Jack Miller, yang tercepat di FP1 , kemudian mengklaim P2 pada waktu gabungan di belakang Johann Zarco dalam latihan MotoGP kedua yang jauh lebih representatif di Austria.

Hujan semalam telah membuat Red Bull Ring basah untuk memulai FP1, tetapi seperti yang sering terjadi dalam kondisi seperti itu, Miller tampaknya berada di kandang dengan finis enam persepuluh dari Zarco.

“Sepedanya bekerja dengan baik. Saya sangat menikmatinya,” kata Miller.

Pembalap Australia itu juga melanjutkan untuk berbagi pemikirannya tentang chicane baru yang sebelum akhir pekan berlangsung dianggap berpotensi mengambil beberapa keunggulan kecepatan garis lurus Ducati.

Namun, berdasarkan hari pembukaan latihan, Bologna Bullets tampaknya baik-baik saja - enam pebalap Ducati finis di tujuh besar dengan hanya juara bertahan MotoGP Quartararo yang bisa masuk di antara mereka.

"Chicane baru adalah tambahan yang bagus untuk trek," kata Miller. “Ini benar-benar buta menuju ke sana dan ke zona pengereman. Pada latihan bebas pertama ada banyak orang yang berlari melebar karena itu datang pada Anda dengan sangat cepat.

"Tapi memahaminya benar-benar menyenangkan. Anda memiliki banyak perubahan camber ketika Anda masuk sehingga motor banyak bergerak dan saya banyak mengubur rem belakang, membuatnya meluncur sebelum paling awal. perubahan arah yang agresif pada kalender.

"Ini sangat menyenangkan dan itu membumbuinya. Itu membuat tikungan tiga menjadi tikungan yang lebih baik untuk menyalip dan tentu saja itu jauh lebih aman."

Selama putaran cepat Miller pada tahap penutupan FP2, Miguel Oliveira dari KTM mengalami kecelakaan aneh saat berada tepat di depan pebalap Ducati.

Oliveira melebar di pintu keluar tikungan sembilan sebelum kehilangan kendali atas RC16-nya ketika mencoba untuk kembali melintasi trotoar.

Khawatir dia terseret, Miller berkata: "Saya khawatir tentang ke mana sepeda itu pergi. Anda melihat saya duduk dan mengambil rem dan hal terbaik yang harus saya lakukan adalah mempercepat melewatinya karena dia melambat.

“Tapi ya dia keluar jalur dan kemudian saat dia melewati trotoar. Jelas dia mencoba melewati trotoar dengan sudut yang salah dan sedikit terlalu lambat.

"Tapi yang pasti sepertinya dia kembali melintasi garis saya untuk sesaat, tetapi kemudian mendatar dan bukit-bukit menariknya lurus lagi."

Apakah chicane baru semakin menegaskan keuntungan Ducati?

Seperti disebutkan di atas, Ducati diperkirakan akan sedikit lebih terpengaruh oleh chicane baru daripada yang lain, namun, sebagian besar pengendara pabrikan Italia membuktikan bahwa pengereman dan akselerasi di pintu keluar chicane memiliki dampak yang sama dengan versi sebelumnya.

Sulit untuk mengatakan bahwa sirkuit yang telah melihat Ducati memenangkan enam dari delapan balapan bisa lebih cocok untuk mereka setelah penyesuaian, tapi itulah yang diyakini Zarco.

"Pendapat saya tentang chicane baru adalah apa yang saya pikirkan, yaitu cukup lambat. Jadi kami mempertahankan keunggulan bagus dengan Ducati dan mungkin kami bisa menggunakan keunggulan kami lebih baik lagi pada rem dan akselerasi," tambah pembalap Prancis itu.

“Saya senang untuk ini dan itu juga membuat tikungan ketiga lebih mudah karena Anda datang lebih lambat dan Anda memiliki lebih banyak kemungkinan di tikungan ketiga.

“Kemudian Anda mencoba berbagai hal selama putaran, Anda tidak melewatkan putaran Anda dan kemudian Anda dapat mengulanginya. Untuk alasan ini saya senang berada di atas motor.

“Kami bisa bekerja lebih baik dengan tim dan saya berharap di kondisi kering kami bisa maju untuk kemudian bermain dengan motor dan menjadi kompetitif.”