Hadir di WorldSBK (dalam bentuk Superpole Race 10 lap) dan Formula 1, Sprint Race telah menjadi daya tarik tambahan bagi kedua kejuaraan tersebut, dan MotoGP akan menghadirkan balapan Sabtu mulai musim 2023.

Format balapan Sprint MotoGP akan berbeda dengan WorldSBK dalam arti tidak ada hubungannya dengan posisi start Grand Prix utama, dan juga memiliki setengah poin yang juga berbeda dengan F1 yang memberi poin untuk delapan pembalap teratas.

Marco Bezzecchi, yang seperti beberapa pebalap di grid memandang gagasan Sprint Race dengan pandangan skeptis, kini mengakui itu bisa 'membumbui' segalanya.

"Awalnya, saya tidak menerimanya dengan baik, itu komitmen yang sangat besar," kata Bezzecchi kepada Moto.it. "Saya mencoba menonton SBK lebih sering, melihat bagaimana mereka menjalankan balapan. Ini menarik, hal baru, sangat berbeda, bisa membumbui seluruh Kejuaraan."

Rookie of The Year dari musim lalu, Bezzecchi mengincar lompatan besar di tahun kedua dengan finis lima besar yang konsisten di pikirannya terlepas dari kurangnya pengalaman MotoGP dibandingkan para rival.

Bezzecchi menyatakan: "Saya ingin menetapkan lebih banyak tujuan untuk diri saya sendiri: untuk secara konsisten berada di lima besar hingga enam besar. Itu sulit, tetapi bisa dilakukan. Dan saya ingin menang.

“Saya masih kekurangan pengalaman sebagai pembalap MotoGP. Anda harus melakukan banyak kilometer dan baik saya maupun tim harus lebih fokus pada pengereman, sesuatu yang menjadi sangat penting dalam beberapa tahun terakhir.

"Dan saya perlu mengambil langkah maju dalam pengelolaan ban, juga meningkatkan beberapa kontrol elektronik."

Pengereman jadi faktor pembeda Pecco

Seperti halnya banyak pembalap Ducati lainnya di tahun 2023, Francesco Bagnaia akan menjadi pembalap yang harus dikalahkan setelah memenangkan gelar juara dunia musim lalu, tak terkecuali bagi Bez.

Kedua pembalap kerap menghabiskan banyak waktu berlatih bersama karena mereka sama-sama berasal dari Akademi VR46, dan Bezzecchi mengatakan pengereman adalah pembeda dirinya dengan Bagnaia pada 2022.

"Dia cepat di mana-mana, tapi pada rem di awal 2022 di antara kami ada perbedaan yang sangat besar," tambah Bezzecchi. “Kemudian, seiring berjalannya balapan, itu berkurang sedikit, tetapi dia selalu memiliki sesuatu yang lebih.

"Ada beberapa GP yang saya lakukan lebih baik darinya di beberapa tikungan, tapi secara keseluruhan dia tahu bagaimana mengeksploitasi kualitas utama motor kami, yaitu pengereman. Dia bisa membawa banyak kecepatan ke tikungan dan itu memungkinkan dia melaju cepat ."