Fabio Quartararo terlempar dari Yamaha-nya ketika ia menabrak bagian belakang motor Marc Marquez saat juara dunia delapan kali itu menyelamatkan slide di pintu keluar Tikungan 3.

“Saya memiliki momen kecil, yang sering Anda alami dengan ban dingin,” jelas Marquez, yang melakukan comeback balapnya dari operasi keempat di lengan kanannya.

“Saya kehilangan bagian belakang sedikit dan menutup gas, tetapi itu bukan momen yang sangat besar. Saya melihat gambarnya dan masalahnya adalah Fabio sangat dekat, seperti biasa di awal.

"Jadi itu adalah insiden balapan, dan sangat tidak beruntung."

Where will Marc Marquez finish on his COMEBACK? | Aragon MotoGP Crash.net 2022

Marquez membantah bahwa dia telah membalap dengan sangat agresif di tikungan pembuka.

“Mentalitas saya sama seperti yang saya katakan sepanjang akhir pekan: Cobalah untuk mendapatkan kilometer, mencoba untuk menyelesaikan balapan, dan kami tidak mendapatkan target. Saya hanya melakukan satu putaran,” katanya.

“Awalnya luar biasa, tetapi hanya naluri. Saya keluar, dan ketika saya keluar dari tikungan pertama, saya berada di urutan keenam.

“Itu adalah sesuatu yang tidak saya harapkan tetapi kemudian, saya berkata, 'Oke, kita lihat saja', tetapi setelah hanya dua tikungan semuanya berjalan dengan cara yang salah.”

Namun setelah tetap tegak setelah dihantam Quartararo, lebih banyak drama terjadi setelah beberapa tikungan kemudian.

Pecahan fairing Quartararo menyangkut di perangkat ride-height Marquez, menyebabkan motornya membelok ke samping saat keluar dari Tikungan 7 - yang mengarahkannya ke Nakagami.

“Saya merasakan sesuatu yang aneh di Tikungan 5 dan saya berkata, 'ada apa?' Tetapi ketika saya memasuki tikungan 6-7, saya merasa baik-baik saja.

"Kemudian di Tikungan 7, Nakagami menyalip saya di bagian dalam dan melebar. Jadi saya berada di dalam dirinya, sudah sedikit di depan, dan saya menggunakan holeshot [perangkat tinggi-naik, di pintu keluar].

“Begitu saya melakukan holeshot, saya merasa roda belakang terkunci. Saya memeriksa gambar dengan sangat hati-hati, dan Anda dapat melihat bahwa bagian [bodywork] keluar dari fairing. Dan kemudian ketika saya merasa itu terkunci, semuanya menjadi gila, dan sepeda memiliki kunci belakang itu, pergi ke sisi kiri, dan tidak ada torsi.

“Setelah kejadian itu, saya pensiun. Tapi saya pensiun bukan karena insiden Taka, saya pensiun karena insiden Fabio. Kedua tindakan itu sangat sial untuk semuanya. ”

Marquez: 'Saya minta maaf kepada Taka dan Fabio'

Beberapa orang merasa tabrakan Marquez-Nakagami menunjukkan mengapa aerodinamis dan perangkat tinggi-kendaraan harus dibatasi di MotoGP dengan alasan keselamatan.

"Saya pikir kecelakaan Fabio, perangkat atau tidak ada perangkat, aerodinamis atau tidak ada aerodinamis, akan terjadi," kata Marquez. “Karena itu benar-benar insiden balap seperti yang sering kita lihat di masa lalu.

“Kesalahan kecil dari orang depan, pembalap di belakang berencana untuk menyalip saya, sangat dekat, itu normal dan itu terjadi.

“Tapi insiden Nakagami, tanpa holeshot dan wing, pasti kita hindari.

“Karena ketika saya melakukan holeshot adalah ketika saya mengunci roda belakang, karena saya memiliki fairing Fabio di antara spatbor belakang, di area itu.

“Kemudian Taka terjatuh karena saat kami bersentuhan, kecepatan saya juga berkurang karena saya mengalami masalah mekanis. Jadi itu adalah tindakan yang benar-benar sial.”

Marquez terlihat menuju ke lubang LCR untuk meminta maaf tak lama setelah pensiun dari balapan dan mengatakan dia juga akan mencoba berbicara dengan Quartararo, yang keunggulan gelarnya telah dipangkas dari 30 menjadi 11 poin atas runner-up hari Minggu Francesco Bagnaia.

“Saya berbicara terutama dengan tim Taka dan meminta maaf, karena itu adalah masalah mekanis yang nyata tetapi jika Anda hanya melihatnya dari luar, sepertinya saya langsung masuk ke Taka.

“Nanti saya akan coba bicara dengan Fabio yang ada di Clinica Mobile, juga dengan Taka. Saya minta maaf padanya dan Fabio."

Sementara Quartararo lolos dengan luka bakar gesekan dan lecet di dadanya, partisipasi Nakagami di Grand Prix Jepang kandang akhir pekan ini bisa diragukan.

“Saya memiliki awal yang baik, tetapi kemudian mengalami kecelakaan di lap satu. Saya sempat kontak dengan Marc dan mengalami kecelakaan parah, jadi saya sangat kecewa,” katanya.

"Saya sekarang akan pergi ke Barcelona untuk memeriksa luka di jari ke-4 dan ke-5 di tangan kanan saya. Saya akan terus mengabari semua orang dan sangat menghargai semua dukungannya.

"Saya akan mencoba yang terbaik untuk pulih dan mudah-mudahan kami bisa balapan di GP kandang saya di Jepang."

Marquez benarkan upaya Bastianini menangi balapan

Sementara itu, ditanya pendapatnya tentang pertarungan antara Francesco Bagnaia melawan Enea Bastianini yang kali ini dimenangi Bastianini, Marquez mengatakan:

“Saya pikir itu pertarungan yang hebat. Dan Enea membalap dengan sangat baik, dan biasanya yang terkuat sekarang di lap terakhir.

“Banyak orang mengeluh tentang Ducati [tidak menerapkan team-order hari ini] tetapi Enea masih memiliki peluang untuk memenangkan gelar.

"Seperti yang kita lihat hari ini dengan Fabio - tentu saja saya ada di sana dalam aksi itu - tapi itu benar-benar insiden balap, dan bisa terjadi pada Bagnaia atau Bastianini."

Kemenangan keempat Bastianini musim ini telah menempatkan pembalap muda Italia itu ke 31 poin dari Quartararo dengan lima putaran dan 125 poin masih tersedia.