Fabio Quartararo yang memakai ban depan Hard jauh lebih cepat dibandingkan Francesco Bagnaia dan Jack Miller yang memakai ban depan Soft pada akhir MotoGP Austria.

Berbeda dari Miller yang memudar selama beberapa lap terakhir setelah menghabiskan sebagian besar balapan di belakang Bagnaia, Pecco berhasil menjaga ban yang cukup karena berada di udara yang bersih karena memimpin sejak awal balapan.

Keputusan untuk menggunakan ban depan Soft tentu saja menjadi pertaruhan bagi Pecco, bahkan mentornya Valentino Rossi menyarankan untuk tidak memilih ban lunak sebelum balapan 28 putaran dimulai.

“Saya berbicara lagi dengan Vale [Rossi] dan Casey [Stoner] akhir pekan ini,” kata Bagnaia usai balapan. “Dengan Vale, dia seperti mentor saya dan dia selalu memberi saya nasihat tentang ban.

"Dia mengatakan kepada saya hari ini, 'jangan gunakan ban depan Soft karena itu akan menjadi [hari] yang panjang'. Dan saya menggunakan bagian depan yang Soft.

“Dia pasti akan mengatakan sesuatu kepada saya [tertawa]. Dan dengan Casey – Jumat dia membantu saya untuk memahami beberapa situasi dengan lebih baik karena [menonton] dari televisi atau dari pengalamannya ketika dia berkendara di sini dengan Ducati dia merasakan sesuatu dan itu seperti mengomentari pengalamannya.

"Saya mencoba melihat apakah saya bisa menggunakan sesuatu dari pengalamannya."

Upaya kemenangan Miller dihentikan Bagnaia di tikungan 10

Selama tahap pembukaan tampaknya Miller memiliki kecepatan lebih besar dari Bagnaia, yang disorot oleh upaya Australia untuk memimpin di tikungan sembilan.

Tapi mengetahui respon segera sangat penting untuk tidak menderita dengan degradasi ban di akhir, Bagnaia kembali ke Miller pada tikungan berikutnya untuk mendapatkan kembali keunggulan.

Bagnaia berkata: "Saya sudah memiliki banyak momen dari depan dan saya berkata 'jika saya tetap di belakangnya, saya pasti akan mendapat terlalu banyak tekanan pada ban depan'.

"Ketika saya melihatnya menyalip saya dengan begitu mudah, saya hanya mencoba untuk menurunkan sedikit waktu putaran. Saya bisa membuka sedikit celah. Saya senang tentang itu."

Bagi Miller, overtake yang gagal memainkan peran besar dalam membuatnya kehilangan kemenangan tetapi juga tempat kedua untuk Quartararo.

Pada hari di mana dia merasa mesin GP22-nya tampil cukup baik untuk memenangkan balapan, Miller menambahkan: "Saya memiliki motor yang fantastis, motor yang cukup bagus untuk berjuang meraih kemenangan. Saya merasa saya perlu menyelesaikan langkah itu.

“Seperti yang dikatakan Pecco [Bagnaia], dia tahu niat saya pada saat itu karena saya berada di belakangnya dan Enea [Bastianini] dan kami berdua memiliki front yang lembut.

"Saya tahu saya perlu mendapatkan udara sejuk. Saya melakukan lunge tapi saya tidak bisa melakukannya. [Lalu] saya hanya berjuang sedikit untuk menariknya dan dia bisa meletakkan palu. turun dan merayap keluar sepersepuluh di sini, sepersepuluh di sana.

“Kemudian di balapan saya benar-benar mulai kesulitan. Saya tidak tahu apakah itu karena waktu yang dihabiskan di belakang motor lain. Saya mulai banyak menderita di tikungan kiri yang merupakan titik kuat saya di awal balapan."