Marco Bezzecchi menajdi salah satu rookie paling menonjol sepanjang paruh pertama MotoGP 2022, yang disorot dengan bagaimana dia membayangi Francesco Bagnaia untuk sebagian besar balapan Grand Prix Belanda.

Meskipun gagal memenangkan gelar Moto2 sebelum bergabung dengan Ducati bersama Mooney VR46 Valentino Rossi, tidak sedikit yang menyebut adaptasi Bez akan mulus, termasuk Casey Stoner.

Dalam kunjungannya ke paddock MotoGP pada akhir 2021, Stoner secara khusus menyanjung bakat Bezzecchi: "Bezzecchi memiliki sesuatu, mungkin tambahan, tetapi saya belum melihatnya cukup [pada tahun 2021] .

What's NEXT for Miguel Oliveira & KTM? | MotoGP 2022

"Saya melihat sesuatu dalam dirinya, garis yang bisa dia lakukan, saya tidak melihat orang lain melakukannya. Saya ingin melihat apa yang bisa dia lakukan di MotoGP dengan lebih banyak tenaga."

Masih menjadi satu-satunya juara MotoGP Ducati, penilaian Stoner terhadap Bezzecchi terbukti sangat akurat karena pembalap Italia itu adalah rookie terbaik musim ini.

Bezzecchi tersanjung tentang pujian Stoner

Tujuh bulan kemudian, Bezzecchi membuktikan pujian Stoner bukanlah isapan jempol belaka setelah mengklaim P2 brilian di Assen.

Berbicara tentang pujian yang diterimanya, Bezzecchi menyebutnya sebagai 'kesenangan besar' meskipun tidak jelas baginya apa yang dilihat Stoner dalam tunggangannya.

"Saya bertemu Casey [Stoner] di Valencia tahun lalu, tetapi saya tidak banyak berbicara dengannya. Kami hanya mengatakan 'senang bertemu dengan Anda, apa kabar'," kata pembalap berusia 23 tahun itu.

"Jadi, saya tidak berbicara dengannya tentang [komentar] ini, tetapi saya melihat wawancara dan itu sangat menyenangkan bagi saya dan mengetahui dia memikirkan saya seperti ini. Tapi jujur, saya tidak tahu apa yang dia lihat, Saya berharap beberapa keterampilan yang baik."

Bezzecchi sempat gugup dengan keputusan ban Soft

Setelah melakukan sebagian besar balapannya menggunakan ban Medium, Bezzecchi mempercayakan kepada Crew Chief Matteo Flamigni untuk membuat keputusan berani dengan memasang ban belakang Soft pada balapan Assen.

Dan meskipun itu adalah panggilan yang Bezzecchi pertanyakan saat duduk di grid, itu akhirnya menjadi panggilan yang sangat bagus.

“Bagi saya itu adalah balapan yang luar biasa,” tambah Bezzecchi. “Sejujurnya, saya tidak tahu apa yang diharapkan dengan [ban belakang] Soft. Kami bekerja dengan baik [selama akhir pekan] tetapi dengan Medium.

“Saya membawa jarak Medium ke balapan dan saya tidak menyangka bahwa Mediumnya tidak bagus. Melihat di kualifikasi saya sangat cepat, saya tidak menyangka bisa begitu lambat dengan Medium.

“Tetapi dengan Soft saya membuat maksimal enam lap [jarak balapan]. Matteo [Flamigni] memberi saya banyak kepercayaan dalam pilihan ini karena saya tidak begitu yakin. Masih duduk di grid saya tidak tahu apa untuk melakukan tapi dia berkata 'kami menempatkan Soft, jangan khawatir. Anda baik-baik saja'.

“Ketika saya melihat Pecco di depan, saya mencoba untuk pergi bersamanya karena saya tidak ingin mengejarnya; jika saya bisa, saya akan mencoba, tetapi targetnya adalah melarikan diri dari yang lain karena Maverick [Vinales] sangat cepat. [ Podium] adalah perasaan yang fantastis."