Maverick Vinales, yang mengawali balapan dengan menyalip pimpinan klasemen Fabio Quartararo pada lap pembuka [Tikungan 9], perlahan-lahan progressnya memudar seiring balapan berjalan.

Meskipun rekan setimnya Aleix Espargaro juga kesulitan untuk mempertahankan kecepatannya saat Luca Marini dan Johann Zarco melewati pemain Spanyol itu pada akhir balapan, ia masih mampu bertahan di sepuluh besar.

Sementara Vinales, mantan pebalap Yamaha itu mulai menderita setelah melakukan kesalahan di tikungan empat yang membuatnya turun dari posisi kelima menjadi kedelapan.

Tidak bisa mengumpulkan data yang cukup soal ban belakang Medium sepanjang akhir pekan, Vinales memilih untuk menggunakan ban Soft, sebuah keputusan yang membuat pembalap 27 tahun itu kehilangan kecepatan secara dramatis pada akhir balapan.

“Kami hanya tidak mempercayai [ban] Medium,” kata Vinales kepada MotoGP.com. “Pada ban belakang medium jelas kami membuat kesalahan, kesalahan besar.

“Tetapi pada akhirnya itu adalah pertaruhan yang kami ambil dan itu tidak membuahkan hasil. Tidak setiap hari adalah Natal.

“Kami perlu berusaha lebih keras, terutama pada latihan untuk memahaminya sebelumnya. Kami mencobanya di Pemanasan tetapi sayangnya hujan mulai turun sehingga kami tidak dapat mencoba [ban] ketika media mulai bekerja.

“Itu adalah akhir pekan yang sulit karena bangkai yang berbeda ini sulit untuk motor kami, tetapi pada akhirnya saya pikir kami menemukan banyak hal positif pada motor dan juga tentang gaya berkendara kami banyak meningkat.”

Vinales tidak sendirian dalam berjuang untuk traksi di MotoGP Austria

Seperti Vinales, Pol Espargaro dari Repsol Honda adalah pebalap lain yang menghadapi masalah grip belakang.

Di tengah musim kedua yang benar-benar membawa petaka dengan pabrikan Jepang, Espargaro yang akan pindah ke GASGAS Factory KTM juga menderita arm-pump selama Grand Prix hari Minggu.

Espargaro berkata: "Hari ini kami menjalani balapan yang sangat sulit dengan jujur, kami berjuang dengan traksi dan menghentikan motor dan juga sedikit pompa lengan.

“Semua masalah ini berkontribusi untuk tidak mengendarai dengan cara terbaik dan inilah hasilnya hari ini. Kami harus tetap semangat dan fokus pada pekerjaan kami.

"Misano minggu depan adalah sirkuit yang sangat berbeda jadi kami berharap bisa menikmati akhir pekan seperti yang kami lakukan di sana tahun lalu. Masih banyak balapan tersisa tahun ini jadi kami harus bertahan."