Sam Lowes, yang berkarier di BSB sebelum pindah ke WorldSSP pada 2011, telah menjadi bagian dari paddock Grand Prix selama sembilan musim terakhir, termasuk satu tahun di MotoGP bersama Aprilia (2017).

Dengan pencapaian terbaik finis ketiga pada musim Moto2 2020, dan dua tempat keempat pada 2015 dan 2021, Lowes telah menasbihkan dirinya sebagai salah satu pembalap Inggris yang konsisten di panggung Grand Prix, ya meski tidak sehebat Cal Crutchlow.

Tetapi sejak Crutchlow mengakhiri karir balapnya setelah musim 2020, MotoGP telah kesulitan untuk menemukan bakat Inggris berikutnya.

Danilo Petrucci EXCLUSIVE! Feature-length interview | Crash.Net MotoGP 2022

Rory Skinner diperkirakan akan bergabung dengan Moto2 musim depan, dengan pebalap Kawasaki FS-3 saat ini menjadi penantang gelar di British Superbike.

Namun jika melihat bagaimana talenta Inggris sangat sukses di WorldSBK ketimbang MotoGP lewat Jonathan Rea, Scott Redding, Alex Lowes yang bertarung di level tertinggi, pembalap Marc VDS itu percaya semuanya dimulai dari jenjang domestik.

'Mentalitas, sikap, pemikiran' adalah menuju Superbikes, bukan MotoGP

Berbicara kepada Crash.net, Lowes mengatakan: “Saya pikir ada beberapa alasan. Jika Anda melihat kejuaraan nasional di Inggris; Saya tahu ada kelas gaya Moto2 dengan Supersport tetapi tidak [sama].

“Sikap dan pemikiran di balik itu bukan ke arah balap Grand Prix. Ini lebih ke arah Supersport/Superbike, dan level BSB cukup tinggi.

“Treknya juga sangat berbeda dengan trek Grand Prix. Sulit untuk mengatakan alasannya. Level di Moto2 dan MotoGP sangat tinggi. Pasti beberapa orang di WorldSBK bisa datang ke MotoGP dan melakukannya dengan baik, tetapi hal utama yang akan saya katakan , adalah ide atau mentalitas dari usia muda adalah untuk melangkah lebih jauh ke arah Superbikes.

“Saya sendiri melakukan itu dan beruntung bisa pindah ke Grand Prix. Kemudian, jika kita punya banyak anak muda yang mengendarai motor ini dan berkembang seperti di BSB sekarang; oke mereka harus mempelajari treknya tapi bukan motornya kurang lebih, maka [motor] mereka seharusnya sedikit lebih baik daripada sepeda BSB mereka, jadi langkahnya lebih mudah.

“Orang-orang menggunakan motor Moto2 tanpa elektronik, gaya berkendara yang sama sekali berbeda, ban dan segalanya – ini rumit. Jadi bagi saya itu hanya mentalitas di usia muda.

"90% dari orang-orang yang berhasil di balap Grand Prix pada usia muda pernah di Spanyol atau Italia dan telah membalap Red Bull Rookies, Moto3, Moto2 - gaya motor ini."

Siap 'berjuang' untuk kemenangan kandang 'impian' di Silverstone

Meskipun meraih sembilan kemenangan dan 16 podium sejauh ini dalam karir Moto2-nya, Lowes tidak pernah mencatatkan podium di balapan kandangnya, yang merupakan putaran pertama setelah liburan musim panas (5-7 Agustus).

Menyebutnya 'Grand Prix terbaik musim ini', Lowes akan membutuhkan salah satu penampilan terbaiknya di musim yang sejauh ini sangat mengecewakan - pebalap Inggris hanya menyelesaikan satu dari tujuh balapan terakhir yang dia ikuti.

Berbicara kepada kami menjelang Grand Prix Jerman bulan lalu, Lowes menambahkan: “Saya akan bekerja keras selama liburan musim panas, bekerja dengan tim saya dan bertarung di Silverstone. Bagi saya ini adalah Grand Prix terbaik musim ini dan untuk memiliki penggemar di sana dan dukungan penuh akan menjadi luar biasa.

"Bagi saya, berjuang untuk menang di Grand Prix Inggris adalah mimpi. Itu menyinggung saya sampai sekarang, saya sudah dekat beberapa kali dan itu penting. Saya benar-benar menantikannya."