Melakoni balapan keduanya sejak melakukan comeback dari operasi lengan keempatnya, Marc Marquez secara meraih pole pertamanya sejak tahun 2019 pada sesi kualifikasi basah.

Juara dunia delapan kali itu memang tidak bisa mengkonersi pole pertamanya dalam tiga tahun menjadi podium, tapi ia menjalani balapan penuh tanpa rasa sakit untuk pertama kalinya sejak 2020.

Hal ini memungkinkan bintang Repsol Honda itu melakukan serangan di lap-lap penutup, menyalip Miguel Oliveira untuk finis keempat dan menyamai hasil terbaiknya musim ini.

“Saya sangat senang karena ini adalah balapan yang solid, tetapi yang paling penting adalah saya tidak merasakan sakit sepanjang balapan,” kata Marquez.

“Saya merasa lengan itu malas. Saya merasa lelah pada akhirnya, tetapi saya tidak merasakan sakit dan bagi saya itu yang paling penting.

“Untuk alasan itu saya juga bisa menyerang Oliveira. Sudah lama sejak saya memiliki perasaan untuk menyerang seseorang di lap terakhir, karena [selalu] rasa sakit ada di sana dan bahkan sulit untuk menjaga konsentrasi di masa lalu.

“Tapi hari ini saya tidak merasakan sakit, saya hanya merasa lelah, tetapi semuanya terkendali.”

Who will be MotoGP World CHAMPION in 2022? | MotoGP 2022 Crash.net

“Untuk satu lap time attack, saya tidak jauh dari berkendara seperti yang saya inginkan [dengan lengan]. Tetapi untuk membuat kecepatan konstan dan mengendalikan momen yang tidak Anda harapkan - menginjak rem, atau mengubah arah - masih ada yang bisa saya tingkatkan.

“Tapi ini baru balapan kedua [sejak operasi terakhir].”

Pergantian dari ban belakang Hard ke Soft di grid menunjukkan Marquez akan melakukan dorongan awal yang kuat.

Namun, masalah mapping menjatuhkan juara dunia delapan kali itu ke posisi kelima pada Lap 1, di mana ia bertahan hingga melewati Oliveira.

“Satu-satunya titik sial dalam balapan adalah saya memasang ban belakang Soft untuk menyerang di awal, tetapi saya memiliki masalah kecil di lap pertama, kehilangan banyak waktu dan banyak pebalap menyalip saya,” tegas Marquez.

“Kemudian hal yang beruntung adalah saya mengubah peta dan masalah itu hilang. Itu adalah masalah yang sangat kecil, tetapi ketika Anda berada dalam kelompok besar, itu sangat mempengaruhi banyak hal. Tapi sejak saat itu balapan saya dimulai dan saya senang.”

Marquez akan finis antara P7-P9 saat akhir pekan normal

Terlepas dari dorongan kepercayaan diri dari lengan kanannya yang bebas rasa sakit, Marquez tahu karakter sirkuit Motegi ditambah latihan yang terganggu cuaca membantu menutupi kekurangan teknis RCV.

“Ini adalah dua hal [berbeda]: level lengan, level motor,” kata Marquez, yang berada 7,7 detik di belakang pemenang balapan Jack Miller dan mencatatkan lap tercepat ketujuh dalam balapan. “Situasi lengan yang kami tahu dengan lebih banyak kilometer akan lebih baik dan motor yang perlu kami tingkatkan.

“Memang benar bahwa itu adalah akhir pekan yang baik. Tetapi juga benar bahwa hujan pada hari Sabtu banyak membantu saya untuk tetap segar [menghemat energi] dan memulai dari posisi terdepan.

“Kami juga harus tetap tenang karena sirkuit ini kurang mempengaruhi titik lemah motor kami.

“Untuk alasan itu saya bisa cepat dari FP1, meskipun saya mengendarai motor yang persis sama, kurang lebih, seperti Aragon, tapi di sini kami lebih dekat dengan yang lain.

“Jadi saya selalu jujur dan di akhir pekan yang normal, saya yakin itu akan berada di posisi 7-8-9. Bukan yang ke-4.”

Marquez diberi peringatan tentang pekerjaan yang masih harus dilakukan ketika dia jatuh saat pemanasan.

“Ini adalah salah satu poin di mana saya lebih kesulitan tahun ini. Selalu ketika saya memiliki momen penguncian itu [depan] di masa lalu dan saya terbiasa mengendarai Honda seperti ini. Tapi pagi ini, saya tidak mengesampingkan dan hanya terlihat seperti [Anda turun].

“Di Aragon saya mengalami kecelakaan serupa di titik yang sama, sudut yang sama. Jadi di sana saya tidak punya informasi. Saya memiliki perasaan yang baik di sudut kiri itu dan ketika Anda memiliki perasaan yang baik, Anda mendorong lebih banyak.

"Sangat beruntung saya jatuh saat pemanasan karena jika tidak, kemungkinan besar untuk jatuh [di sana [dalam balapan!”

Rekan setimnya Pol Espargaro adalah pembalap Honda terbaik berikutnya, di urutan kedua belas.