan Johann? Dia bukan pengendara biasa…

Mike Leitner:
Orang bisa memikirkan apa yang mereka inginkan. Terbuka bagi setiap orang untuk memikirkan apa yang mereka inginkan. Tetapi satu hal yang sangat jelas. Terutama dengan ukuran tubuhnya dan terutama dengan beratnya dia harus bekerja sangat tepat untuk bisa bersaing dengan orang lain. Ini sebenarnya, bagi saya, pertanda yang sangat positif untuk test rider. Ketika saya bekerja dengannya, sejarah menunjukkan kepada saya berkali-kali bahwa, katakanlah, pengendara yang lebih kuat, atau lebih tinggi atau lebih berat mengambil alih sepeda darinya, dan selalu cepat. Jadi tidak pernah perlu membangun motor baru saat Casey masuk, atau saat Marc masuk. Sebenarnya mereka memulainya dengan motor yang dikembangkan dari sisi Dani ini. Ini memberi saya keyakinan yang sangat baik bahwa dia akan melakukan pekerjaan dengan baik.

Crash.net:
Jadi dia bisa sangat sensitif saat mengevaluasi bagian?

Mike Leitner:
Maksud saya, test rider sangat sensitif sehingga akan membantu semua orang.

Crash.net:
Dan dia tahu bagaimana seharusnya perilaku sepeda depan ...

Mike Leitner:
Tentu saja. Maksud saya, dia kurang lebih mengerti bagaimana rasanya sepeda wining atau sepeda podium. Sekarang mari mulai bekerja. Dia akan memberi tahu kami apa yang dia pikirkan tentang motor kami dan kami akan bekerja dengannya. Tapi sejujurnya kami akan memiliki Zarco di tim balapan dan dia juga akan memiliki idenya sendiri. Sebagai perusahaan, Anda harus menemukan campuran yang tepat dari pengendara yang berbeda.

Tahun depan kami akan memiliki empat pembalap bertalenta tinggi di motor kami. Ini akan memberi proyek kami dorongan besar. Kami bahkan memiliki Dani di tempat tes ini, bersama dengan Mika, dan ini akan mengangkat sepenuhnya proyek KTM di MotoGP.

Crash.net:
Kami mendengar Dani tidak akan melakukan wildcard pada 2019. Apakah ini keputusan Anda?

Mike Leitner:
Tidak, sebenarnya itu keputusannya. Bagi kami ini tidak pernah menjadi prioritas, bahwa dia akan melakukan wildcard atau apa pun. Kami harus menghormati bahwa dia menghentikan karirnya sebagai pembalap. Apa artinya menghentikan karir saya sebagai pembalap lalu melakukan wildcard? Entah Anda ingin balapan atau tidak ingin balapan. Ini sangat jelas bahwa [dia tidak ingin balapan].

Ikuti Halaman 2 untuk sisa wawancara ...

 

Comments

Loading Comments...