Seharusnya memulai dari P6 di grid, Aleix Espargaro malah terjun ke pit lane di akhir lap pemanasan, menjatuhkan RS-GP-nya dan dengan panik meraih sepeda cadangan.

Espargaro kemudian mengungkapkan bahwa sepeda nomor satu-nya telah terjebak dalam mapping hemat bahan bakar khusus, yang dirancang hanya untuk digunakan dari pit ke grid.

“Mereka membuat kesalahan, dan mereka tidak menghapus mapping hemat bahan bakar yang tidak memungkinkan Anda melaju di atas 4-5.000 RPM atau lebih dari 100rb per jam. Saya mencoba segalanya, tetapi tidak berhasil."

Who will be MotoGP World CHAMPION in 2022? | MotoGP 2022 Crash.net

Setelah pertukaran sepeda yang tidak direncanakan, Espargaro bergabung dengan balapan ke-25 dan terakhir tetapi sudah tahu peluangnya sudah berakhir.

“Saya mengganti motor di pit, tetapi motor kedua memiliki ban belakang Soft [bukan Medium] dan saya tidak bisa mengendarainya dengan ban itu,” katanya.

“Saya mengetahuinya dari awal. Sepeda hanya mendorong bagian depan. Saya juga sangat gugup dan membuat banyak kesalahan, jadi saya memutuskan untuk tetap berada di jalur hanya untuk menunggu bendera merah atau apa pun. Tapi tidak sampai.”

Espargaro akhirnya melewati garis di tempat ke-16, lima detik dari Cal Crutchlow dan poin kejuaraan dunia terakhir.

Itu jauh dari apa yang dia rasa mungkin: “[Untuk] menang, 100%. Bahkan dengan ban Soft dan motor kedua saya berada di '46.0 untuk banyak lap.

“Jadi dengan ban Medium dan motor nomor satu saya, saya yakin saya bisa bertahan di 1:45, setidaknya di level Jack [Miller, pemenang balapan]. Jadi sayang sekali.”

Hasil rival memperburuk perasaan Espargaro

Kekecewaan Espargaro semakin menjadi dengan fakta bahwa pemimpin klasemen Fabio Quartararo hanya bisa menempati posisi kedelapan pada hari Minggu, sementara Francesco Bagnaia tersingkir saat mencoba melewati pembalap Prancis itu di lap terakhir.

Dengan hasil ini, Espargaro kini tertinggal 25 poin di belakang Quartararo dan 7 poin dari Bagnaia.

“Bagi saya, ini lebih buruk, karena saya kehilangan peluang besar. Jika mereka finis pertama dan kedua, itu akan lebih buruk untuk kejuaraan, tetapi saya tidak akan terlalu sedih,” kata Espargaro.

“Saya sangat sedih karena saya tahu hari ini saya lebih cepat dari mereka dan sangat sulit untuk menjadi lebih cepat dari Pecco dan Fabio. Itu sangat jarang, bagiku.”

Tidak mau membesarkan kesalahan Aprilia

Espargaro tahu sebanyak siapa pun bahwa kesalahan manusia bisa terjadi, setelah mundur dengan satu putaran masih tersisa di Barcelona di awal musim.

“Ini adalah tugas kami dan ini adalah kesalahan yang bisa terjadi di mana-mana,” katanya tentang isu Eco map. “Ini kesalahan besar, kesalahan besar. Tapi kita adalah manusia, kita adalah sebuah tim.

“Sekarang saya akan pergi ke kotak, saya tidak memiliki kekuatan, saya tidak tahu bagaimana melakukannya, tetapi saya perlu mendukung [tim] karena itu kesalahan dan itu bisa terjadi.

“Saya tidak peduli dengan kejuaraan, saya ingin menang di Thailand. Itu satu-satunya yang ada di pikiran saya, mencoba untuk menang di Thailand."

Rekan setimnya Maverick Vinales finis ketujuh. Untuk Aleix, ia bisa melakukan penebusan dalam waktu dekat karena latihan bebas untuk Grand Prix Thailand akan dimulai hari Jumat.