Setelah sebelumnya mengumumkan niat mereka untuk meninggalkan MotoGP, setelah hanya satu tahun dari kontrak lima tahun, Suzuki kini secara resmi menyelesaikan negosiasi untuk memutuskan perjanjian MotoGP mereka dengan Dorna.

Pabrik Jepang memiliki sejarah panjang dan terkenal di grand prix, memenangkan kejuaraan dunia terbarunya dengan Joan Mir pada tahun 2000.

Namun, pengumuman tersebut juga mengungkapkan bahwa Suzuki juga menarik diri dari Kejuaraan Dunia Ketahanan, yang telah dimenangkan oleh 'Suzuki Endurance Racing Team (SERT) delapan kali sejak 2007, termasuk dua musim terakhir.

"Mungkin mereka membutuhkan uang Endurance untuk membayar Dorna untuk situasi MotoGP!" mulai mantan juara Inggris dan pembalap Grand Prix Huewen, yang mengambil hasil 500GP terbaiknya dari tempat kelima dengan Suzuki pada tahun 1983.

“Ada tim Suzuki lain yang akan didukung pabrik, tetapi tim pabrikan penuh yang sebenarnya, ditanggung oleh Hamamatsu, tidak ada lagi.

“Saya pikir itu mungkin kesepakatan yang lebih besar daripada menarik diri dari MotoGP, jujur saja. Maksudku Suzuki begitu tertanam di Kejuaraan Dunia Ketahanan. Saya merasa menakjubkan - dan cara keluarnya, hanya satu baris kecil dalam siaran pers.

“Tetapi, dan saya telah menyinggung ini beberapa kali, karena perang di Ukraina, situasi keuangan dan sebagainya - ini memiliki efek besar di ruang rapat di sisi lain dunia.

“Ya, itu akan menghabiskan banyak uang dan Dorna akan mencapai kesepakatan yang masuk akal dengan Jepang, tetapi fakta bahwa mereka menarik diri dari MotoGP karena baru saja menandatangani kontrak untuk lima tahun lagi adalah luar biasa.

“Ini hampir mengejutkan, tetapi saya pikir ekonomi dunia berada dalam situasi seperti itu saat ini dan pabrik-pabrik kecil, dalam hal ini Suzuki, harus mengambil beberapa langkah besar-besaran ini.

“Ini sebenarnya agak menakutkan sih. Saya benci menjadi penjual malapetaka untuk situasi dunia, tetapi saya masih berpikir kita memiliki lebih banyak hal untuk disingkirkan. Semua orang akan melihat buku mereka saat ini.

“Kami telah berada di sini sebelumnya dengan resesi dunia, di mana itu benar-benar mempengaruhi balap ke titik di mana - jika Anda kembali sejauh hari saya - Superstock menjadi kelas atas di Kejuaraan Inggris.

"Saya harap situasi itu tidak akan pernah terjadi lagi, tetapi kami berada dalam masa yang sangat sulit, yaitu musim dingin dan 2023."

'Beberapa pabrik sekarang melihat motorsport sebagai barang yang bisa dibuang'

Ditanya oleh pembawa acara podcast Harry Benjamin tentang keputusan Suzuki untuk mengejar inisiatif keberlanjutan baru daripada keterlibatan langsung dalam motorsport, editor Crash.net MotoGP Pete McLaren menambahkan:

“Saya pikir ini adalah peringatan tidak hanya untuk MotoGP tetapi semua kejuaraan motorsport utama, bahwa beberapa pabrik sekarang melihat motorsport sebagai sesuatu yang harus dibuang. Karena ini pada dasarnya Suzuki menutup kegiatan balap pabrik mereka, sejauh yang saya bisa lihat.

“Suzuki menyebutkan keberlanjutan, tetapi Anda memiliki MotoGP yang menggunakan bahan bakar bebas karbon mulai tahun 2024. Jadi sudut keberlanjutan di MotoGP akan datang sekarang, namun hampir seperti seseorang telah menekan tombol panik dan semua orang bergegas keluar dari MotoGP di tahun pertama dari kontrak lima tahun.

“Ini sedikit mengkhawatirkan untuk setiap kejuaraan motorsport besar. Kami telah melihat pabrik-pabrik menarik keluar dari seri individu, tetapi untuk benar-benar menarik diri dari segala sesuatu yang berpacu dengan pabrik sangat berbeda.

“Suzuki akan mendukung jaringan distributor mereka, tetapi mereka bukan insinyur yang akan mendesain ulang motornya. Seberaninya upaya distributor dalam mempromosikan balap nasional, itu tingkat yang berbeda untuk dukungan pabrik, teknik pabrik,

“Dan kemana perginya semua insinyur Suzuki ini sekarang? Jika saya adalah Yamaha, saya akan menelepon beberapa orang ini, yang telah membuat lompatan besar dengan mesin Suzuki MotoGP tahun ini, yang kebetulan juga memiliki jenis konfigurasi mesin [inline] yang sama dengan Yamaha.

“Mentalitas perusahaan di Jepang berarti Anda biasanya tidak berganti merek sebagai karyawan, tetapi ketika departemen Anda secara efektif ditutup – apa yang Anda lakukan sebagai desainer Suzuki jika, setelah mengerjakan mesin untuk Joan Mir dan Alex Rins? , pilihan Anda selanjutnya adalah dipindahkan ke semacam divisi 'keberlanjutan'? Skuter listrik atau apalah.

“Di mana daya tariknya bagi para insinyur balap tingkat atas ini? Ada beberapa orang yang sangat berbakat di Suzuki, mereka memiliki reputasi untuk meninju di atas berat sumber daya mereka, sebagai departemen balap yang cukup kecil. Mereka telah melakukannya dengan sangat baik dengan apa yang mereka miliki.

“Mari berharap orang-orang itu dapat menemukan peran lain, tetapi itu berarti pindah ke tempat lain, karena sepertinya Suzuki dan balapan sudah berakhir secara efektif.”

Ketiganya juga merenungkan karir runner-up tiga gelar MotoGP Andrea Dovizioso, yang akan meninggalkan MotoGP pada akhir musim ini, membahas pembaruan cedera terbaru dari Marc Marquez, ditambah musim Moto2 Pedro Acosta serta lebih banyak pertanyaan pendengar.

[[{"fid":"1743825","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Francesco Bagnaia, Belanda Balapan MotoGP, 26 Juni","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type":" media","field_deltas":{"2":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Francesco Bagnaia, balapan MotoGP Belanda, 26 Juni","field_file_image_title_text[und ][0][nilai]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Francesco Bagnaia, balapan MotoGP Belanda, 26 Juni", "class":"media-element file-teaser","data-delta":"2"}}]]

Keith Huewen: 'Pecco adalah pria terhormat'

Huewen juga menjelaskan bahwa dia dan Francesco Bagnaia telah berdamai setelah tweet singkat (selanjutnya dihapus) yang dikeluarkan oleh bintang Italia, yang merasa komentar 'idiot' yang menjadi berita utama dari Huewen sehubungan dengan insiden mengemudi dalam keadaan mabuk baru-baru ini kurang 'rasa hormat'. .

“Pecco adalah seorang pria terhormat. Dia pembalap motor yang sangat cepat dan saya sangat menghormatinya. Saya harus mengatakan, pada awalnya, itu mungkin tidak persis sama sebaliknya! ” kata Huwen.

“Saya pikir masalah dengan media sosial adalah bahwa judulnya, tentu saja, menyoroti kata kuncinya, yaitu idiot!

“Jadi dia melakukan apa yang kami semua lakukan dan membalas satu tembakan ke arah saya. Yang cukup sopan dalam dirinya sendiri. Dia berkata, 'apakah saya pernah bersikap kasar kepada Anda? Saya mengharapkan rasa hormat yang sama'.

“Yah, dia memiliki rasa hormat saya, jelas. Tapi kendalanya adalah dia tidak mendengarkan seluruh podcast sampai setelah kami berbicara.

“Dia tidak akan pernah setuju dengan kata 'idiot'. Mungkin terjemahannya sedikit berbeda dalam bahasa Italia. Kita semua pernah menjadi idiot pada tahap tertentu, dan itu adalah hal yang cukup ringan untuk disebut, harus saya katakan.

“Tapi kita akan bertemu di babak berikutnya di Silverstone dan sepertinya semuanya keren di kubu Bagnaia-Huewen.

“Jika Anda memikirkannya, dia akan merasa cukup babak belur. Dia membuat kesalahan. Mengemudi dalam keadaan mabuk bukanlah masalah yang bisa Anda sembunyikan lagi. Ini adalah masalah besar, terutama jika Anda seorang pengendara atau pengemudi balap, ketahuan mengemudi sambil mabuk mungkin ada di sana ketika datang ke daftar larangan.

“Akan ada penolakan dari sponsor dan orang-orang yang terlibat. Tapi, seperti yang kami katakan terakhir kali Pete, ini bisa menjadi positif [jika Bagnaia sekarang mempromosikan] toleransi nol mengemudi dalam keadaan mabuk, artinya tidak ada minuman jika Anda akan mengemudi.

“Tidak mungkin dia akan melakukannya lagi. Dia tertangkap. Dia membuat kesalahan dan dia akan membayarnya dari sudut pandang hukum. Tapi mudah-mudahan dari sudut pandang profesional, itu hanya akan digunakan untuk mempromosikan toleransi nol saat mengemudi dalam keadaan mabuk.

“Semua orang menang dari itu.”

Download Episode 55 di link berikut...

Podcast baru tersedia setiap minggu.