Setelah tiga sesi latihan dalam kondisi kering, FP4 menjadi preview untuk kualifikasi MotoGP Italia saat hujan mengguyur sirkuit Mugello.

Karena semakin banyak hujan mulai turun, Marquez keluar dari pit lane dengan ban slick, keputusan yang segera dia sesali.

Saat ia melaju di sekitar bagian luar Fabio Quartararo, Luca Marini dan Marco Bezzecchi, Marquez terpeleset di exit Tikungan 2 saat ia mendarat dengan keras di kepala dan bahunya.

Sepeda motor juara dunia delapan kali itu kemudian terbakar saat menabrak dirinya sendiri dengan Marquez di gravel.

Syukurlah, Marquez kembali berdiri dengan relatif cepat sebelum kembali ke pit lane. Tanpa putaran terbang yang lengkap, bendera merah dikibarkan dengan benar.

Setelah sesi dimulai kembali, setiap pengendara kembali ke trek dengan ban slick. Berbekal pengalaman trek dari Q1, Fabio Di Giannantonio segera menemukan alurnya saat ia melesat ke puncak papan peringkat.

Di Giannantonio kemudian unggul 1,2 detik lebih jauh dari Bezzecchi, sementara Luca Marini membuat barisan depan all-Ducati sementara.

Marco Bezzecchi, Italian MotoGP, 28 May

Dominasi Ducati berlanjut saat Q2 berkembang, tetapi kali ini Zarco memimpin saat Bagnaia menempati posisi ketiga.

Dengan Di Giannantonio kembali ke posisi pole sementara, beberapa pembalap berusaha untuk mengusir pembalap Italia itu di lap terakhir mereka.

Dan Bezzecchi melakukan hal itu saat ia melaju dua persepuluh lebih cepat, tetapi dengan Di Giannantonio belum mengambil bendera kotak-kotak, pebalap Gresini Ducati memompa di empat sektor merah saat ia melintasi garis untuk akhirnya menetapkan waktu 1:46.156s, oleh karena itu tiang adalah miliknya.

Di Giannantonio dan Marquez lolos dari sesi Q1 yang liar

Dengan kondisi yang terus terbukti sulit setelah Q1 berlangsung, Marc Marquez, Alex Rins, Joan Mir dan Jack Miller menyoroti nama-nama besar yang perlu menemukan kecepatan.

Seperti yang diharapkan, Miller tidak membuang waktu untuk merasa nyaman, namun, pembalap pabrikan Ducati itu dikalahkan oleh pemenang balapan Mandalika, Miguel Oliveira.

Valentino Rossi vs Marc Marquez - The Rivalry | MotoGP

Setelah mengamankan salah satu kemenangan MotoGP paling spektakuler di Austria musim lalu, Brad Binder kembali bertaruh dengan menjalankan ban licin di trek basah.

Pembalap Afrika Selatan itu langsung mendapat penghargaan atas keberaniannya saat ia melaju tiga detik lebih cepat dari rekan setimnya Oliveira.

Waktu Binder mengakibatkan Maverick Vinales, Rins dan Miller semua kembali ke pit lane untuk menyesuaikan ban licin.

Dengan hujan deras yang mulai turun di sektor dua, Michele Pirro tampaknya telah mengatur waktu putarannya dengan sempurna saat ia menjadi yang tercepat kedua.

Namun, spesialis cuaca campuran Miller dan Marquez menunjukkan keberanian yang luar biasa untuk menjadi yang pertama dan kedua meskipun hujan terus turun [sektor dua]. Pasangan ini meningkat pada putaran berikutnya, tetapi Di Giannantonio-lah pebalap dengan kecepatan paling banyak.

Miller menemukan lebih banyak waktu di lap terakhirnya untuk sesaat berada di urutan kedua, tetapi dengan Marquez terselip di slipstream-nya, pembalap Repsol Honda itu merombak pembalap Australia itu segera setelah mereka melewati garis.

Sebelum kualifikasi dimulai, Jorge Martin terkena penalti tiga posisi grid karena membalap di FP3 dengan tidak bertanggung jawab.