Tercepat dengan waktu 1:50.666 di FP1, juara MotoGP enam kali Marquez terlihat di rumah dalam kondisi yang sangat berbahaya sebelum mendukungnya dengan yang kedua di bawah Espargaro di FP2.

Sementara jarak yang cukup besar enam persepuluh memisahkan Espargaro dan rekan setimnya, Marquez adalah yang paling konsisten dari keduanya setelah Espargaro hanya bisa menempati posisi ke-14 di sesi pagi.

Awal mimpi buruk bagi Ducati saat kecelakaan mendominasi latihan MotoGP di Portimao

Pabrikan Italia itu menunjukkan kecepatan yang mengesankan di sebagian besar timnya, namun, jatuh hati pada Jack Miller (FP1), Luca Marini (sesi yang sama), Johann Zarco, Francesco Bagnaia dan Marco Bezzecchi mengakhiri hari yang merepotkan mereka.

Miller adalah yang pertama mengalami kecelakaan yang terjadi di tikungan delapan, sebelum Marini mengalami kecelakaan serupa di bagian depan.

Pada latihan dua, Bagnaia mengalami kecelakaan yang tidak dapat dihindari di tikungan dua ketika dia kehilangan bagian depan segera setelah menginjak rem. Bezzecchi mengalami kejatuhan terbesar dari mereka semua setelah kehilangan sudut tengah belakang (belok sembilan) yang meludahinya dari atas dan akibatnya laras berguling melewati kerikil.

Marco Bezzecchi, Portuguese MotoGP, 22 April

Satu-satunya pebalap non-Ducati yang mengalami kecelakaan adalah Takaaki Nakagami, yang juga mengalami kecelakaan di tikungan sembilan. Sementara kerusakan pada Ducati terlihat, terutama dalam kasus mesin Mooney VR46 Bezzecchi, hal yang sama dapat dilihat pada tingkat yang lebih besar dengan RC213V Nakagami yang hancur total.

Sebuah highside untuk pembalap Jepang membuatnya lambat untuk berdiri, sementara puing-puing menyebabkan masalah bagi pengendara yang akan datang seperti Maverick Vinales yang harus secara agresif membelok untuk menghindari bagian dari LCR Honda.

Setelah menunjukkan rasa frustrasinya dengan Yamaha karena kurangnya pengembangan motor, yang membawa permintaan maaf dari pabrikan Jepang, Andrea Dovizioso mengamankan finis tiga besar di FP2, pertama kali itu terjadi sejak ia kembali beraksi pada 2021.

Di bawah tekanan untuk mempertahankan tempatnya di MotoGP, ada juga penampilan yang jauh lebih baik dari Alex Marquez yang mengklaim enam besar pertama musim ini.

Itu bukan hari yang menyenangkan bagi dua pebalap yang memiliki ekspektasi tinggi menjelang akhir pekan - Fabio Quartararo tidak menyelesaikan sesi di sepuluh besar, begitu juga Alex Rins. Quartararo finis di urutan ke-20 dalam waktu gabungan, sementara Rins berada satu tempat di urutan ke-21.

Latihan Gratis Satu Rekap

FP1 berlangsung dalam kondisi basah, pertama kali terjadi dalam tiga kunjungan MotoGP ke Portimao sejak 2020.

Juara dunia delapan kali Marc Marquez dan Miguel Oliveira dari KTM terbukti menjadi pemimpin yang lolos sejak awal.

Sementara Ducati datang ke pesta dalam bentuk kedua pembalap pabrik Bagnaia dan Miller, Marquez dan Oliveira terus mendominasi proses.

Itu semua berubah ketika rookie Bezzecchi naik ke puncak dengan 15 menit tersisa.

Bukan untuk pertama kalinya musim ini, Bezzecchi menunjukkan kecepatan yang mengesankan untuk finis lima persepuluh dari rookie terbaik berikutnya Remy Gardner (ke-13).

Waktu Bezzecchi di puncak relatif berumur pendek, karena Marquez melesat kembali ke depan dengan sepuluh waktu tersisa.

Bagnaia menemukan performa lebih lanjut di akhir pertandingan untuk sesaat naik ke urutan kedua, sebelum pembalap Suzuki Joan Mir menggantikannya dengan jarak +0,010 detik dari Marquez.

Tetapi dengan pebalap Honda yang belum mengambil bendera kotak-kotak, sebuah putaran yang dahsyat akan segera dibuat oleh Marquez.

Naik hampir tiga persepuluh dengan satu sektor tersisa, Marquez menemukan lebih banyak waktu selama tiga tikungan terakhir untuk memuncaki klasemen dengan hampir empat persepuluh.

Marc Marquez Tak Terbendung Jika Hujan?

Jika hujan terus turun selama akhir pekan (mungkin setidaknya untuk besok) maka Marquez tidak diragukan lagi akan menjadi salah satu favorit untuk meraih kemenangan, bukan hanya karena penampilannya di hari pertama, tetapi juga rekor keseluruhan di lintasan basah.

Pembalap Repsol Honda, meskipun ditantang pada tahap yang berbeda oleh pahlawan tuan rumah Oliveira, Miller, Espargaro dan masuknya Bezzecchi secara mengejutkan, berada dalam performa yang tidak menyenangkan saat ia mencari podium pertama musim ini di Portimao.

Selain tersingkir dari dua balapan basah terakhir yang dia ikuti - Le Mans 2021 dan Austria 2021 - Marquez secara tradisional memiliki rekor brilian dalam hujan.

Untuk apa nilainya, Marquez dan Espargaro adalah satu-satunya dua pebalap yang mencatat waktu di bawah 1 menit 50 detik.