Jika pada akhirnya Jack Miller kehilangan posisinya di tim pabrikan, ia masih memiliki berbagai opsi untuk tetap berada di MotoGP pada 2023.

Miller bisa tetap berada di Ducati dengan Pramac, tim yang ia bela sebelumnya, bisa juga ke Suzuki (tergantung apa yang terjadi dengan Joan Mir), atau LCR Honda bisa menjadi pilihan yang menarik.

Meski kembali ke Pramac terlihat sebagai langkah mundur, setidaknya Miller masih diberikan motor yang identik dengan rekan setimnya saat ini, Francesco Bagnaia, dan siapa pun yang mengisi posisinya di tim pabrikan.

Berbicara di grid untuk Portimao Grand Prix akhir pekan lalu, Manajer Tim Ducati Lenovo Davide Tardozzi mengkonfirmasi hal itu sambil juga menyatakan bahwa mempertahankan Miller, terlepas dari tim apa dia berada, adalah prioritas besar bagi pabrikan Italia.

Tapi apakah Miller ingin kembali ke Pramac? Nah, pernyataan terbaru dari pria itu sendiri menyarankan dia akan : "Saya di sini untuk mengendarai sepeda motor saya dan melakukan yang terbaik yang saya bisa. Itu saja," kata Miller setelah Grand Prix Amerika awal bulan ini.

“Jika saya mendapatkan pekerjaan tahun depan dengan Ducati, begitulah adanya. Saya akan lebih dari senang untuk bertahan. Saya suka grup yang bersama saya.

Tetap bersama Ducati, pabrikan yang bisa dibilang memiliki paket terbaik di grid biasanya terdengar seperti keputusan mudah. Tetapi dengan pabrikan lain yang kemungkinan memiliki kekosongan, opsi yang bisa membuatnya menjadi prioritas yang lebih besar untuk tim - maka Miller mungkin cenderung meninggalkan Ducati.

Apakah dia benar-benar meninggalkan Ducati atau tidak, peluangnya bertahan di tim pabrikan untuk 2023 dianggap sangat kecil, jika tidak mau dibilang tidak mungkinan, maka kita akan melihat siapa calon suksesor runner-up Moto3 2014 itu.

Dua nama yang sudah disebut-sebut dan menjadi favorit untuk memperebutkan kursi itu adalah Jorge Martin dan Enea Bastianini.

Mengapa Martin lebih layak menjadi rekan setim Bagnaia ...

Dalam hal kecepatan mentah mungkin tidak ada yang lebih baik dari Martin. Pembalap Spanyol itu telah membuktikan berkali-kali, apakah itu kualifikasi atau situasi balapan, bahwa dia bisa memberikan kecepatan yang menakjubkan.

Itu sedikit lebih jelas di kualifikasi di mana ia menempati posisi start baris depan pada empat dari lima balapan awal. Namun, Martin juga menunjukkan kemampuan untuk memperebutkan kemenangan balapan meskipun kurang kompetitif selama latihan - ambil final musim 2021 di Valencia dan Argentina di awal bulan sebagai contoh.

Jika ada satu kelemahan yang bisa disorot dari Martin, itu berkaitan dengan konsistensinya, karena satu akhir pekan dia bisa luar biasa, sebelum menjadi penampilan sub-par berikutnya.

Ketika dia melakukan kualifikasi dengan baik, yang sering terjadi, Martin jarang berjuang untuk menjaga kecepatan di depan. Dan mengingat ini baru musim kedua Martin di MotoGP, potensi pembalap Spanyol itu untuk maju sangat besar.

Hasil mendukung Bastianini, apakah itu cukup?

Jika mengacu pada hasil dari awal musim 2022, Bastianini akan berada di posisi terdepan untuk mendampingi Pecco tahun depan.

Pembalap Italia tampil sensasional meskipun dua kecelakaan (Argentina dan Portimao). Bastianini tetap menjadi satu-satunya pebalap yang memenangkan lebih dari satu balapan sejauh musim ini, yang merupakan pencapaian luar biasa mengingat level MotoGP pada 2022.

Enea Bastianini, Portuguese MotoGP, 22 April

Sementara Martin sejauh ini telah menunjukkan kecepatan yang lebih mentah, terutama dalam satu lap sejak memasuki kelas utama, Bastianini memiliki keterampilan yang bahkan tidak dapat ditandingi oleh pebalap Ducati lainnya dengan mesin yang lebih canggih.

Pembalap Italia itu sangat peka dengan bagaimana ia menggunakan ban belakang, yang pada gilirannya diterjemahkan menjadi juara dunia Moto2 2020 yang biasanya menjadi salah satu pebalap tercepat di akhir balapan. Itulah yang membantunya meraih kemenangan di Qatar dan Amerika, dan mengapa tantangan gelar yang serius mungkin terjadi jika kesalahan diberantas.

Kedua pebalap melakukan kesalahan yang mengakibatkan DNF di Portimao, begitu pula Miller yang memusnahkan pebalap Suzuki Joan Mir.

Pembicaraan di Portugal adalah bahwa Martin akan bergabung dengan tim pabrikan setelah memiliki kontrak 'Ducati' di sakunya, tetapi dengan 'silly season' yang sedang berlangsung, masih harus dilihat apakah Ducati menempuh rute itu atau memilih pebalap lain. .