Marc Marquez butuh waktu 1071 untuk menambah pole MotoGP-nya menjadi 63, menariknya itu terjadi di tempat yang sama dengan pole sebelumnya, di Sirkuit Motegi.

Selama waktu itu, Marquez telah melalui banyak hal, termasuk operasi pada bahu kanan ditambah empat operasi pada lengan kanan atasnya, dan dua episode diplopia.

Akhir pekan ini menjadi yang kedua dari comeback Marquez dari prosedur penyelarasan tulang invasif di lengan. Meski memiliki kecepatan untuk bersaing baik di kondisi kering ataupun basah, juara dunia delapan kali itu menegaskan dia bukanlah penantang podium atau bahkan kemenangan.

“Tentu saja, saya sangat senang bisa kembali ke posisi terdepan,” kata Marquez. “Ini hanya pole position, basah, tetapi dalam situasi yang kami hadapi, dengan tim dan Honda, banyak berjuang, itu benar-benar berita bagus bagi kami.

“Kami membutuhkan pencapaian kecil ini, motivasi kecil dan udara segar di dalam kotak. Saya mencoba menyerang dan saya melakukan putaran yang baik, saya tidak melebih-lebihkan [mengendalikan motor] dan itu cukup untuk berada di posisi terdepan.

“Juga di kondisi basah saya merasakan titik lemah motor berkurang dan saya bisa mengambil keuntungan dari situasi itu. Tapi besok [saat balapan kering] akan menjadi cerita yang berbeda. Kami akan kembali ke tempat alami kami, sekarang juga.

Who will be MotoGP World CHAMPION in 2022? | MotoGP 2022 Crash.net

“Tentu saja, saya ingin berada di puncak, saya ingin berjuang untuk podium, saya ingin berjuang untuk lima besar. Tapi ini bukan waktunya.

“Selalu ketika saya memiliki kesempatan kecil, saya akan mencoba. Karena itu karakter saya dan sama seperti ketika saya tiba di MotoGP. Tapi besok akan menjadi balapan yang sangat panjang. Saya sudah merasa pada hari Jumat bahwa saya akan berjuang untuk konsisten dan menyerang di semua lap.

“Tapi kita akan lihat.”

Quartararo jagokan Marquez untuk menang

Sementara Marquez menghapus peluangnya untuk bertarung di depan, juara dunia dan pemimpin gelar 2022 Fabio Quartararo tidak yakin.

“[Marquez] kuat dan membuat 45,0-45,1 dengan ban belakang sedang [di kering pada hari Jumat],” kata orang Prancis, yang memenuhi syarat di urutan kesembilan. “Pasti itu semacam serangan waktu, tapi 45.1 dengan medium sangat cepat.

“Dia memiliki kecepatan. Dia memiliki kecepatan dan dia memulai dari pole. Jadi saya pikir Anda bisa menaruh koin padanya untuk kemenangan. ”

Miller: Marc mengatakan itu 1.000 kali sebelumnya!

Jack Miller, yang tercepat di lintasan kering pada hari Jumat, juga yakin Marquez akan menjadi penantang pada hari Minggu.

“Maksud saya tentu saja Marc karena dia baik-baik saja dan kita semua tahu dia bisa menghidupkannya, pada hari Minggu,” kata pembalap pabrikan Ducati, yang menempati posisi start ketujuh.

“[Saya tidak tahu] apakah ada kebugaran di bahunya… Cukup fisik di sekitar sini. Banyak pengereman keras, banyak menekan, menggunakan lengan Anda untuk mencoba dan menjaga diri Anda tetap bertahan.

“Akan menarik untuk melihat apa yang bisa dia lakukan. Tentu saja, dia mengatakan dia tidak [dalam pertarungan], tetapi Anda tahu, dia mengatakan itu 1.000 kali sebelumnya!

“Saya pikir dia akan menjadi ancaman, ditambah Pecco, Fabio, orang-orang itu, banyak yang normal. Enea [Bastianini] cukup terkubur di sana, tetapi kami tahu dia selalu memiliki kecepatan balapan yang layak. Bahkan KTM, Binder kuat kemarin dan lagi hari ini dan dia biasanya bisa menyalakannya sedikit lebih banyak pada hari Minggu.

“Saya pikir akan ada beberapa pembalap yang menantang, terutama dengan yang tidak diketahui. Maksud saya, tidak melakukan terlalu banyak putaran di sini [akhir pekan ini] dan tidak berada di sini selama tiga tahun.

"Ada banyak hal yang tidak diketahui yang akan mengikuti balapan besok, aku menyukainya!"

Marquez: Lawan saya tidak mengerti!

Diberitahu bahwa saingannya telah memilihnya sebagai salah satu favorit untuk balapan hari Minggu, Marquez menjawab:

“Lawan saya tidak mengerti pada hari Jumat bagaimana saya berkendara! Maksud saya, jika balapan 10 lap saya akan mengatakan 'OK, ya levelnya ada, kecepatannya ada'. Tapi untuk 24 lap balapan, saya belum siap.

“Saya sudah mengerti pada hari Jumat bahwa saya tidak siap untuk menyerang semua lap dan kemudian saya harus tenang karena di Aragon saya bisa membalap seperti yang saya inginkan dan tetap konstan. Tapi di sini masalahnya adalah saya tidak bisa menggunakan semua energi saya di lap pertama.”

Marquez: Operasi terakhir seperti kemenangan, tapi…

Meski belum menempatkan jarak balapan di lengan kanannya yang 'baru' karena drama putaran pembuka di Aragon, dan diberitahu oleh dokter bahwa dibutuhkan waktu hingga musim dingin ini untuk mendapatkan yang terbaik dari ototnya, Marquez menggolongkan operasi terbaru sebagai ' kemenangan'.

“Sudah, sekarang, operasi terakhir bagi saya adalah kemenangan, karena saya dapat memiliki kehidupan yang normal dan saya tidak merasakan sakit sepanjang waktu. Jadi bagi saya operasi terakhir sudah sukses

“Sekarang kami perlu memahami jika untuk balapan, untuk kehidupan profesional saya, itu juga sukses.

“Di basah ya, karena hari ini saya memastikan bahwa posisi lengan saya dalam cara yang sempurna dan saya bisa mengerem seperti yang saya inginkan, masuk, mengangkat motor dan saya sangat senang tentang itu.

“Saya bisa berkendara dalam kondisi basah lebih baik daripada kering karena tenaga otot lebih sedikit dan saya bisa menjaga posisi lengan saya sesuka saya. Kemudian dalam kondisi kering segalanya menjadi lebih sulit karena saya masih belum siap untuk menyerang semua lap.

“Tetapi kami tidak dapat memahami sekarang apa yang akan menjadi [pemulihan] 100% dari lengan ini, karena mereka telah membuka lengan di empat tempat berbeda sekarang. Jadi ototnya juga rusak dan kita tidak tahu maksimal [pemulihannya].

“Musim dingin ini kita akan mengerti dan kemudian saya akan memiliki jawabannya. Tapi itu berjalan dengan baik.”

Marquez - yang tetap menjadi pebalap Honda teratas di kejuaraan dunia (15) meski absen 8 dari 15 balapan - memiliki hasil terbaik di urutan keempat sejauh musim ini.