Franco Morbidelli, yang belum finis di sepuluh besar balapan kering musim ini, tersingkir dari posisi ke-13 pada fase penutup balapan Red Bull Ring.

“Saya sedikit frustrasi karena itu adalah kesalahan saya di Tikungan 6,” kata Morbidelli. “Saya keluar dari trek dan kemudian saya pergi ke 7 dan benar-benar keluar dari racing line ideal.

"Jadi saya mungkin mengambil kotoran atau sesuatu dan ketika saya mencapai belokan kiri berikutnya, yaitu 2B, bagian depan hilang seperti tidak ada grip.

“Sayang sekali, karena saya merasa cukup kuat. Yang pasti, tidak seperti Fabio. Maksud saya kecepatan Fabio - terutama kecepatan Fabio di awal - tidak bisa dipercaya. Tapi kemudian kecepatan saya benar-benar layak.

“Saya bisa mengejar kelompok di depan saya. Saya berencana untuk melakukan overtaking. Saya sudah menyalip Miguel. Jadi saya terkait, saya ada di sana, jadi ini positif.”

Tempat kesembilan Marco Bezzecchi (VR46) melanjutkan untuk menyelesaikan tepat di depan Oliveira, menunjukkan sepuluh besar bisa didapat Morbidelli.

Namun, itu masih akan menjadi sekitar 16 detik di belakang rekan setimnya, pemimpin gelar dan runner-up Red Bull Ring Fabio Quartararo.

Riders not being consulted UPSETS ME! | MotoGP Sprint Races in 2023

Morbidelli: 'Hal-hal baik terjadi akhir pekan ini'

Morbidelli mengakui bahwa dia “takut” tentang balapan Austria sebelumnya: “Mengetahui karakteristik trek dengan motor kami dan segalanya. Tapi sebenarnya, saya cukup terkejut, karena pekerjaan yang kami lakukan bersama tim membuahkan hasil.

“Kami maju dan di trek yang sulit bagi kami, kami mampu berada di sepuluh besar di [7 dalam pemanasan], yang positif, tetapi juga berjuang untuk Q2, yang juga positif.

“Hal-hal baik terjadi akhir pekan ini. Tidak luar biasa baik, tetapi hal-hal baik terjadi. Ini positif.”

DNF ketiga Morbidelli musim ini membuatnya mengoleksi 26 poin dan berada di peringkat 19, namun masih menjadi Yamaha terbaik berikutnya setelah Quartararo, yang memimpin klasemen dengan 200 poin.

Itu menggambarkan besarnya tugas yang masih dihadapi Morbidelli, yang merupakan lawan yang lebih dekat bagi Quartararo sebagai rekan setim Petronas Yamaha pada 2019 dan 2020, termasuk finis runner-up gelar (kepada Joan Mir) di musim SRT terakhir mereka bersama.

Namun, YZR-M1 terbaru tidak memberi keuntungan gaya balap alami Morbidelli yang halus dengan cara yang sama seperti Quartarararo.

Morbidelli: 'Tujuan pertama adalah mencapai Q2'

Langkah selanjutnya dalam 'rencana kebangkitan' Morbidelli adalah lolos ke Kualifikasi 2 dan memulai balapan lebih tinggi di grid.

Sementara Quartararo berada di peringkat kedua setelah Francesco Bagnaia dari Ducati dalam penghargaan 'Kualifikasi Terbaik' sejauh musim ini, Morbidelli hanya berada di urutan ke-20 dan belum pernah masuk 15 besar sejak ronde ketiga (Argentina).

“Hal pertama yang harus dilakukan sekarang adalah membidik sepuluh besar dan bisa masuk ke Q2. Saya sangat yakin bahwa posisi awal kami yang biasa jelas tidak membantu, terutama untuk performa yang saya miliki saat itu. balapan.

“Hari ini saya mengejar waktu besar dalam balapan [tetapi kemudian] saya kehilangan banyak waktu ketika saya berada di belakang seseorang. Jadi tujuan pertama adalah untuk mencapai Q2, mendapatkan posisi awal yang baik dan berada dalam kelompok di mana pria di depan Anda sedikit menjauh, tidak menahan Anda.”

Balapan selanjutnya adalah putaran kandang Morbidelli di Misano, pada 2-4 September.