Setelah upaya pemecahkan rekor pada FP2 dan FP3, semuanya dilakukan oleh empat pembalap berbeda, Francesco Bagnaia berhak memegang titel pembalap MotoGP tercepat sepanjang masa saat memastikan pole position MotoGP Prancis.

Laptime 1 menit 30,450 detik sudah cukup untuk mematahkan rekor lap yang dibukukan oleh pembalap tuan rumah Johann Zarco pada sesi Free Practice 3.

Setelah menggunakan Quartararo dua kali di FP3 untuk mengamankan posisi sepuluh besar, Q2 dimulai dengan Marc Marquez di belakang Bagnaia.

Juara dunia delapan kali itu sempat meninggalkan pit lane di depan pebalap Ducati itu, namun pebalap Honda itu memastikan untuk memperlambat lajunya di out lap.

Namun setelah melakukan kesalahan di sektor satu, Marquez kehilangan sentuhan dan malah tertinggal di belakang Miller untuk start lap #2.

Setelah menempatkan Ducati-nya di pole sementara, Bagnaia mulai unggul dari yang lain dengan waktu 1:30.699s.

Dua persepuluh lebih cepat dari putaran sebelumnya, Bagnaia terlihat dalam performa dominan sebelum Quartararo secara mengejutkan naik ke posisi teratas, disusul dengan sorakan penonton tuan rumah.

Quartararo lebih lambat dari Bagnaia menuju ke sektor empat, namun, pemimpin kejuaraan memperoleh -0,123 detik hanya dalam empat tikungan.

Yang pertama menantang catatan waktu terbaik Quartararo adalah Bastianini karena pebalap Gresini itu memiliki tiga sektor merah.

Pemenang balapan dua kali pada tahun 2022, seperti Bagnaia, kalah dari Quartararo di sektor empat, alih-alih menempati posisi ketiga.

Selanjutnya adalah Bagnaia, dan putaran yang luar biasa bagi pemenang Jerez saat ia membuat rekor putaran baru sepanjang masa.

Bagnaia, yang memiliki rekan setim Jack Miller terselip tepat di belakangnya, membantu Australia untuk kedua melintasi garis.

Sebuah upaya terlambat dari Aleix Espargaro menempatkan dia dalam pertarungan untuk pole, tetapi pebalap Aprilia itu kalah di sektor empat.

Martin dan Mir selamat dari Kualifikasi MotoGP Le Mans 1

Setelah gagal mengamankan tempat Q2 otomatis di FP3, pembalap Suzuki Joan Mir, si pemburu pole Jorge Martin, Maverick Vinales dan Brad Binder adalah nama besar yang harus lolos.

Mir, yang merupakan pebalap pertama yang mencatatkan putaran terbang, unggul empat persepuluh dari kelompok pengejar. Namun, itu segera berubah ketika Martin memberikan waktu pembukaan yang mengesankan 1:31.380s.

Putaran kedua Mir membuatnya mengungguli Marco Bezzecchi ke posisi teratas, sebelum Martin mencatat waktu cepat 1:31.138s untuk menjadi yang tercepat.

Mencoba untuk mendorong, Mir mendapat giliran sembilan yang benar-benar salah yang mengakibatkan pembalap Spanyol itu membatalkan lap yang bisa membawanya ke puncak.

Dengan itu, putaran Mir berikutnya sangat bagus saat ia menjadi pembalap pertama yang turun di bawah 1m 31s di Q1.

Serangan Ducati yang terlambat membuat Mir berkeringat saat Martin menjadi yang tercepat untuk Pramac. Kemudian giliran Bezzecchi untuk mencoba dan menjadi yang tercepat, yang terjadi melalui tiga sektor pembuka, namun, rookie MotoGP itu akhirnya ketinggalan dengan hanya +0,007 detik.