Kehilangan kursi MotoGP setelah didepak Tech3 KTM, Danilo Petrucci mendapat kesempatan emas dari Suzuki untuk menggantikan Joan Mir yang absen di Misano.

Tetapi pembalap Italia itu akhirnya menolak tawaran itu untuk fokus pada tantangan gelar MotoAmerica-nya bersama Ducati.

“Saya kemungkinan besar akan berada di Misano [sebagai penonton], tetapi tidak di Suzuki,” kata pemenang balapan MotoGP ganda Petrucci kepada GPone.com . “Saya berbicara dengan Ducati, saya memikirkannya sepanjang malam, tetapi prioritas saya tetap MotoAmerica.”

Petrucci saat ini terkunci dalam pertarungan kejuaraan yang ketat dengan juara bertahan MotoAmerica Jake Gagne, yang hanya unggul satu poin dari pembalap Italia itu dengan dua putaran tersisa.

Riders not being consulted UPSETS ME! | MotoGP Sprint Races in 2023

Opsi yang dimiliki Suzuki untuk Misano

Mir telah dipaksa keluar dari acara akhir pekan depan setelah menderita cedera tulang dan ligamen pada pergelangan kaki kanannya di lap pembuka yang besar di Red Bull Ring.

Aturan MotoGP menyatakan bahwa tim harus 'melakukan segala upaya yang wajar untuk menyediakan pembalap pengganti yang memenuhi syarat ... dalam waktu 10 hari sejak penarikan'.

Itu biasanya berarti hanya memanggil pebalap penguji Suzuki Sylvain Guintoli, yang telah membuat sepuluh penampilan MotoGP di GSX-RR dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi pebalap Prancis itu juga tidak bisa diturunkan karena cedera tangannya dalam persiapan untuk lomba ketahanan 8 Jam Suzuka.

Meskipun ada banyak pebalap yang pasti ingin membalap dengan motor pabrikan MotoGP, hanya sedikit yang memenuhi syarat untuk melakukannya.

Sosok pengganti harus 'berdasarkan pada persetujuan oleh Komite Seleksi', aturan yang dibawa setelah Avintia Ducati menunjuk pembalap CEV Superbike Christophe Ponsson sebagai pengganti kejutan untuk putaran Misano 2018.

Kemudian untuk ambil bagian dalam kualifikasi MotoGP, seorang pengganti – seperti semua pembalap – harus mengatur waktu putaran dalam 105% dari posisi teratas selama salah satu dari empat sesi Latihan Bebas.

Kedua kriteria tersebut menguntungkan mereka yang memiliki pengalaman MotoGP sebelumnya, tetapi dengan tidak tersedianya Guintoli dan secara teknis diperlukan pengganti, Suzuki terpaksa memberikan jaring yang lebih lebar.

Pembalap World Superbike atau Moto2 top bisa menjadi pilihan yang layak, dengan Garrett Gerloff dan Jake Dixon melakukan pekerjaan yang solid untuk Yamaha musim lalu.

Tapi dalam kasus Suzuki, semua pembalap WorldSBK dikontrak oleh pabrik-pabrik saingan.

Sementara itu, sebagian besar pebalap Moto2, selain memiliki kejuaraan mereka sendiri untuk dipertimbangkan, tidak memiliki pengalaman dengan mesin 1000cc yang lebih besar - apalagi ban, elektronik, perangkat tinggi-kendaraan, dan rem karbon yang unik dari prototipe MotoGP.

Dixon menjadi pilihan masuk akal karena memiliki pengalaman mengendarai motor MotoGP bersama Petronas Yamaha dan pengalaman motor besar lainnya di BSB, tetapi mengendarai Suzuki akan menghentikan momentumnya di Moto2 setelah podium dalam tiga putaran terakhir untuk Aspar.

Sebaliknya, GPOne menyebut pemain muda Italia Axel Bassani sebagai yang berikutnya dalam daftar (setelah Petrucci) di Suzuki. Bassini berada di urutan ketujuh dalam klasemen WorldSBK dengan finis terbaik keempat musim ini untuk tim Motocorsa Ducati.

Tetapi beberapa menyarankan bahwa - dalam keadaan seperti itu - akan lebih baik jika Dorna mengizinkan Suzuki memasukkan hanya satu motor untuk Alex Rins di Misano.